Find and Follow Us

Minggu, 8 Desember 2019 | 15:50 WIB

Inilah Fokus Bursa Global Pekan Ini

Oleh : Wahid Ma'ruf | Senin, 11 November 2019 | 13:45 WIB
Inilah Fokus Bursa Global Pekan Ini
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Presiden Donald Trump dan Ketua Fed, Jerome Powell berbicara di acara terpisah di pekan ini. Isu perang tarif dan kebijakan Fed akan menggerakkan bursa saham secara global.

Kedua isu tersebut bisa saja memic pasar saham menembus rekor tertinggi baru. Tetapi bisa juga sebaliknya.

Pada pekan lalu dengan latar belakang ekonomi global yang stabil, saham telah mencapai level tertinggi baru dan imbal hasil obligasi telah mendorong lebih tinggi. Ini, terutama dalam sepekan terakhir dengan lonjakan 23 basis poin dalam yield Treasury 10-tahun.

Imbal hasil bergerak berlawanan harga, dan 10 tahun naik untuk mengakhiri minggu di 1,94%, level penutupan tertinggi sejak 1 Agustus, hari Trump mengancam putaran tarif lain di China.

Trump berbicara kepada Economic Club of New York selama makan siang hari Selasa (12/11/2019). Investor berharap kejelasan tentang kemungkinan kesepakatan perdagangan.

Sementara Ketua The Fed berbicara Rabu (13/11/2019) kepada Komite Ekonomi Bersama Kongres, dan dia juga muncul di depan Komite Anggaran DPR Kamis (14/11/2019).

Ada beberapa laporan ekonomi utama, termasuk CPI pada hari Rabu dan penjualan ritel dan produksi industri pada hari Jumat. Survei manufaktur Empire State hari Jumat dapat memberikan pandangan baru pada sektor manufaktur di wilayah New York.

Hanya beberapa penghasilan besar diharapkan dalam minggu ke depan, termasuk Cisco Wednesday dan Walmart dan NVIDIA pada hari Kamis.

Dewan Perwakilan Rakyat juga mengadakan audiensi pemakzulan di hadapan publik untuk pertama kalinya dalam minggu mendatang, tetapi pasar sejauh ini mengabaikan topik tersebut dan melihat bahwa Senat tidak akan menghukum presiden.

Perdagangan kemungkinan akan tetap menjadi wild card paling penting untuk pasar, karena kalender semakin dekat dengan 15 Desember, tanggal tarif baru untuk barang-barang konsumen dari Tiongkok akan berlaku jika tidak ada kesepakatan.
Catatan stok

Saham terus reli ke tertinggi baru minggu ini, dan indeks utama semua berakhir minggu di level rekor, karena obligasi dijual keras.

S&P 500 lebih tinggi untuk minggu kelima, naik 0,9%, dan sekarang naik sekitar 1,8% untuk November sejauh ini. S&P ditutup pada 3.093 Jumat.

Saham merosot sementara untuk sesi Jumat setelah Trump mengatakan bahwa dia belum setuju dengan pembalikan tarif yang dicari oleh China, jadi setiap wawasan tentang jenis kesepakatan apa yang dia antisipasi bisa menjadi penting.

"Presiden Trump selalu tidak dapat diprediksi, jadi kita harus melihat apa yang dia katakan," kata Ed Keon, kepala strategi investasi di QMA seperti mengutip cnbc.com.

Keon mengharapkan perjanjian perdagangan dalam waktu dekat, dan itu akan membantu pasar risiko untuk maju.

"Cara kami menginterpretasikan ini mungkin merupakan gencatan senjata. Amerika Serikat telah menggunakan retorika ini bahwa itu adalah kesepakatan fase satu. China belum menganut retorika yang sama. Jadi saya tidak tahu apakah kita akan mendapatkan kemajuan besar pada masalah yang lebih sulit dalam kesepakatan pertama," kata Keon.

"Pertanyaan lain adalah seberapa keraskah presiden mendorong dalam tahun pemilihan untuk membuat kemajuan lebih lanjut dalam negosiasi, mengingat bahwa China mungkin akan mengambil jalan pintas? Itu tidak diketahui. Saya tidak memiliki wawasan tentang apa yang akan dilakukan presiden. "

Ahli strategi kebijakan Cowen, Chris Krueger, mengatakan pidato Trump Selasa bisa menjadi penting untuk arah kesepakatan. "Dalam pikiran kami, bagian paling kritis akan berurusan dengan perdagangan dan apakah Trump mendukung kesepakatan" fase satu "dengan Cina dan pengembalian tarif yang dijadwalkan.


