Find and Follow Us

Minggu, 26 Januari 2020 | 10:14 WIB

Bursa Saham AS Berakhir Bangkit

Oleh : Wahid Ma'ruf | Jumat, 6 Desember 2019 | 05:33 WIB
Bursa Saham AS Berakhir Bangkit
(Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Investor bursa AS tetap yakin tentang prospek untuk kesepakatan perdagangan AS-China meskipun tenggat waktu yang membayangi untuk pengenaan tarif impor baru oleh Presiden Donald Trump.

Bursa saham AS pulih dari penurunan pagi dan bergerak lebih tinggi pada penutupan perdagangan Kamis (5/12/2019). The Dow Jones Industrial Average DJIA, + 0,10% ditutup naik 28,01 poin, 0,1%, pada 27.677,79 setelah diperdagangkan di merah sebagian besar hari.

Indeks S&P 500 SPX, + 0,15% naik 4,67 poin, atau 0,15%, pada 3.117,43. Indeks Nasdaq 100 COMP, + 0,05% ditutup 4,03 poin lebih tinggi, atau 0,05%, pada 8.570,70.

Pada penutupan Kamis, ketiga indeks masih akan mendekati minggu lebih rendah: Dow masih berada di jalur untuk turun 1,3%, S&P 500 siap untuk selip 0,7%, dan Nasdaq Composite akan melihat penurunan 1,1%.

Investor masih optimis tentang kesepakatan perdagangan AS - China setelah juru bicara Kementerian Perdagangan China, Gao Feng, mengatakan pada briefing mingguan pada hari Kamis bahwa negosiasi menuju pakta fase satu disebut untuk menghentikan permusuhan tarif antara ekonomi terbesar di dunia itu. sedang mengalami kemajuan.

Namun, Feng menekankan bahwa China ingin pengembalian tarif yang ada dimasukkan sebagai bagian dari resolusi apa pun.

Komentar itu muncul setelah Presiden Trump pada hari Rabu menggambarkan negosiasi dengan istilah optimis menjelang batas waktu 15 Desember di mana bea masuk akan ditempatkan pada US$156 miliar pada barang-barang China. Presiden Trump awal pekan ini telah menimbulkan kekhawatiran bahwa sebuah resolusi mungkin tidak akan tercapai sampai setelah pemilihan presiden 2020 AS.

"Kemajuan diskusi perdagangan A.S. China perlu datang lebih cepat daripada nanti jika pertumbuhan ekonomi atau keuntungan perusahaan akan membaik pada tahun 2020," John Lynch, Kepala Strategi Investasi untuk LPL Financial, mengatakan dalam sebuah catatan seperti mengutip marketwatch.com.

Namun seperti yang dilaporkan Wall Street Journal Kamis, nilai barang pertanian yang akan dibeli Tiongkok dari AS masih menjadi masalah. Presiden Trump dikatakan ingin membeli US$40 hingga US$50 miliar per tahun, dua kali lipat pembelian Cina sebelum perang dagang dimulai pada 2018.

Dalam data ekonomi AS, defisit perdagangan negara itu turun hampir 8% pada Oktober ke level terendah 16-bulan, sebagian besar karena impor yang lebih rendah dari Cina, tetapi AS berada di jalur untuk mencatat defisit perdagangan tahunan terbesar dalam 11 tahun meskipun perdagangan Presiden Trump perang dengan Cina.

Jumlah orang Amerika yang melamar tunjangan pengangguran pada akhir November turun ke level terendah dalam tujuh bulan dan kembali mendekati level terendah 50 tahun, tetapi penurunan tajam dalam klaim pengangguran kemungkinan sebagian berasal dari liburan Thanksgiving.

Pesanan pabrik AS naik 0,3% pada Oktober, Departemen Perdagangan mengatakan Kamis, untuk kenaikan pertama dalam tiga bulan.

Pasar sekarang menunggu laporan bulanan Departemen Tenaga Kerja AS tentang gaji dan pengangguran yang akan dirilis Jumat. Perkiraan konsensus MarketWatch adalah untuk mendapatkan 180.000 pekerjaan pada bulan November.

"Jika laporan pekerjaan masuk cukup sehat dan negosiasi perdagangan terus bergerak maju, Desember juga akan menjadi bulan yang lebih baik daripada berita utama pada awal bulan yang disarankan," Brad McMillan, kepala pejabat investasi di Commonwealth Financial Network.

"Desember secara historis adalah bulan yang kuat untuk pasar, dan reli Santa Claus tetap mungkin, meskipun ada volatilitas di awal bulan."

Saham Kroger, KR, -3,04% turun 3% setelah laba kuartal ketiga rantai supermarket itu kurang dari perkiraan.

Chesapeake Energy Corp CHK, -3,18% saham ditarik kembali setelah kenaikan besar pada hari Rabu setelah perusahaan mengamankan kesepakatan pembiayaan utang. Itu adalah saham yang paling aktif diperdagangkan di bursa utama Kamis.

Perusahaan perpesanan kantor, Slack Technologies Inc. WORK, -0,70% melaporkan hasil kuartalan dan meningkatkan pedoman setahun penuhnya. Saham melonjak lebih dari 4%.

Penasihat pajak H&R Block HRB, -0,13% melaporkan bahwa rugi bersihnya melebar dari tahun sebelumnya di kuartal terakhir, dan menegaskan kembali pedoman pendapatannya untuk tahun ini. Saham fraksional lebih rendah.

Saham Dollar General Corp, DG, + 1,01% naik setelah pengecer diskon mengalahkan perkiraan untuk kuartal ketiga fiskal dan meningkatkan bimbingan setahun penuh.

Tiffany & Co. TIF, -0,13% melaporkan laba kuartal ketiga fiskal yang turun lebih dari yang diharapkan, dan penjualan bersih dan penjualan toko yang sama yang meleset dari perkiraan. Saham berdetak.

Hasil pada catatan Treasury AS 10-tahun TMUBMUSD10Y, + 1,99% naik 2 basis poin menjadi 1,80% setelah laporan klaim pengangguran jatuh ke level terendah sejak April.

Harga minyak naik karena laporan bahwa OPEC dan sekutunya telah merekomendasikan pengurangan produksi sebanyak 500.000 barel per hari, di atas perjanjian pemangkasan produksi saat ini, menjelang pertemuan resmi produsen minyak utama di Wina selama dua hari ke depan.

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Januari CLF22, + 1,20% naik 62 sen atau 1,2% menjadi US$52,04 per barel di New York Mercantile Exchange.

Emas untuk pengiriman Februari GCG20, + 0,06% naik 80 sen, kurang dari 0,1%, menjadi $ 1,481.00 per ounce di Comex.

Dolar AS, yang diukur dengan ICE Dolar AS DXY, -0,27%, turun 0,2% menjadi 97,43 terhadap sekeranjang setengah lusin mata uang, memperpanjang penurunan selama seminggu.

Saham Eropa ditutup lebih tinggi, dengan Stoxx Europe SXXP, -0,13% 0,4% lebih tinggi pada 404,68.

Di Asia semalam, Hang Seng HSI, + 0,59% naik 0,6%, China CSI 300 000300, + 0,77% naik 0,8%. Sedangkan Shanghai Composite Index SHCOMP, + 0,74% ditutup 0,7% lebih tinggi.

Komentar

x