Find and Follow Us

Minggu, 8 Desember 2019 | 15:57 WIB

Dow Jones Masih Bisa Pertahankan Rekor

Oleh : Wahid Ma'ruf | Selasa, 12 November 2019 | 05:27 WIB
Dow Jones Masih Bisa Pertahankan Rekor
(riset)
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Saham blue-chip indeks Dow berakhir positif pada hari Senin (11/11/2019) untuk mempertahankan kenaikan rekor.

Pemicunya setelah Boeing mengatakan armada 737 Max yang dibumikan dapat melihat kembali ke layanan awal tahun depan. Rencana ini membantu untuk mengimbangi kekhawatiran perang perdagangan yang telah meninggalkan tolok ukur pasar saham AS lainnya dengan kerugian.

Sementara itu, pasar obligasi ditutup untuk Hari Veteran. Investor sedang menunggu pidato dari Presiden Donald Trump dan Ketua Federal Reserve, Jerome Powell di akhir pekan ini.

DowIA Industrial Average DJIA, + 0,04% selesai di sekitar 10 poin, atau kurang dari 0,1%, menjadi 27.691,49. Untuk indeks S&P 500 SPX, -0,20% turun 6 poin, atau 0,2% menjadi 3.087,01. Sedangkan Indeks Nasdaq Composite Index COMP, -0,13% turun 11 poin, atau 0,1%, ke 8.464,27.

Pada hari Jumat, Dow menambahkan 6,44 poin, atau 0,02% menjadi ditutup pada rekor 27.681,20, S&P 500 naik 7,90 basis poin, atau 0,26%, untuk meraih tertinggi penutupan baru 3.093,08. Nasdaq naik 40,80 poin, atau 0,48%, pada 8.475,31, rekor lain.

Pekan lalu, Dow menambahkan 1,2% sementara S&P 500 naik 0,8% dan Nasdaq naik 1%.

Lonjakan Boeing Inc. BA, + 4,55% saham menarik blue-chip Dow menjauh dari posisi terendahnya setelah pembuat pesawat terbesar di dunia itu mengatakan pihaknya memperkirakan armada 737 Max yang bermasalah akan kembali ke layanan komersial pada Januari, dan bahwa pihaknya berharap untuk melanjutkan pengiriman dari operator tersebut paling awal Desember.

Perusahaan telah berada di bawah tekanan selama berbulan-bulan sejak pesawat 737 Max-nya mendarat setelah dua kecelakaan tingkat tinggi, yang dikaitkan para peneliti dengan sistem perangkat lunak penerbangan.

Saham produsen pesawat awalnya diperdagangkan lebih rendah setelah American Airlines Group Inc. AAL, -0,55% dan Southwest Airlines Co. LUV, + 0,14% memperpanjang 737 pembatalan Max mereka hingga awal Maret.

Investor juga mengamati komentar yang dibuat oleh Presiden Donald Trump selama akhir pekan. Dia mengatakan bahwa diskusi dengan China dan AS berjalan "sangat baik," tetapi memperingatkan bahwa laporan baru-baru ini tentang perjanjian untuk menurunkan tarif, sebagai bagian dari resolusi perdagangan awal, tidak akurat. "Tingkat kenaikan tarif tidak benar," kata Trump pada hari Sabtu di Pangkalan Bersama Andrews sebelum berangkat untuk berkunjung ke Tuscaloosa, Ala., Reuters melaporkan. Dia tidak menguraikan komentar itu.

Trump juga menyarankan bahwa langkah pembicaraan berjalan lebih lambat daripada yang dia inginkan dan bahwa Cina memiliki lebih banyak manfaat dari mencapai resolusi tarif segera.

"Saya pikir, pembicaraan perdagangan dengan China berjalan dengan sangat baik dan jika kita membuat kesepakatan yang kita inginkan itu akan menjadi hal yang luar biasa dan jika itu bukan masalah besar, saya tidak akan berhasil," kata Presiden.

"Saham mencapai tertinggi baru baru pekan lalu dengan tema yang sudah dikenal: obrolan / berita utama positif pada fase satu dari kesepakatan perdagangan AS / Cina, sementara pendapatan dan data global lebih baik daripada yang ditakutkan," tulis Tom Essaye, presiden Sevens Report, dalam catatan Senin untuk klien seperti mengutip marketwatch.com.

