Find and Follow Us

Jumat, 13 Desember 2019 | 13:30 WIB

Harga Emas AS Berakhir Jatuh

Oleh : Wahid Ma'ruf | Kamis, 5 Desember 2019 | 06:27 WIB
Harga Emas AS Berakhir Jatuh
(Foto: Inilahcom)
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Emas mengabaikan kenaikan sebelumnya yang jatuh pada hari Rabu, karena sebuah laporan menyarankan kemajuan pada negosiasi perdagangan AS-China menghidupkan kembali selera risiko, sementara paladium mencatat puncak baru.

Spot gold tergelincir 0,3% menjadi US$1.472,26 per ons. Harga telah mencapai US$1.484 di awal sesi, level tertinggi sejak 7 November. Emas berjangka AS turun 0,3% pada US$1.480,2.

Perkembangan terbaru di bidang perdagangan mendorong emas untuk menghapus kenaikan, kata Michael Matousek, kepala pedagang di Investor Global AS. Washington dan Beijing bergerak lebih dekat untuk menyepakati jumlah tarif yang akan dibatalkan dalam kesepakatan perdagangan fase-satu, kata laporan Bloomberg.

"Itu menjadi rekaman ketika AS tertidur, menyebabkan futures AS (emas) turun, karena ekuitas berjangka AS mulai menguat."

Laporan itu muncul sehari setelah Presiden AS Donald Trump mengatakan perjanjian perdagangan mungkin tertunda sampai setelah November 2020 pemilihan AS yang telah mendorong aksi jual cepat di ekuitas global, dan mendorong emas naik lebih dari 1%.

"Ini adalah tempat yang menarik untuk dilihat. Pasar mencari informasi yang dapat diandalkan mengenai pembicaraan tarif, lebih dari apa pun," kata George Gero, direktur pelaksana RBC Wealth Management seperti mengutip cnbc.com.

"Pedagang emas telah membeli penurunan dan melakukan penjualan dengan baik di demonstrasi yang lebih besar. Ini telah membuat kisaran terikat emas untuk beberapa waktu antara US$1.480 dan US$1.500."

Safe-haven bullion telah diuntungkan dari ketidakpastian perdagangan, mendorongnya 15% lebih tinggi sepanjang tahun ini. Emas juga menemukan sedikit dukungan dari pembacaan ekonomi yang lebih lemah dari Amerika Serikat, dengan data menunjukkan pengusaha swasta menambahkan pekerjaan paling sedikit dalam enam bulan pada bulan November, dan pada gilirannya, dolar yang lebih lemah.

Di tempat lain, platinum turun hampir 1% menjadi $ 901,38 per ounce, sementara paladium naik 0,6% menjadi US$1,866,63.

Palladium, yang digunakan terutama dalam catalytic converter di kendaraan, melonjak ke rekor tertinggi US$1.869,57 pada hari itu, memperpanjang kenaikan untuk sesi kesembilan berturut-turut. Logam telah melonjak sekitar 48% pada tahun 2019 karena tekanan pasokan berkelanjutan, meskipun sektor otomotif global melemah. Namun, beberapa analis mengatakan logam terikat untuk koreksi.

"Kami terus berpikir bahwa kenaikan harga paladium tidak dibenarkan oleh fundamental, dan bahwa harga akan turun kembali," analis ABN Amro, Georgette Boele mengatakan dalam sebuah catatan, seraya menambahkan ia memperkirakan harga akan turun ke US$1.450 pada akhir 2020.

Di tempat lain, perak merosot 1,9% menjadi US$16,83 per ounce.

Komentar

x