Find and Follow Us

Sabtu, 25 Januari 2020 | 15:47 WIB

Sejarah Kenaikan Saham Bisa Terulang di Tahun 2020

Oleh : Wahid Ma'ruf | Selasa, 14 Januari 2020 | 00:15 WIB
Sejarah Kenaikan Saham Bisa Terulang di Tahun 2020
(Istimewa)
facebook twitter

Sejarah Kenaikan Saham Bisa Terulang di Tahun 2020
INILAHCOM, New York - Raksasa keuangan global, Goldman Sachs memprediksi sejarah manis akan terulang ke saham pada tahun 2020.

Penandatanganan kesepakatan perdagangan "fase satu" yang akan segera terjadi antara AS dan China setelah negosiasi dan ketegangan selama berbulan-bulan tampaknya akan meningkatkan saham.

Dow Jones Industrial DJIA, + 0,18% sempat memecahkan rekor 29.000 pada hari Jumat (11/1/2020) sebelum turun kembali, dengan indeks akan naik lagi pada hari Senin (13/1/2020) seperti mengutip cnbc.com.

Setelah blockbuster 2019 untuk saham itu telah menjadi awal yang fluktuatif untuk tahun 2020 ini. Tetapi gencatan senjata perdagangan harus meningkatkan sentimen.

Kepala strategi ekuitas global Goldman Sachs, Peter Oppenheimer mengatakan kenaikan kuat 2019 didorong oleh ekspansi penilaian, yang menunjukkan sejarah akan menghasilkan lebih banyak keuntungan tahun ini.

"Bertahun-tahun ekspansi penilaian yang kuat umumnya diikuti oleh pengembalian positif di pasar ekuitas, meskipun biasanya pada kecepatan yang lebih lambat," kata Oppenheimer.

"Pertumbuhan laba moderat tahun ini dan multiples poin awal yang lebih tinggi ke total pengembalian dalam digit tunggal tinggi untuk kelas aset secara global pada tahun 2020."

Dia menambahkan bahwa ada "kasus meyakinkan" untuk ekuitas untuk mengungguli kelas aset lainnya pada tahun 2020, jauh di depan obligasi pemerintah, uang tunai dan kredit.

Bank investasi mengharapkan siklus ekonomi untuk terus berkembang, dengan laba cenderung tumbuh dan ekuitas membuat kemajuan sepanjang tahun.

Saham AS telah mengungguli saham di Eropa dan Asia selama dekade terakhir, dan sementara Goldman mengatakan tidak percaya ada alasan kuat untuk membalikkan itu pada tahun 2020, katanya kesenjangan akan mulai menyempit.

"Dengan investor cenderung menjadi semakin fokus pada risiko pemilu AS, dan lebih sedikit pada risiko di Eropa dan Asia, kami pikir ada argumen yang baik untuk diversifikasi geografis yang lebih banyak," kata Oppenheimer.

Setelah Dow Jones Industrial Average ditutup 133,13 poin lebih rendah pada hari Jumat, setelah secara singkat menembus 29.000 tonggak sejarah, Dow YM00, + 0,14%, S&P ES00, + 0,19% dan Nasdaq NQ00, + 0,50% berjangka naik.

Pasar Asia bergerak lebih tinggi semalam menjelang penandatanganan kesepakatan perdagangan fase satu antara AS dan China akhir pekan ini. Saham Eropa juga naik di awal perdagangan.

Persentase perusahaan yang terdaftar di AS kehilangan uang selama 12 bulan terakhir telah meningkat mendekati 40%, level tertinggi sejak akhir 1990-an di luar periode pasca-resesi, The Wall Street Journal melaporkan.

Saham di dua perusahaan pembuat kerugian yang paling berharga telah melonjak dalam tiga bulan terakhir, dengan pembuat kendaraan listrik Tesla TSLA, +4,55% penggandaan saham dan perusahaan teknologi dan jasa keuangan General Electric GE, + 1,71% naik 44%.
Dengungan

AS telah "mencapai" ke Korea Utara dalam upaya untuk memulai kembali perundingan denuklirisasi, situs berita Axios melaporkan pada hari Minggu.

Saudi Aramco 2222, + 2,34% mengatakan mereka mengambil tambahan US$3,8 miliar dari rekor IPO bulan lalu karena menjual lebih banyak saham untuk memenuhi permintaan investor. Raksasa minyak negara Saudi itu menjual tiga miliar saham dengan harga 32 riyal Saudi (US$8,53) masing-masing untuk mengumpulkan US$25,6 miliar.

Perusahaan mengatakan menjual lebih lanjut 450 juta saham kepada investor selama proses pembangunan buku.

Pound tergelincir di bawah US$1,30 pada hari Senin setelah pembuat kebijakan Bank of England mengisyaratkan pemotongan suku bunga. Mata uang turun 0,6% menjadi US$1,2979 setelah anggota Komite Kebijakan Moneter Gertjan Vlieghe mengatakan, dalam wawancara Financial Times, bahwa ia akan memilih suku bunga yang lebih rendah jika data tidak menunjukkan ekonomi meningkat setelah pemilihan umum bulan lalu.

Pembuat pakaian Yoga Lululemon Athletica LULU, + 2,69% mengangkat panduan pendapatan dan pendapatan untuk kuartal keempat 2019. Kenaikan setelah momentum selama periode liburan. Saham naik 0,5% dalam perdagangan pra-pasar.

Komentar

x