Find and Follow Us

Sabtu, 25 Januari 2020 | 15:53 WIB

AS Kaji Kenaikan Tarif hingga 100% ke Eropa

Oleh : Wahid Ma'ruf | Sabtu, 14 Desember 2019 | 12:50 WIB
AS Kaji Kenaikan Tarif hingga 100% ke Eropa
(Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, Washington - Pemerintah AS sedang menimbang tarif hingga 100% pada produk-produk Eropa sebelum Trump dibebaskan dari tugas-tugasnya. Kenaikan tarif itu menargetkan beberapa produk zona euro yang paling simbolis, termasuk wiski Irlandia dan Scotch serta Cognac.

Kantor Perwakilan Dagang Amerika Serikat pada hari Kamis (12/12/2019) menerbitkan daftar barang-barang Eropa tambahan yang sekarang sedang dipertimbangkan untuk tarif di tengah jatuhnya perselisihan tingkat tinggi dengan Airbus.

USTR awal tahun ini menerbitkan beberapa daftar barang Eropa senilai lebih dari US$10 miliar yang diharapkan akan ditargetkan sebagai tanggapan atas daging sapi dengan Airbus. Pada Oktober, Washington bergerak maju dan mengenakan tarif 10% untuk pesawat sipil besar dan 25% untuk barang pertanian dari Eropa.

Sekarang USTR muncul untuk meminta nasihat tentang apakah akan menaikkan tarif pada barang-barang tersebut hingga 100%. AS juga menambah daftar sebelumnya dengan beberapa barang yang dikeluarkan Gedung Putih dari daftar Oktober terakhirnya. Item baru, jika ditambahkan, juga dapat dikenakan pajak dengan tarif hingga 100%.

Di antara banyak sekali produk baru yang dipertimbangkan termasuk roh Eropa seperti wiski dan Cognac. Barang-barang lainnya sedang dipertimbangkan untuk tarif hingga kisaran 100% dari minyak zaitun Spanyol dan keju Prancis hingga pisau Jerman dan fillet ikan Portugis.

Daftar potensial "sekali lagi termasuk wiski campuran dan Cognac ... Fakta bahwa mereka telah dikeluarkan dari daftar 'final' Oktober adalah peluru yang dihindari untuk perusahaan Spirit saat itu. Tetapi sekarang ancamannya sudah kembali, "tulis analis Bernstein, Trevor Stirling dalam sebuah catatan kepada klien broker.

"Ini adalah perombakan penuh - kami berpotensi melihat tarif bergulir, yang kami tekankan sebagai kemungkinan dua bulan lalu," tambah Stirling seperti mengutip cnbc.com.

AS telah lama berpendapat bahwa subsidi untuk Airbus melukai raksasa pesawat Amerika Boeing dan bahwa upaya UE untuk mematuhi peraturan WTO sebelumnya terhadap subsidi tidak cukup bahkan untuk lapangan permainan.

Namun keluhan itu juga mewakili satu bab dalam kampanye Gedung Putih yang lebih luas untuk mengurangi defisit perdagangan. Dimulai dengan tarif yang luas untuk baja dan aluminium impor, pemerintah telah berupaya untuk menengahi pakta perdagangan baru yang lebih menguntungkan melalui penggunaan pajak dan kuota.

Diminta komentar tentang barang-barang baru, kantor USTR merujuk CNBC ke pernyataan sebelumnya.

"Sebagai akibat dari kegagalan UE untuk menangani subsidi ini, pada 18 Oktober, Amerika Serikat mengenakan tarif 10 persen pada pesawat sipil besar dan 25 persen pada produk pertanian dan lainnya" dari UE, tulis USTR pada 2 Desember seperti mengutip cnbc.com.

Karena kegagalan UE untuk mengekang subsidi, "Amerika Serikat memulai proses untuk menilai kenaikan tarif dan menundukkan produk UE tambahan untuk tarif," tambahnya saat itu.

Meskipun Trump telah melihat beberapa keberhasilan dengan taktik proteksionisnya, terutama dalam perjanjian NAFTA baru dengan Kanada dan Meksiko. Mereka juga membuat marah mitra ekonomi di seluruh dunia.

Dalam masalah terpisah, pemerintah AS pekan lalu mengatakan bahwa pihaknya mungkin akan menampar tarif hingga 100% pada $ 2,4 miliar impor dari Perancis setelah menyimpulkan bahwa pajak layanan digital baru Prancis akan membahayakan perusahaan teknologi AS.

Negosiasi yang sedang berlangsung dari pemerintah dengan China adalah yang paling melambangkan gaya tawar-menawar presiden dengan Beijing dan Washington, memancing kesepakatan untuk mementingkan diri sendiri yang tampaknya tidak terlalu miring ke arah mana pun.

Kedua belah pihak mencapai terobosan dalam diskusi "fase satu" pada hari Jumat dengan AS setuju untuk membatalkan putaran tarif baru hari Minggu dan memutar kembali beberapa tugas lain sebagai imbalan pembelian Beijing atas barang-barang pertanian Amerika.

Batas waktu untuk komentar publik tentang tarif baru USTR adalah 13 Januari 2020.

Komentar

x