Find and Follow Us

Jumat, 13 Desember 2019 | 13:31 WIB

Investor Bursa AS Khawatirkan Hubungan AS-China

Oleh : Wahid Ma'ruf | Sabtu, 30 November 2019 | 05:21 WIB
Investor Bursa AS Khawatirkan Hubungan AS-China
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Bursa Saham AS mengakhiri kemenangan beruntun empat hari terakhir. Investor khawatir tentang memburuknya hubungan perdagangan AS-China setelah sebuah RUU yang mendukung pengunjuk rasa Hong Kong ditandatangani oleh Presiden Trump pada Rabu malam.

Indeks utama di bursa AS berakhir lebih rendah pada hari Jumat (29/11/2019). Bursa Efek New York dan Nasdaq ditutup lebih awal pada pukul 1 malam. Timur pada hari Jumat setelah hari libur Thanksgiving AS menutup pasar Kamis.

DowIA Industrial Average DJIA, -0,40% mundur 112,59 poin, atau 0,4%, ditutup pada 28.051,41. Sementara S&P 500 SPX, -0,40% tergelincir 12,65 poin, atau 0,4%, berakhir pada 3,140,98. Nasdaq Composite COMP, -0,46% turun 39,7 poin, atau 0,5%, berakhir pada 8,665,47 seperti mengutip marketwatch.com.

Untuk pekan ini, Dow naik 0,6%, Nasdaq naik 1,7%, dan S&P 500 naik 1%. Untuk bulan ini, S&P naik 3,4%, Dow naik 3,7%, dan Nasdaq naik 4,5%. Ini menandai kenaikan bulanan terbesar untuk ketiga tolok ukur ekuitas utama sejak Juni.

Menurut Dow Jones Market Data, perdagangan di NYSE selama minggu Thanksgiving adalah 11,4% lebih rendah dari rata-rata sisa tahun ini di 2018, sedangkan volume di Nasdaq 14,5% lebih rendah.

Investor khawatir bahwa kesepakatan perdagangan AS - AS mungkin dalam bahaya setelah Presiden Donald Trump menandatangani undang-undang yang mendukung para pemrotes Hong Kong. Sebagai tanggapan, China memanggil duta besar AS untuk memprotes dan memperingatkan langkah itu akan merusak kerja sama dengan Washington.

Kesepakatan perdagangan dengan China perlu ditandatangani sebelum batas waktu 15 Desember untuk babak baru tarif impor AS untuk barang-barang China.

Reuters melaporkan bahwa AS dapat menerapkan peraturan baru yang dapat memperluas kekuatan pihak berwenang untuk memblokir pengiriman barang buatan Amerika ke orang-orang seperti raksasa telekomunikasi China, Huawei Technologies, mengutip sumber-sumber yang akrab dengan masalah tersebut.

Namun, sebuah laporan Wall Street Journal menunjukkan bahwa para pejabat di Beijing mencari untuk memisahkan geopolitik dari perdagangan, dan tidak serta merta melihat berlakunya RUU Hong Kong yang secara irrevocably merugikan prospek perjanjian perdagangan fase pertama.

"Kami memulai permainan baru untuk saling menggertak satu sama lain - dan satu di mana AS dapat melihat bahwa China tidak mau, atau tidak bisa, membalas dengan agresif seperti mengancam," tulis Michael Every, ahli strategi senior di Rabobank.

Awal pekan ini indeks saham AS mencapai rekor tertinggi baru di tengah optimisme tentang kesepakatan perdagangan setelah Kementerian Perdagangan China mengatakan bahwa konsensus tentang "menyelesaikan masalah yang relevan dengan tepat" telah tercapai setelah negosiator perdagangan AS melakukan panggilan telepon dengan Wakil Perdana Menteri China Liu He .

Investor juga mencerna data belanja liburan Black Friday sebagai ujian ketahanan konsumen AS. Pengecer mengkhawatirkan bahwa putaran impor tarif lain pada pertengahan Desember dapat memperlambat belanja konsumen tahun ini, yang telah membantu mendukung mesin ekonomi AS melawan hambatan pertumbuhan global.

Namun, penjualan online pada Hari Thanksgiving naik 20% dari tahun lalu. Sekitar 165,3 juta orang Amerika sudah mulai berbelanja atau berburu barang murah selama liburan, menurut National Retail Federation. Namun, saham ritel tergelincir pada hari Jumat dengan SPDR S&P Retail XRT, -0,76% untuk 0,4%.
Persediaan dalam fokus

Tech Data Corp TECD, + 12,32% melonjak 12% pada hari Jumat setelah perusahaan setuju untuk dibeli oleh kelompok ekuitas swasta Apollo Global Management APO, -0,90% Dewan Tech Data dengan suara bulat menerima tawaran yang diubah sebesar $ 145 per saham.

Amazon.com AMZN, -0,97% dan Walmart WMT, + 0,28% menjadi fokus saat liburan Black Friday sedang berlangsung. Dengan $ 600 juta dalam penjualan online Black Friday dihitung pada pukul 9 pagi waktu ET, menurut Adobe Analytics ADBE, + 0,15% Black Friday berada di jalur untuk menyelesaikan dengan penjualan bisa mencapai US$7,4 miliar.

Imbal hasil AS lebih tinggi Jumat dengan patokan hasil 10-tahun naik menjadi 1,776%.

Emas untuk pengiriman Februari di Comex GCF20, + 0,62% naik $ 12,20, atau 0,8%, berakhir di $ 1,465.80 per ounce. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate untuk pengiriman Januari CLF20, -4,63% turun $ 2,59, atau 4,5%, pada $ 55,52 per barel di New York Mercantile Exchange.

Harga minyak turun tajam pada Jumat karena kemungkinan persetujuan perpanjangan pemangkasan produksi pada pertemuan OPEC minggu depan tumbuh lebih diragukan. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate untuk pengiriman Januari 2020 CLF20, -4,63% turun $ 2,54, atau 4,4%, pada $ 55,58 per barel di New York Mercantile Exchange.

Minyak mentah Brent BRNF20, + 0,02%, penanda global untuk pengiriman Januari 2020, turun $ 1,60, atau 2,5%, pada US$62,46 per barel di ICE Futures Europe. Januari Brent akan berakhir pada penutupan Jumat.

Dolar AS melemah kurang dari 0,1% terhadap sekeranjang mata uang saingan, yang diukur dengan indeks ICE US Dollar. DXY, -0,11%

Di China pada Jumat malam, Indeks CSI 300 000300, -0,87% turun 0,9%, Nikkei 225 NIK di pasar Jepang, -0,49% turun 0,5% dan Indeks Hang Seng di bursa Hong Kong HSI, -2,03% jatuh 2%. Sementara itu, Stoxx Europe 600 SXXP, -0,44% menumpahkan 0,4%.

Komentar

x