Find and Follow Us

Minggu, 19 Januari 2020 | 09:32 WIB

Pasar Modal Bisa Panas-Dingin Jelang 15 Desember

Oleh : Wahid Ma'ruf | Rabu, 11 Desember 2019 | 19:03 WIB
Pasar Modal Bisa Panas-Dingin Jelang 15 Desember
(Foto: Ilustrasi)
facebook twitter

INILAHCOM, New York - AS dan China mungkin akan mengumumkan beberapa bentuk kesepakatan perdagangan menjelang hari Minggu (15/12/2019) pekan ini.

Para analis menilai, momentum itu adalah ketika tarif tambahan untuk barang-barang China akan dimulai. Perkembangan tersebut akan meningkatkan pergerakan di pasar keuangan, kata .

Akan ada pengumuman "jam kesebelas" tentang kesepakatan pada Sabtu malam, kata Kenny Polcari, ahli strategi pasar senior di Slatestone Wealth.

"Mereka akan keluar dan mengatakan 'kita punya kesepakatan, kita sedang bekerja untuk mengubah, menyetelnya. Tapi, untuk menunjukkan itikad baik, kami tidak akan memberlakukan tarif ini. Dan kemudian pasar akan reli," katanya seperti mengutip cnbc.com.

Tarif tambahan - 15% dari sekitar $ 160 miliar dalam ekspor Tiongkok ke AS, akan dimulai pada hari Minggu, karena kedua ekonomi tetap terkunci dalam negosiasi untuk kesepakatan perdagangan "fase satu". Presiden AS, Donald Trump mengumumkan pada bulan Oktober bahwa kesepakatan awal akan selesai sebelum akhir tahun.

Dia juga mengatakan akan menangani masalah kekayaan intelektual dan jasa keuangan, bersama dengan pembelian produk pertanian sekitar US$40 miliar hingga US$50 miliar oleh China.

The Wall Street Journal melaporkan pada hari Selasa bahwa kedua negara mengambil langkah untuk menunda tarif tersebut pada hari Minggu.

Pasar sudah mengantisipasi bahwa beberapa bentuk kesepakatan awal akan ditandatangani, kata Eric Robertson, kepala valuta asing global, penelitian kurs dan kredit di Standard Chartered Bank.

Menurut Robertson, bahkan jika tidak ada kesepakatan fase-satu pada hari Minggu, kedua belah pihak mungkin akan menunjukkan bahwa mereka dalam keadaan memegang dalam hal kesepakatan perdagangan.

"Saya pikir apa yang mungkin Anda lihat adalah sesuatu di sepanjang baris: 'Kami masih bernegosiasi, kami berada di peregangan akhir, kami menunggu untuk meletakkan pena di atas kertas, tarif akan diberlakukan pada tanggal 15, tapi kami tidak akan mengumpulkan pendapatan apa pun dari mereka selama enam bulan ke depan," jelas Robertson.

"Ada banyak cara mereka dapat menunjukkan bahwa itu ditunda hingga kesepakatan fase-satu ditandatangani," tambahnya.

Analis dari DBS mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Rabu bahwa negosiator dari kedua negara "telah pindah dari tenggat waktu untuk kesepakatan perdagangan Fase 1."

"AS tetap tidak mau memenuhi persyaratan China untuk menurunkan tarif yang ada dengan imbalan pembelian produk pertanian AS. Keputusan akhir untuk menunda tarif ada di tangan Presiden AS Donald Trump, "tulis mereka.

Sementara itu, menunda pembicaraan perdagangan dan tarif akan membuat yuan China stabil - di antara 7 dan 7,10 terhadap dolar, kata DBS. Yuan pertama kali merosot 7 dolar terhadap dolar dalam lebih dari satu dekade pada Agustus di tengah meningkatnya perang perdagangan.

Komentar

Embed Widget
x