Find and Follow Us

Rabu, 29 Januari 2020 | 19:10 WIB

Bursa Saham Asia Berakhir Positif

Oleh : Wahid Ma'ruf | Kamis, 5 Desember 2019 | 13:37 WIB
Bursa Saham Asia Berakhir Positif
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, Tokyo - Bursa saham di Asia sebagian besar diperdagangkan lebih tinggi pada Kamis sore (5/12/2019) karena investor mencerna perkembangan terakhir pada perdagangan AS-China.

Di bursa Jepang, indeks Nikkei 225 naik 0,7% dalam perdagangan sore karena saham kelas berat indeks dan pembuat robot Fanuc melonjak lebih dari 2%. Indeks Topix menambahkan 0,41%.

Saham China Daratan naik lebih tinggi pada sore hari, dengan komposit Shanghai naik 0,32% dan komponen Shenzhen naik 0,62%. Komposit Shenzhen menambahkan 0,635%. Indeks Hang Seng Hong Kong naik 0,33%.

Sementara itu, saham di bursa Australia juga naik setelah memimpin penurunan di antara pasar regional pada hari Rabu, dengan indeks ASX 200 naik 1,06%.

Data dari Biro Statistik Australia yang dirilis Kamis menunjukkan penjualan ritel di negara itu sebagian besar datar dari bulan sebelumnya berdasarkan penyesuaian musiman. Itu di bawah ekspektasi untuk kenaikan 0,3% dari jajak pendapat Reuters.

Indeks Kospi di bursa Korea Selatan, di sisi lain, tertinggal karena tergelincir 0,47%. Secara keseluruhan, indeks MSCI Asia ex-Jepang diperdagangkan 0,41% lebih tinggi.

Di sisi ekonomi, Reserve Bank of India diharapkan mengumumkan keputusan suku bunga pada pukul 2:15 malam. HK / SIN.

Sementara investor bereaksi terhadap perkembangan semalam pada perdagangan AS-Cina, setelah laporan berita dari Bloomberg mengatakan Washington dan Beijing semakin mendekati kesepakatan perdagangan.

Laporan Bloomberg, yang mengutip orang-orang yang akrab dengan perundingan, mengatakan kedua negara bergerak lebih dekat untuk menyetujui jumlah tarif yang akan digulirkan kembali dalam apa yang disebut kesepakatan perdagangan fase-satu. Presiden AS, Donald Trump juga mengatakan pada hari Rabu bahwa pembicaraan perdagangan dengan China berjalan baik.

Itu terjadi hanya sehari setelah Trump mengatakan pada hari Selasa bahwa ia mungkin menunda kesepakatan perdagangan dengan China sampai setelah pemilihan presiden AS tahun 2020, yang mengarah ke aksi jual di seluruh pasar secara global. Perkembangan baru-baru ini terjadi menjelang tanggal 15 Desember yang diawasi dengan ketat, ketika tarif tambahan untuk ekspor Tiongkok ke AS akan mulai berlaku.

(Trump) suka menjaga semua orang tidak seimbang, "William Reinsch, penasihat senior dan ketua Scholl dalam bisnis internasional di CSIS.

"Kami menuju tenggat waktu. Dia harus membuat keputusan tentang tarif lebih banyak pada tanggal 15 Desember, jadi saya pikir dia ingin melakukan hal-hal yang akan menjaga orang Cina tidak seimbang, membuat mereka bingung, dan terus menekan, "kata Reinsch.

"Tarif sangat penting, ini adalah salah satu risiko utama kami yang kami lihat di pasar," Adrian Zuercher, kepala alokasi aset Asia-Pasifik di UBS Global Wealth Management, seperti mengutip cnbc.com.

"Kami melihat peluang yang relatif baik bahwa ada semacam kesepakatan fase pertama dan mungkin tarif Desember terdorong keluar atau bahkan benar-benar dihapus."

Semalam di Amerika Serikat, indeks utama rebound dari penurunan beruntun 3 hari setelah laporan Bloomberg. Dow Jones Industrial Average ditutup 146,97 poin lebih tinggi pada 27.649,78 sedangkan S&P 500 naik 0,6% untuk mengakhiri hari perdagangannya di 3.112,76. Nasdaq Composite naik 0,5% menjadi ditutup pada 8.566,67.

Indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang rekan-rekannya, terakhir di 97,549 setelah melihat tertinggi di atas 97,7 kemarin.

Yen Jepang diperdagangkan pada 108,85 melawan dolar setelah melemah dari level di bawah 108,5 kemarin. Dolar Australia berpindah tangan pada $ 0,6835 setelah memantul dari posisi terendah sekitar $ 0,681 di sesi sebelumnya.

Harga minyak merosot pada sore hari jam perdagangan Asia, dengan patokan minyak mentah berjangka internasional Brent 0,14% lebih rendah pada US$62,91 per barel. Minyak mentah berjangka AS turun 0,38% menjadi US$58,21 per barel.

Komentar

x