Find and Follow Us

Rabu, 29 Januari 2020 | 19:09 WIB

Potensi Masalah Baru

Berapa Banyak China Beli Produk Pertanian AS?

Oleh : Wahid Ma'ruf | Senin, 16 Desember 2019 | 12:50 WIB
Berapa Banyak China Beli Produk Pertanian AS?
facebook twitter

INILAHCOM, Beijing - Dengan AS dan China mengumumkan kemajuan pada perjanjian perdagangan, titik kritis dari kesepakatan itu masih dipertanyakan tentang pembelian pertanian.

Perdagangan bilateral adalah bagian penting dari perselisihan antara dua ekonomi terbesar di dunia, terutama setelah kedua belah pihak memutuskan untuk memecah negosiasi menjadi beberapa fase, alih-alih menangani serangkaian kekhawatiran Amerika yang berkisar dari defisit perdagangan barang hingga kontrol negara di negara itu. ekonomi.

Pada hari Jumat (13/12/2019), kedua negara mengadakan konferensi pers terpisah untuk mengumumkan bahwa mereka mencapai apa yang disebut perjanjian fase satu.

Presiden AS, Donald Trump mengatakan China akan membeli US$50 miliar dalam pembelian pertanian "segera." Lebih khusus lagi, Reuters melaporkan bahwa Perwakilan Dagang AS, Robert Lighthizer mengatakan kepada wartawan bahwa China akan membeli setidaknya US$16 miliar lebih banyak barang pertanian dalam setiap dua tahun ke depan . Artikel itu mencatat bahwa total pembelian bisa mendekati US$50 miliar pada tahun 2020 dan 2021.

"Skala pembelian itu tampaknya tidak masuk akal dan para pejabat Cina enggan menyebutkan target spesifik selama konferensi pers mereka," Ting Lu, kepala ekonom Cina di Nomura, dan timnya mengatakan dalam sebuah catatan yang dirilis Sabtu, waktu Beijing seperti mengutip cnbc.com.

Perdagangan antara AS dan China telah turun karena kedua belah pihak menerapkan tarif barang miliaran dolar dari yang lain. Pada tahun 2018, China menempati urutan kelima dari tujuan teratas untuk ekspor pertanian AS sebesar US$9,2 miliar, turun dari tempat kedua setahun sebelumnya, menurut Departemen Pertanian Asing.

Dalam langkah pertama yang menggembirakan, AS menahan kenaikan tarif untuk barang-barang Tiongkok pada hari Minggu (15/12/2019), dan Beijing tidak melanjutkan dengan tarif pembalasan yang direncanakan.

China juga telah meningkatkan pembelian kedelai Amerika tahun ini. Meskipun diperkirakan secara keseluruhan akan menurunkan permintaan China untuk produk tersebut, menurut Dewan Ekspor Kedelai AS.

Saham China diperdagangkan sedikit lebih rendah pada Senin, menyusul respons pasar saham A.S. yang teredam terhadap berita perjanjian perdagangan fase satu pada Jumat.

Larry Hu, kepala ekonomi Tiongkok Besar di Macquarie, mengatakan dalam sebuah catatan Sabtu bahwa ketegangan perdagangan memiliki dampak yang lebih besar pada sentimen daripada pertumbuhan ekonomi, yang lebih bergantung pada faktor-faktor lain.

"Oleh karena itu, perjanjian perdagangan fase-1 dapat mencegah hal-hal menjadi lebih buruk dengan membatalkan tarif baru, tetapi tidak dapat membuat segalanya menjadi lebih baik," kata Hu.

Masih belum jelas bagaimana dan kapan AS akan menurunkan tarif lainnya, suatu kondisi untuk kesepakatan fase-satu yang telah dipegang teguh oleh pihak China. Kantor Perwakilan Dagang AS mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Amerika Serikat akan mempertahankan tarif 25% atas sekitar US$250 miliar impor China, bersama dengan bea masuk 7,5% atas sekitar US$120 miliar impor Tiongkok.

Kedua belah pihak juga masih perlu menandatangani teks perjanjian, yang menurut pejabat Cina membutuhkan tinjauan hukum dan terjemahan. Lighthizer mengatakan kedua negara berharap untuk menandatangani kesepakatan di Washington pada awal Januari, dan tidak akan ada tarif baru selama China bernegosiasi dengan itikad baik.

Scott Kennedy, penasehat senior dan ketua wali amanat dalam bisnis dan ekonomi Tiongkok di Pusat Kajian Strategis dan Internasional, menunjukkan Jumat dalam sebuah artikel online bahwa ini menandai "contoh kelima selama sengketa perdagangan AS-Cina bahwa kesepakatan telah dinyatakan secara prematur."

"Dengan hanya konsesi terbatas, Cina telah mampu mempertahankan sistem ekonomi merkantilisnya dan melanjutkan kebijakan industri yang diskriminatif dengan mengorbankan mitra dagang China dan ekonomi global," katanya.

"Trump dapat membalikkan arah dan memperbarui tarif, tetapi Beijing telah membeli sendiri kemungkinan kelonggaran dari ketidakpastian harian selama setidaknya beberapa bulan dan mungkin untuk sisa masa jabatan Trump saat ini."

Komentar

x