Harapan-harapan ini "agak diremehkan oleh Presiden Trump pada hari Jumat dan lebih kuat selama akhir pekan, tetapi pada saat yang sama dia mengakui itu sedang dipertimbangkan, jadi itu adalah sesuatu yang harus kita perhatikan," tambah Essaye.

"Meskipun itu jelas merupakan potensi positif, itu juga menambah banyak harapan positif yang sudah dihargai di S&P 500 dengan harga 3.100."

Investor juga menonton laporan bentrokan di Hong Kong ketika protes berbulan-bulan meluas lagi. The Wall Street Journal melaporkan bahwa polisi menembak dan melukai seorang pengunjuk rasa ketika perjalanan awal kota itu terganggu oleh para demonstran yang mencoba memblokir jalan-jalan dan menunda kereta.

Surat kabar itu juga mengatakan seorang pria terlihat dibakar dalam satu video yang tidak diverifikasi, setelah dia menghadapi para pengunjuk rasa yang telah merusak sebuah stasiun kereta bawah tanah.

Sementara itu, Asosiasi Industri Pasar dan Pasar Keuangan, atau Sifma, merekomendasikan penutupan pasar obligasi sesuai dengan jadwal liburan Departemen Keuangan AS.

Tidak ada data ekonomi yang dirilis pada hari Senin, meskipun investor mengurai pidato dari Presiden Fed, Boston Eric Rosengren, yang berpendapat Senin bahwa regulator di seluruh dunia harus meningkatkan buffer modal untuk bank-bank besar.

Ke depan, Trump akan berbicara di Klub Ekonomi New York pada perdagangan Selasa, dan Ketua Fed Powell dijadwalkan muncul pada hari Rabu di depan Komite Ekonomi Bersama Kongres dan kemudian di depan Komite Anggaran DPR, sehari setelahnya.
Saham mana yang menjadi fokus?

Saham General Electric Co GE, -1,48% berakhir lebih rendah sebesar 1,5% setelah konglomerat industri ditutup pada tertinggi lebih dari satu tahun pada hari Jumat. Saham perusahaan telah meningkat sekitar 27% sejak rilis 30 Oktober pendapatan kuartal ketiga, melalui penutupan Jumat.

Saham Apple Inc. AAPL, + 0,79% dan Goldman Sachs Group GS, -1,74% masing-masing 0,7% lebih tinggi dan 1,8% lebih rendah, masing-masing. Kenaikan ini setelah Departemen Layanan Keuangan New York mengatakan membuka penyelidikan ke dalam Kartu Apple baru. Langkah setelah serangkaian tweet dari pengusaha teknologi David Heinemeier Hansson menuduhnya diskriminasi gender.

Saham AS diperdagangkan di Alibaba Group Holding Ltd. BABA, -0,24% turun 0,3% Senin, selama acara penjualan "satu hari" e-retailer China. Sebuah acara pemasaran tahunan yang merupakan hari belanja tersibuk di dunia.

Sementara kontak harga emas untuk bulan Desember GCZ19, -0,42% di Comex turun 0,4% pada US$1,455.50 per ons setelah memasukkan kerugian mingguan 3,2%. Harga ini menandai kerugian mingguan tertajam dalam lebih dari dua tahun, menurut data FactSet.

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Desember CLZ19, -0,59% turun 0,7%, atau 38 sen, menjadi US$56,86 per barel di New York Mercantile Exchange. Hal ini setelah kenaikan mingguan 1,9% selama lima sesi yang berakhir Jumat.

Indeks dolar AS DXY, -0,14%, ukuran kinerja greenback terhadap enam rival utama, turun 0,2%.

Di Asia semalam, China CSI 300 000300, -1,76% turun 1,8%, dan Shanghai Composite SHCOMP, -1,83% turun 1,8%. Index HSI Hang Seng di bursa Hong Kong, -2,62% turun 2,6%. Sedangkan Nikkei 225 Index NIK Jepang, -0,26% tergelincir 0,3%.

Di Eropa, SXXP Stoxx Europe 600, -0,02% naik kurang dari 0,2%.

Komentar

Embed Widget
x