Find and Follow Us

Minggu, 8 Desember 2019 | 15:54 WIB

Inilah Pemicu Pelemahan Bursa Saham AS

Oleh : Wahid Ma'ruf | Kamis, 21 November 2019 | 05:07 WIB
Inilah Pemicu Pelemahan Bursa Saham AS
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Dengan laporan tentang kesepakatan perdagangan mungkin tidak selesai tahun ini, telah memicu perdagangan di bursa saham AS Rabu (20/11/2019) berakhir memerah.

Indeks juga terbebani sikap China yang mengutuk resolusi Senat AS yang mendukung hak asasi manusia di Hong Kong. Investor bursa juga menguraikan risalah pertemuan Oktober 2019 dari komite penetapan suku bunga Federal Reserve, yang menyarankan bank kemungkinan tidak akan mengubah suku bunga segera.

The Dow Jones Industrial Average DJIA, -0,40% turun 112,93 poin, atau 0,4%, ditutup pada 27.821. Sementara S&P 500 SPX, -0,38% kehilangan 11,72 poin, atau 0,4%, berakhir pada 3.108,46.

Nasdaq COMP, -0,51%, yang diperdagangkan secara singkat di atas garis netral di pagi hari, ditutup 43,92 poin lebih rendah, atau 0,5%, pada 8.526,73.

Pada posisi terendah sesi kemarin, Dow turun 258,74 poin, atau 0,9%, S&P 500 turun 28,78 poin, juga 0,9%, dan Nasdaq kehilangan 102,03 poin, atau 1,2%.

Penyelesaian dari "fase satu" kesepakatan perdagangan AS-China dapat meluncur ke tahun depan, Reuters melaporkan. Potensi kesepakatan tersebut ketika Beijing menekan untuk rollback tarif yang lebih luas dan administrasi Trump melawan dengan tuntutan yang tinggi.

Sebelumnya, setelah Senat AS pada Selasa malam menyetujui RUU untuk mendukung hak asasi manusia di Hong Kong setelah berbulan-bulan kerusuhan dengan kekerasan di kota semi-otonomi China. China menanggapi dengan mengancam akan mengambil "penanggulangan yang kuat" jika Kongres melanjutkan dengan pengesahan undang-undang tersebut.

Kedua belah pihak tetap terpecah karena isu-isu inti, termasuk permintaan Beijing untuk menghapus tarif dan desakan AS terhadap China untuk membeli produk pertanian. Isu ini hampir enam minggu setelah "perjanjian prinsip" diumumkan oleh Gedung Putih pada 11 Oktober.

Pada hari Selasa, Presiden Donald Trump mengatakan pada pertemuan kabinet bahwa China perlu membuat kesepakatan yang ia sukai. Tujuannya untuk menghindari tarif impor yang lebih tinggi. Artinya dengan pungutan-pungutan baru mulai berlaku 15 Desember, secara langsung mengenai konsumen Amerika.

"Apa yang kami lihat di pasar hari ini adalah pengingat lain bahwa tarif berkuasa," kata kepala strategi pasar TD Ameritrade JJ Kinahan.

"Anda dapat memperoleh hasil yang luar biasa dari dua pengecer terbesar, Target dan Lowe, tetapi yang paling penting adalah jika berita utama menuju selatan pada perdagangan."

Sementara itu, Gubernur Dewan Federal Reserve Lael Brainard mengatakan dia mendukung jeda dalam kebijakan suku bunga setelah tiga penurunan suku bunga direkayasa sejak Juli, karena dia mengharapkan ekonomi AS harus dapat menghilangkan ketidakpastian perdagangan dan melanjutkan jalur ekspansi moderat melalui 2020

The Fed juga merilis risalah pertemuan Oktober, ketika memangkas suku bunga seperempat poin, tindakan ketiga pada 2019. Namun, catatan pertemuan itu menunjukkan bahwa para pejabat sebagian besar sepakat bahwa bank sentral tidak akan memangkas suku bunga lagi. Kecuali kondisi ekonomi AS memburuk secara signifikan, dan bahwa para pejabat "umumnya memandang prospek ekonomi sebagai positif."

The Fed memang mengharapkan pertumbuhan ekonomi melambat di paruh kedua 2019, "sebagian besar karena investasi bisnis lunak yang berkelanjutan dan peningkatan lambat dalam pengeluaran pemerintah," menurut risalah tersebut.

"Risalah pertemuan FOMC Oktober dirilis sore ini, hanya memperkuat pesan bahwa komite bermaksud untuk mempertahankan suku bunga untuk saat ini," kata Bob Miller, kepala pendapatan tetap mendasar Amerika di Blackrock, dalam email seperti mengutip marketwatch.com. "Setelah tiga penurunan tingkat berturut-turut, penyesuaian pertengahan siklus berakhir."

Apple AAPL, -1,16% saham turun 1,2% setelah mengumumkan Rabu bahwa mereka telah memulai pembangunan kampus baru senilai US$1 miliar, 3 juta kaki persegi di Austin, Texas, yang awalnya akan mempekerjakan 5.000 orang. Trump dijadwalkan mengunjungi fasilitas pabrik perusahaan di Austin pada hari Rabu.

Imbal hasil ASberingsut lebih rendah di tengah keraguan pada perdagangan. Dengan imbal hasil pada obligasi AS 10-tahun TMUBMUSD10Y, -2.07% menurun 5 basis poin menjadi 1.732%.

Emas berjangka tergelincir -0,18% setelah naik pada hari Selasa. Dengan kontrak harga emas untuk pengiriman Desember turun 10 sen, atau 0,01%, menjadi menetap di US$1.474,20 per ounce.

Harga minyak mentah naik setelah tenggelam sehari lalu. Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Desember menambahkan US$1,90, atau 3,4%, menjadi menetap di US$57,11 per barel di New York Mercantile Exchange

Indeks Dolar AS AS DXY, + 0,06%, mewakili sekeranjang saingan perdagangan greenback, naik 0,1%. Sementara itu, Stoxx Europe 600 SXXP, -0,41% ditutup turun 0,4%.

Di Asia pada penutupan Rabu berakhir variatif dengan bursa saham China menumpahkan 1%, Nikkei 225 NIK di bursa Jepang, -0,62% jatuh 0,6% dan d bursa Hong Kong, indeks Hang Seng HSI 0,75% turun 0,8%.

Komentar

Embed Widget
x