Find and Follow Us

Jumat, 13 Desember 2019 | 13:28 WIB

Inilah Pemicu Pelemahan Harga Minyak Berjangka

Oleh : Wahid Ma'ruf | Kamis, 5 Desember 2019 | 07:09 WIB
Inilah Pemicu Pelemahan Harga Minyak Berjangka
(Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Harga minyak berjangka naik lebih dari 4% pada penutupan hari Rabu (4/12/2019), karena penurunan yang lebih besar dari perkiraan dalam persediaan AS dan harapan penurunan produksi yang lebih dalam dari OPEC menaikkan harga.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik US$2,33, atau 4,2%, menetap di US$58,43 per barel. Itu adalah hari ketiga berturut-turut WTI, dan hari terbaik sejak September. Minyak mentah Brent berjangka naik US$2,31, atau 3,8%, mencapai US$63,14.

Penurunan stok yang mengejutkan adalah salah satu faktor yang mendorong kenaikan harga minyak.

Persediaan AS turun 4,9 juta barel untuk pekan yang berakhir 29 November, Administrasi Informasi Energi AS mengatakan pada hari Rabu. Itu lebih dari tiga kali penurunan 1,4 juta yang diperkirakan oleh para analis yang disurvei oleh FactSet.

Data dari American Petroleum Institute yang dirilis Rabu menunjukkan penurunan 3,7 juta barel, dibandingkan dengan perkiraan penurunan 1,7 juta barel.

Minyak juga mendapat dorongan dari pembicaraan tentang pengurangan produksi yang lebih dalam.

Pertemuan dua tahunan OPEC akan dimulai Kamis di Wina, di mana kelompok beranggotakan 14 orang itu akan membahas fase selanjutnya dari kebijakan produksi minyak mereka. Pada hari Jumat, OPEC dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC + dan yang termasuk Rusia, akan bertemu.

OPEC + telah memangkas produksi sebesar 1,2 juta barel per hari sejak awal tahun. Kesepakatan saat ini berjalan hingga Maret 2020.

Menjelang pertemuan Kamis, menteri perminyakan Irak Thamer Ghadhban menyarankan bahwa para anggota mungkin condong ke arah pemotongan yang lebih curam, yang akan melihat produksi berkurang 400.000 barel per hari.

Tetapi Rebecca Babin, seorang pedagang energi senior di CIBC Private Wealth Management, dengan cepat mencatat bahwa lonjakan hari Rabu membawa minyak kembali ke tempat ia diperdagangkan pekan lalu, sebelum aksi jual pada hari Jumat atas komentar dari Menteri Energi Rusia Alexander Novak.

"Langkah ini pada dasarnya adalah mengkalibrasi ulang harga minyak mentah untuk mencerminkan peluang yang lebih rendah bahwa kesepakatan tidak diperpanjang dan peluang lebih tinggi untuk pemotongan lebih dalam," katanya.

Sementara dia mengaitkan tindakan Rabu dengan peningkatan probabilitas pemotongan yang lebih dalam, dia mencatat bahwa itu belum diberikan. "Kredibilitas Irak mengenai pengurangan output tambahan bisa dipertanyakan, karena mereka belum mematuhi pemotongan asli yang diberlakukan sebagai bagian dari perjanjian OPEC +," katanya seperti mengutip cnbc.com.

Sebelumnya pada sesi perdagangan Rabu, minyak telah memangkas sebagian kenaikannya menyusul laporan Dow Jones bahwa Arab Saudi dapat meningkatkan produksi jika anggota OPEC lainnya tidak mematuhi ketentuan pemotongan produksi saat ini. Ini mengikuti laporan Reuters pada hari Senin bahwa Arab Saudi dapat mendukung pemotongan yang lebih dalam untuk memberikan dorongan kepada Aramco saat menyentuh pasar publik.

Komentar

x