Ini bisa menjadi balon percobaan untuk mengukur keganasan pushback yang diharapkan dari elang Cina yang berpengaruh. Trump akan memberikan komentar dan kemudian mengambil pertanyaan dari dua moderator," tulis Krueger.

Kesaksian Powell tidak diharapkan memiliki potensi sebanyak mungkin untuk mengguncang pasar, setelah pesan yang jelas ia kirim ke pasar setelah pemotongan suku bunga Fed 30 Oktober.

"Saya berharap ketua untuk melanjutkan retorika yang dia miliki di konferensi pers terakhirnya. Mereka mungkin ditahan. Itu akan tergantung pada data. Jika ada, data tampak sedikit lebih menjanjikan pada margin. Tentu saja sektor konsumen dan layanan tampak baik-baik saja dan dengan pemogokan GM berakhir, beberapa hal yang terkena dampaknya akan membaik," kata Keon.

"Mereka pikir suku bunga sesuai untuk saat ini, dan jika ekonomi melemah, mereka akan siap untuk mengambil tindakan lebih lanjut."

Kesehatan ekonomi global telah menjadi topik perhatian di pasar selama berbulan-bulan, tetapi dengan kenaikan global dalam hasil dan tanda-tanda perbaikan dalam data PMI global, investor jelas menjadi lebih optimis.

"Saya agak skeptis hampir sepanjang tahun, tetapi saya pikir di sisi marjin, prospek ekonomi telah membaik, terutama di luar Amerika Serikat," kata Keon.

"Pembicaraan resesi yang cukup aktif hanya satu atau dua bulan yang lalu benar-benar mereda. Kurva imbal hasil secara dramatis tidak terbalik. Saya merasa sedikit lebih baik tentang prospek ekonomi."

Ketika kurva hasil menjadi terbalik, tingkat jangka pendek, seperti hasil nota 2-tahun misalnya, naik di atas ujung panjang, atau yield 10-tahun. Itu sering kali merupakan peringatan resesi, karena investor bertaruh bahwa ekonomi akan lebih lemah dalam jangka panjang daripada dalam waktu dekat. Tapi ada pergeseran mendadak, dan sekarang kurva itu semakin curam.

Keon mengatakan hasil yang lebih tinggi adalah tanda positif, dan ia menambah kepemilikan saham, tetapi lebih banyak dengan nama asing. "Perasaan Eropa sedang menuju resesi telah padam, dan ada tanda-tanda hal-hal mulai stabil," katanya. "Ini semua bisa berubah dalam satu menit tetapi sepertinya prospek secara keseluruhan telah meningkat secara signifikan dalam satu atau dua bulan terakhir."

Dan Suzuki, ahli strategi portofolio di Richard Bernstein Advisors, mengatakan dia masih berhati-hati tentang peningkatan, meskipun pendapatan tidak seburuk yang diharapkan, The Fed telah memangkas suku bunga dan situasi perdagangan tampaknya membaik. "Itu dikombinasikan dengan tunas hijau di depan makro, pasar benar-benar telah mengambil dan menjalankannya," katanya, menambahkan langkah itu mungkin terlalu optimis. "Ini berukuran relatif terhadap signifikansi data."

Suzuki mengatakan dia perlu melihat lebih banyak bukti bahwa manufaktur AS telah stabil, seperti yang diyakini banyak orang. Manufaktur ISM lebih baik di bulan Oktober daripada di bulan September, tetapi masih dalam kontraksi. "Kenapa ini pasti yang paling bawah? Juri masih keluar, "katanya.

"Saya pikir Anda harus menjawab pertanyaan, jika ini adalah dasar dan pertumbuhan akan pulih di sini, apa yang akan menjadi katalisator untuk itu? ... Saya tidak melihat apa pun dalam data yang menunjukkan bahwa akan ada rebound besar untuk semua bidang tersebut. Saya melihat lebih banyak angin sakal untuk pertumbuhan daripada angin ekor," katanya.

"Di sisi investasi, akan sangat tidak biasa untuk melihat rebound besar dalam pertumbuhan ketika kepercayaan perusahaan sangat rendah, ketidakpastian begitu tinggi dan kepercayaan CEO anjlok."

Komentar

Embed Widget
x