Find and Follow Us

Minggu, 26 Januari 2020 | 10:20 WIB

Bursa Saham AS Berakhir Turun, Ini Pemicunya

Oleh : Wahid Ma'ruf | Selasa, 10 Desember 2019 | 05:05 WIB
Bursa Saham AS Berakhir Turun, Ini Pemicunya
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Investor bursa saham AS terus mengawasi negosiasi perdagangan menjelang tenggat waktu tarif hari Minggu dan pembaruan kebijakan dari bank sentral global. Saham AS pun berakhir lebih rendah pada Senin (9/12/2019), dengan Dow mencatat penurunan 105 poin.

The Dow Jones Industrial Average DJIA, -0,38% mundur 105,46 poin, atau 0,4%, pada 27,909,60. Sedangkan indeks S&P 500 SPX, -0,32% kehilangan 9,95 poin, atau 0,3% pada 3,135,96 dan Nasdaq Composite Index COMP, -0,40 % menumpahkan 34,70 poin, atau 0,4%, pada 8.621,83.

Meskipun kerugian Senin yang menghentikan kemenangan beruntun tiga hari, ketiga tolok ukur kurang dari 1% dari penutupan tertinggi mereka, ditetapkan pada 27 November.

Pedagang menunggu pembaruan kebijakan moneter dari Federal Reserve, mulai Selasa, dan dari Bank Sentral Eropa baru pada Kamis, dengan investor berharap untuk mengumpulkan petunjuk tentang keadaan ekonomi global dan prospek jangka panjang untuk suku bunga.

Tetapi pada hari Senin, perundingan negara bagian AS-China tampak besar, diberikan batas waktu 15 Desember untuk bea masuk 15% atas impor konsumen tahunan $ 156 miliar. Beberapa ahli, bagaimanapun, telah berspekulasi bahwa Presiden Donald Trump dapat menunda penerapan tarif karena para pihak bekerja menuju detente yang abadi.

"Ada banyak ketidakpastian menuju 15 Desember tentang apa yang akan dilakukan presiden," kata Robert Pavlik, kepala strategi pasar di SlateStone Wealth, dalam sebuah wawancara dengan MarketWatch. Tetapi dia juga menunjukkan bahwa "orang-orang tidak berlari ke bukit."

"Jika Anda melihat semua area pasar yang lebih defensif memimpin hari ini, itu akan memberi Anda pesan berbeda bahwa orang-orang khawatir dan bergerak ke sela-sela," kata Pavlik.

Pada hari Jumat, investor pasar saham yang cemas mengabaikan kekhawatiran tentang tarif untuk fokus pada kekuatan pasar tenaga kerja AS. Ekonomi AS menciptakan 266.000 pekerjaan baru pada bulan November, Departemen Tenaga Kerja melaporkan, menandai kenaikan terbesar sejak Januari, menandakan pertumbuhan pekerjaan tetap kuat meskipun pertumbuhan ekonomi telah melambat.

"Kekhawatiran resesi yang merasuki sebagian besar tahun ini memudar, digantikan oleh perasaan bahwa indikator ekonomi berada di posisi terbawah," tulis analis JPMorgan & Co dalam prospek ekuitas 2020 yang dirilis pada Senin seperti mengutip marketwatch.com.

Para analis juga mengatakan mereka mengantisipasi tidak ada eskalasi perang dagang lebih lanjut menjelang pemilihan presiden AS tahun depan dan "pemulihan global yang disinkronkan" sebagai gantinya, sementara menekankan bahwa perlambatan saat ini hanya "reset intra-siklus ketiga" yang "akan tidak menandai akhir dari siklus ini."

Sementara itu, laporan ekonomi dari Tiongkok menunjukkan bahwa ketegangan perdagangan telah merusak ekonomi terbesar kedua di dunia. Alasannya, karena ekspor China secara tak terduga turun 1,1% pada November dari tahun sebelumnya.

Sementara pengiriman ke AS turun 23%, data dari Administrasi Umum Kepabeanan menunjukkan selama akhir pekan.

Kementerian perdagangan China pada hari Senin mengatakan Beijing berharap negosiasi perdagangan dengan AS akan menghasilkan hasil yang "memuaskan" segera, menurut laporan.

Dalam perkembangan perdagangan lainnya, Trump dan Demokrat House mencapai kesepakatan tentatif atas penulisan ulang kesepakatan perdagangan AS-Meksiko-Kanada, prioritas bagi Presiden, sesuai laporan Associated Press.

Tesla Inc. TSLA, + 0,01% naik 1,1% bahkan ketika laporan menunjukkan bahwa Tesla Model 3 pada autopilot menabrak dua kendaraan - salah satunya milik Kepolisian Negara Bagian Connecticut.

Saham Chevron Corp CVX, -0,60% turun 0,6% Senin setelah analis Citi Alastair Syme menurunkan peringkat saham menjadi netral dari pembelian.

Saham Merck & Co. Inc. MRK, -0,15% menjadi fokus setelah perusahaan farmasi mengatakan akan membeli ArQule Inc. ARQL, -0,28% dalam kesepakatan senilai $ 2,7 miliar. Saham Merck turun 0,2%, sementara saham ArQule menguat 104%.

Saham Amazon.com Inc. AMZ, + 0,56% berakhir 0,1% lebih rendah setelah raksasa e-commerce dan cloud-computing mengatakan "tekanan yang tidak tepat" dari Presiden Trump dan serangan di belakang layar merusak peluangnya untuk memenangkan kontrak Pentagon senilai $ 10 miliar .
Bagaimana harga pasar lainnya?

Hasil pada catatan Treasury AS 10-tahun TMUBMUSD10Y, -1,08% naik 1,3 basis poin lebih rendah menjadi 1,829% pada data ekonomi yang lemah dari Tiongkok.

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Januari CLF22, + 1,20% di New York Mercantile Exchange turun 18 sen, atau 0,3%, menjadi US$59,02 per barel, di tengah kekhawatiran pertumbuhan global setelah naik 7,3% minggu lalu, menurut Dow Jones Market Data.

Harga emas ditutup sedikit lebih rendah pada Senin karena para pedagang menunggu pembaruan kebijakan tengah pekan dari Federal Reserve. Emas Februari GCG20, + 0,05% pada Comex kehilangan 20 sen, atau 0,01% pada US$1.464,90 per ounce, setelah logam kuning turun 1,2% pada hari Jumat dan turun 0,5% pekan lalu, menurut data FactSet.

Dolar AS, yang diukur dengan ICE Dolar AS DXY, -0,05%, turun kurang dari 0,1%, pada 97,640, terhadap sekeranjang mata uang dari setengah mata uang. Indeks kehilangan 0,6% pekan lalu.

Saham Eropa berakhir sedikit lebih rendah, dengan indeks Stoxx 600 SXXP Eropa, -0,24% ditutup turun 0,2% pada 406,39.

Komentar

x