Find and Follow Us

Minggu, 8 Desember 2019 | 15:51 WIB

Harga Emas Berjangka Hanya Naik Tipis

Oleh : Wahid Ma'ruf | Sabtu, 23 November 2019 | 06:01 WIB
Harga Emas Berjangka Hanya Naik Tipis
(Foto: inilahcom)
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Dengan dolar dan Treasury AS yang menguat setelah data menunjukkan output manufaktur AS dan aktivitas jasa meningkat, membatasi permintaan untuk logam kuning pada penutupan perdagangan Jumat (22/11/2019).

Namun harga emas masih bisannaik tipis. Emas spot turun 0,1% pada US$1.462,97 per ons, dan ditetapkan untuk kerugian mingguan 0,3%. Emas berjangka AS diselesaikan tidak berubah pada US$1.463,60 per ounce.

Output manufaktur AS dipercepat pada bulan November ke laju tercepat dalam tujuh bulan dan aktivitas layanan juga meningkat lebih dari yang diharapkan, sebuah survei yang dilakukan manajer pembelian menunjukkan pada hari Jumat.

"Data yang lebih kuat di AS hanya memperkuat interpretasi bahwa Federal Reserve akan tetap berada di jeda di sini, untuk beberapa pertemuan berikutnya," kata Ryan McKay, ahli strategi komoditas di TD Securities seperti mengutip cnbc.com. "Itu berarti tingkat (Treasury) dan dolar terus bergerak lebih tinggi, yang membatasi emas."

Bank sentral AS, setelah memangkas suku bunga acuan untuk ketiga kalinya tahun ini, telah menekankan bahwa ia akan mempertahankan suku bunga sampai ekonomi mengalami penurunan.

"Ketakutan dari perang dagang yang lama berlarut-larut tampaknya akan kehilangan sengatnya karena harga pasar dalam kemungkinan bahwa tidak ada kesepakatan yang dapat dicapai dalam beberapa bulan ke depan," kata manajer penjualan Silver Bullion, Vincent Tie. "Saya percaya katalis yang lebih besar terhadap volatilitas harga emas sekarang adalah tindakan Federal Reserve untuk memperluas neraca mereka sekali lagi."

Logam, dianggap sebagai aset yang aman selama masa ketidakpastian politik dan ekonomi, telah melonjak sekitar 14% sejauh tahun ini, yang bisa menjadi tahun terbaik dalam sembilan, terutama didorong oleh perang perdagangan Amerika Serikat dengan China. Presiden AS, Donald Trump mengatakan bahwa kesepakatan perdagangan dengan China "berpotensi sangat dekat" dan bahwa ia berdiri dengan kedua orang Hong Kong, di tengah protes besar-besaran di kawasan itu, dan Presiden China, Xi Jinping.

Kongres AS pada hari Rabu meloloskan dua tagihan yang dimaksudkan untuk mendukung para pemrotes di Hong Kong dan mengirim peringatan ke China tentang hak asasi manusia, untuk ketidaksenangan China.

"Pasar adalah jenis penetapan harga hanya dalam penundaan perdagangan lebih lanjut (kesepakatan). Situasinya sangat cair, yang membuat frustrasi," kata Edward Moya, seorang analis pasar senior di OANDA.

Di antara logam mulia lainnya, perak tergelincir 0,4% menjadi US$17,02 per ons, tetapi naik untuk minggu ini, sementara platinum turun 2,5% menjadi US$891,74. Palladium naik 0,8% menjadi US$1.774,05 per ounce.

Dengan kenaikan lebih dari 4% selama pekan ini, logam katalis otomatis berada di jalur untuk kenaikan mingguan terbesar sejak pertengahan September.

Komentar

Embed Widget
x