Find and Follow Us

Jumat, 13 Desember 2019 | 13:35 WIB

Bursa Saham AS Bisa Bangkit

Oleh : Wahid Ma'ruf | Kamis, 5 Desember 2019 | 05:11 WIB
Bursa Saham AS Bisa Bangkit
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Investor bursa saham AS mencerna laporan bahwa kesepakatan perdagangan fase-pertama AS-China masih dalam pengerjaan, membantu mengurangi kekhawatiran penundaan yang dipicu sehari sebelumnya oleh pernyataan Presiden Donald Trump.

Indeks utmaa di bursa saham AS berakhir lebih tinggi pada penutupan Rabu (4/12/2019) untuk pertama kalinya dalam empat sesi terakhir. The Dow Jones Industrial Average DJIA, + 0,53% naik 146,97 poin, 0,5%, menjadi 27.649,78. Indeks S&P 500 SPX, + 0,63% menambahkan 19,56 poin, atau 0,6%, ditutup pada 3.112,76. Nasdaq Composite Index COMP, + 0,54% naik 46,03 poin, atau 0,5%, untuk mengakhiri sesi di 8.566,67.

Benchmark indeks-saham AS pulih beberapa kehilangan minggu setelah Bloomberg News, mengutip sumber-sumber yang akrab, melaporkan bahwa Beijing dan Washington membuat kemajuan menuju pakta perdagangan fase satu. Komentar tersebut juga membantu memberikan dorongan untuk ekuitas Eropa.

Laporan Bloomberg mengatakan setiap resolusi parsial pada perdagangan akan selesai sebelum satu set tarif China lainnya menendang pada 15 Desember. Berita ini muncul setelah saham secara luas merosot pada hari Selasa setelah konferensi pers Presiden Trump di London. Dia mengindikasikan tidak ada batas waktu "Ketika tiba saatnya untuk mengakhiri pertengkaran perdagangan AS-Cina yang hampir dua tahun lalu. Dia membuat komentar itu di pertemuan NATO.

"Sementara kemarin, kemungkinan kesepakatan perdagangan yang akan segera terjadi tampak tipis setelah kata-kata hawkish Presiden, kami mendapat laporan optimis mengenai keadaan negosiasi semalam," tulis Ken Berman, ahli strategi di Gorilla Trades, dalam sebuah catatan seperti mengutip marketwatch.com.

"Meskipun tolok ukur besar-cap masih jauh di bawah tertinggi sepanjang masa minggu lalu, Volatility Index VIX, -7,27% jatuh kembali di bawah level 15 sementara kapitalisasi kecil mengikuti pasar yang lebih luas, yang keduanya menunjuk ke sehat nafsu makan berisiko," tambahnya.

Sementara itu, saham mengabaikan laporan sektor swasta AS yang mempekerjakan Rabu pagi. Pengusaha menambahkan hanya 67.000 pekerja pada November, prosesor penggajian ADP mengatakan, pembacaan yang jauh lebih lemah dari perkiraan analis, diperburuk oleh revisi turun ke bulan-bulan sebelumnya.

Angka di sektor jasa ekonomi AS beragam: indeks nonmanufaktur Institute for Supply Management berada di 53,9%, lebih rendah dari pada Oktober, tetapi pesanan baru berada di 57,1%, naik dari 55,6% dan menandakan permintaan yang lebih kuat ke depan.

Survei serupa dari IHS Markit untuk sektor jasa menunjukkan peningkatan di bulan November meskipun dengan indeksnya naik menjadi 51,6 di bulan November dari 50,6 di bulan Oktober.

Saham pembuat chip naik dengan prospek untuk kesepakatan perdagangan AS - China. Nvidia NVDA, -0,17% saham naik 0,9% dan Micron Technology MU, + 0,24% ditutup 2,4% lebih tinggi dan indeks semikonduktor PHLX SOX, + 1,55% naik 1,6%.

Alphabet GOOGL, -0,11% naik 2% setelah induk Google mengatakan CEO Larry Page mengundurkan diri dan akan digantikan oleh Sundar Pichai, saat ini CEO unit Google Alphabet.

United Airlines UAL, -0,79% turun 0,8% setelah maskapai mengatakan akan membeli 50 pesawat Airbus A321XLR baru dan mulai mengganti dan pensiun armada Boeing 757-200 yang ada.

Expedia Group Inc. EXPE, -0,06% saham menguat 6,2% setelah perombakan eksekutif puncak atas ketidaksepakatan yang sedang berlangsung mengenai strategi.

Chesapeake Energy Corp CHK, -0,43% melihat saham melonjak 16,9% setelah mengamankan fasilitas pinjaman yang dimaksudkan untuk membeli waktu karena memburu jalan menuju profitabilitas.

Saham Campbell Soup CPB, + 1,87% naik 1,9% setelah melaporkan laba kuartalan yang lebih baik dari perkiraan dan kenaikan pangsa pasar meskipun penjualan sedikit di bawah perkiraan dan perusahaan memangkas prospek pertumbuhan penjualan 2020.

CRM Salesforce.com, -0,02% turun 3,2% setelah perusahaan perangkat lunak cloud itu mengalahkan ekspektasi pendapatan kuartal ketiga Wall Street, tetapi menawarkan prospek yang mengecewakan.

Hasil pada catatan Treasury AS 10-tahun TMUBMUSD10Y, + 3,40% naik 6,2 basis poin menjadi 1,770% pada ayunan dengan harapan untuk kesepakatan perdagangan AS - China.

Minyak berjangka menguat pada hari Rabu setelah data pemerintah AS menunjukkan penurunan pertama dalam persediaan AS dalam enam minggu. Pedagang juga menunggu pertemuan OPEC dan sekutunya ditetapkan untuk Kamis dan Jumat. Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Januari CLF22, + 1,21% di New York Mercantile Exchange naik US$2,33, atau 4,2%, menjadi menetap di US$58,43 per barel.

Emas untuk pengiriman Februari, GCG20, -0,29% turun US$4,20, atau 0,3%, berakhir di US$1.480,20 per ounce di Comex.

Dolar AS, yang diukur dengan ICE Dolar AS DXY, -0,13%, turun 0,1% pada 97,61 terhadap sekeranjang mata uang dari setengah mata uang.

Saham Eropa ditutup lebih tinggi, dengan Stoxx Europe SXXP, + 1,18% naik 1,1%, menjadi 403,19.

Di Asia semalam, Hang Seng HSI, -1.25% turun 328 poin, 1.3%, dan China CSI 000300, -0.03% berdetak turun 1,3 poin menjadi 3.849.82.

Komentar

x