Find and Follow Us

Minggu, 8 Desember 2019 | 16:05 WIB

Harga Emas Berjangka Bisa Bangkit

Oleh : Wahid Ma'ruf | Rabu, 20 November 2019 | 06:25 WIB
Harga Emas Berjangka Bisa Bangkit
(Foto: inilahcom)
facebook twitter


INILAHCOM, New York - Pasar menunggu lebih banyak isyarat pada kebijakan moneter Federal Reserve mengantarkan harga emas berjangka pada hari Selasa (19/11/2019) memangkas kerugian untuk skala puncak satu pekan terakhir.

Investor merespon pelemahan bursa saham yang mereda dari rekor tertinggi di ketidakpastian politik AS dan pendapatan yang suram. Spot gold naik tipis 0,12% menjadi US$1.472,58 per ons setelah menyentuh level tertinggi sejak 7 November. Emas berjangka AS menetap naik 0,09% menjadi US$1.474,3.

"Untuk orang yang memperdagangkan emas, mereka ingin lebih banyak wawasan tentang jalan ke depan dan di mana The Fed berada. Dengan perdagangan ekuitas yang lebih rendah, emas mendapatkan sedikit kenaikan berdasarkan hal itu," kata Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures seperti mengutip cnbc.com.

Pasar keuangan mereda karena pendapatan yang kurang dan kekhawatiran tentang penyelidikan impeachment yang sedang berlangsung terhadap Presiden Donald Trump membayangi harapan untuk kesepakatan perdagangan AS-China.

Di awal sesi, Washington memberikan perpanjangan untuk perusahaan AS untuk terus melakukan bisnis dengan China HuaweiTechnologies Co Ltd, sebuah langkah yang diambil pasar sebagai tanda kemajuan hubungan perdagangan AS-China. Setelah menambahkan Huawei ke daftar hitam ekonomi pada bulan Mei, Departemen Perdagangan AS telah mengizinkannya untuk membeli beberapa barang buatan Amerika, dan memberikan perpanjangan 90 hari baru untuk meminimalkan gangguan bagi para pelanggannya.

Ini mendorong Wall Street untuk membuka pada rekor tertinggi, dan saham global melaju ke puncak 22 bulan dan mendorong emas ke level terendah hari ini di US$1.464,20.

"Fakta bahwa emas telah stabil dalam lingkungan dengan pasar ekuitas mendorong ke posisi tertinggi baru adalah bukti bahwa masih ada minat pada aset safe haven," David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures mengatakan, menghubungkannya untuk kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi dan keraguan tentang kesepakatan perdagangan.

Dalam sesi sebelumnya, sebuah laporan bahwa Beijing tidak optimis tentang kesepakatan, karena keengganan Trump untuk menurunkan tarif, telah mendorong emas ke wilayah positif. Namun, asumsi bahwa kesepakatan perdagangan "satu fase" dapat dicapai segera melebihi keraguan merayap, dengan emas menumpahkan sekitar 2,5% sejauh bulan ini.

Pelaku pasar sekarang sedang menunggu risalah dari pertemuan kebijakan terbaru The Fed, di mana bank sentral AS telah memangkas suku bunga untuk ketiga kalinya tahun ini.

Harga logam mulia lainnya naik, dengan perak naik 0,6% pada US$17,12 per ons, platinum naik 1,8% menjadi US$909,59 dan paladium naik 1,8% pada US$1.769,44 per ons.

Komentar

Embed Widget
x