Find and Follow Us

Jumat, 13 Desember 2019 | 13:25 WIB

Ketegangan AS-China Kurangi Kehebohan Thanksgiving

Oleh : Wahid Ma'ruf | Sabtu, 30 November 2019 | 11:45 WIB
Ketegangan AS-China Kurangi Kehebohan Thanksgiving
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Dengan meningkatnya ketegangan antara AS dan China atas dukungan Presiden Donald Trump untuk Hong Kong telah membuat investor khawatir.

Pada mungkin merupakan hari yang biasanya tenang untuk saham pasca-Thanksgiving 2019.

Trump menandatangani dua rancangan undang-undang yang menyatakan dukungan untuk hak asasi manusia di kawasan itu pada hari Kamis (28/11/2019) dan masa depan AS turun untuk hari kedua berturut-turut. Saham telah ditutup pada rekor tertinggi di depan pada hari Rabu (27/11/2019), tetapi tidak ada liburan gembira karena China bereaksi keras terhadap intervensi Presiden.

Dengan meningkatnya risiko geopolitik, Barclays, dalam panggilan kami hari ini, menyatakan "preferensi taktis" untuk saham Eropa atas ekuitas AS pada tahun 2020. Barclays memperkirakan harga mid-single digit yang sama naik untuk ekuitas AS dan Eropa, tetapi mengatakan keseimbangan risiko disukai yang terakhir. Emmanuel Cau, ahli strategi ekuitas Eropa di Barclays, mengutip paparan saham Eropa yang lebih tinggi ke pasar negara berkembang dan penilaian yang lebih murah.

Dia menambahkan bahwa sementara Barclays kelebihan berat pada saham AS, mereka relatif lebih mahal dan menghadapi ketidakpastian kebijakan menjelang pemilu 2020.

"Eropa sedikit berkinerja buruk di Amerika Serikat dari tahun ke tahun, tetapi telah menutup beberapa kesenjangan kinerja baru-baru ini," kata Cau seperti mengutip marketwatch.com.

"AS ekuitas cenderung berkinerja baik di tahun keempat masa kepresidenan. Tetapi kali ini, sidang pemakzulan Trump dapat mempengaruhi kepercayaan investor mengingat dampak yang mungkin terjadi pada hasil pemilihan berikutnya," katanya tentang kekhawatiran terhadap dampak potensial dari Senator Elizabeth Warren kebijakan.

AirPods Pro baru Apple, lengkap dengan pembatalan bising, ditetapkan sebagai 'bintang yang jelas' dari Black Friday di tengah meningkatnya permintaan, menurut analis Wedbush Securities Daniel Ives. Grafik ini dari Statista menunjukkan dominasi perusahaan teknologi di pasar earbud nirkabel. Sementara pangsa pasar Apple mungkin menyusut karena semakin banyak pesaing menumpuk, pie jauh lebih besar dan Apple tetap menjadi pemimpin.

Jelang Thanksgiving

Setelah saham AS naik ke rekor baru pada hari Rabu menjelang liburan Hari Thanksgiving, Dow futures YM00, -0,29%, S&P 500 futures ES00, -0,32% dan Nasdaq futures NQ00, -0,38% semuanya turun menjelang pembukaan. Pasar Asia ADOW, -1,13% tergelincir semalam karena ketegangan antara AS dan China bertahan setelah Trump menandatangani RUU yang menyatakan dukungan untuk hak asasi manusia di Hong Kong pada hari Kamis, sebuah langkah yang membuat marah China.

Data produksi yang lemah di Jepang juga tidak membantu. Pasar Eropa SXXP, -0,44% juga jatuh.

China bereaksi dengan marah setelah Trump menandatangani dua tagihan yang mendukung para pemrotes Hong Kong. Demonstran memenuhi jalan-jalan di kawasan itu untuk merayakan intervensi Presiden. Tetapi Beijing memperingatkan hal itu dapat merusak hubungan perdagangan dengan Washington.

Perusahaan media sosial Facebook FB, -0,18% mengatakan telah menyelesaikan masalah, yang membuat beberapa pengguna tidak memiliki akses ke platform atau Instagram untuk sebagian besar Hari Thanksgiving. Ini mengikuti sejumlah pemadaman awal tahun ini.

Pengadilan Banding Inggris telah menguatkan perintah yang mencegah Royal Mail RMG, -4,23% karyawan mogok di musim pengiriman liburan puncak.

Pembeli daring diharapkan memecahkan rekor pengeluaran Hari Thanksgiving di musim liburan ini, menghabiskan lebih dari US$4 miliar.

Komentar

x