Find and Follow Us

Minggu, 26 Januari 2020 | 10:54 WIB

Start Up Asal Seoul Ini Mulai Kaji Opsi IPO

Oleh : Wahid Ma'ruf | Minggu, 8 Desember 2019 | 18:53 WIB
Start Up Asal Seoul Ini Mulai Kaji Opsi IPO
facebook twitter

INILAHCOM, Seoul - Ketika pengusaha Bom Kim disarankan untuk mempublikasikan perusahaannya, ia mungkin senang.

Penawaran umum perdana (IPO) bisa membuatnya kaya dan memberikan pengakuan atas kerja kerasnya selama bertahun-tahun.

Prospek memaksa Kim untuk membuat apa yang ia sebut sebagai keputusan "paling sulit" dalam kariernya. Setelah memulai proses pendaftaran enam bulan yang sulit, Kim akhirnya mengingkari kesepakatan. Tetapi, bahkan hari ini, tetap menjadi saat yang paling ia banggakan.

Kim adalah pendiri dan CEO Coupang, raksasa e-commerce senilai US$9 miliar yang dijuluki Amazon Korea Selatan.

Dia memulai perusahaan di Seoul pada 2010, pertama sebagai bisnis daily deal bergaya Groupon sebelum dengan cepat beralih ke pasar online pihak ketiga yang terinspirasi oleh eBay.

Itu adalah sebuah kesuksesan: Dalam tiga tahun, platform ini mencapai US$1 miliar dalam penjualan dan menjadi menguntungkan untuk pertama kalinya, menurut Kim.

Pertumbuhan yang cepat itu membuat investor memberi tahu dia untuk mempublikasikan perusahaan. Tapi, kata Kim, dia tidak bisa menghilangkan "perasaan mengomel" bahwa ada sesuatu yang tidak beres.

"Kami harus jujur pada diri sendiri dan mengatakan begitu Anda go public, jauh lebih sulit, setidaknya dalam waktu dekat, untuk berputar atau benar-benar mengubah arah Anda," kata Kim kepada Make It di Korea Selatan seperti mengutip cnbc.com.

"Kami harus bertanya pada diri sendiri: 'Apakah platform yang kami bangun, apakah layanan dan pengalaman yang kami sediakan untuk pelanggan kami, menciptakan perbedaan 5% atau apakah kami menciptakan dunia semacam itu di mana pelanggan yang kami cintai, rahangnya akan drop?," lanjutnya.

"Dan kenyataannya tidak," katanya.

"Jadi, tepat pada jam kesebelas,secara harfiah akhir pekan sebelum kami harus pergi ke printer," Kim mengatakan ia menarik diri dari proses, dan bukannya memulai perjalanan selama setahun untuk mengubah Coupang menjadi tujuan akhir. Untuk mengakhiri platform e-commerce yang dirancang untuk mengelola seluruh pengalaman pelanggan, dari desktop ke pintu.

"Jika kami ingin memberikan sesuatu yang benar-benar penting bagi pelanggan, 100 kali lebih baik, lebih baik secara eksponensial, kami harus melalui sejumlah besar perubahan," kata Kim.

"Kami harus mengubah seluruh tumpukan teknologi kami, cara kami melakukan bisnis, model bisnis kami."

"Saya pikir itu yang paling sulit, tapi pilihan yang paling saya banggakan," kata Kim.

Saya tidak tahu apakah saya dapat memberi tahu Anda bahwa enam bulan dari sekarang, atau enam tahun dari sekarang, bahwa kita akan terlihat mirip dengan apa yang kita lihat hari ini.

Tujuh tahun kemudian, keputusan itu tampaknya telah membuahkan hasil. Pada tahun 2018, investasi US$2 miliar dari SoftBank memberi perusahaan nilai US$9 miliar, menjadikannya perusahaan baru yang paling berharga di negara ini.

"Perusahaan saat ini jauh lebih dari US$10 miliar dalam penjualan, tumbuh 60% dari tahun ke tahun," kata Kim.

"Itu tidak terjadi karena sesuatu yang kita lakukan, Anda tahu, tahun ini. Ini benar-benar sesuatu yang kami investasikan."

Meskipun ada peningkatan kepercayaan, Kim mengatakan dia masih belum berniat membawa perusahaan ke publik dalam waktu dekat.

"Perasaan identitas kita berakar kuat dalam keyakinan ini bahwa kita tidak hanya akan sampai pada tujuan dan kedalaman untuk memahami apa yang benar-benar dipedulikan pelanggan kami. Tetapi kami bersedia mengubah segalanya tentang diri kami untuk mewujudkannya," kata Kim.

"Aku tidak tahu apakah aku bisa memberitahumu bahwa enam bulan dari sekarang, atau enam tahun dari sekarang, bahwa kita akan terlihat mirip dengan apa yang kita lihat hari ini," lanjutnya.

"Tetapi saya dapat memberi tahu Anda bahwa kami akan selalu menjadi perusahaan, perusahaan teknologi, yang mencoba memanfaatkan apa yang kami bisa dari kecerdikan manusia dan teknologi untuk terobsesi dengan beberapa aspek kehidupan pelanggan yang ingin kami tingkatkan secara eksponensial. Itu akan menjadi konstan," katanya.

Komentar

x