Find and Follow Us

Jumat, 15 November 2019 | 10:19 WIB

China Buka Peluang Asing Bisa Miliki Aset 100%

Oleh : Wahid Ma'ruf | Selasa, 15 Oktober 2019 | 08:01 WIB
China Buka Peluang Asing Bisa Miliki Aset 100%
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, Beijing - Tiongkok terus maju dengan membuka industri keuangannya terhadap kepemilikan asing di tengah kekhawatiran bahwa AS dan China akan tumbuh semakin terpisah karena ketegangan perdagangan yang sedang berlangsung.

Komisi Regulasi Sekuritas China pada hari Jumat (11/10/2019) merilis kerangka waktu untuk menghilangkan batas saham asing di perusahaan berjangka, reksa dana dan sekuritas. Rencananya, yang akan diluncurkan pada Januari 2020, akan memberikan perusahaan asing kepemilikan penuh.

Tahun lalu, komisi mulai memungkinkan beberapa entitas keuangan asing untuk meningkatkan kepemilikan minoritas mereka menjadi mayoritas 51%.

"Regulator Tiongkok terus bergerak maju dengan reformasi konstruktif ke lanskap pengelolaan dana domestik," kata juru bicara Invesco dalam sebuah pernyataan. "Pengumuman terbaru ini meningkatkan persaingan dan memungkinkan semua pemain pasar untuk membawa penawaran menarik ke pasar China."

Salah satu keluhan AS dalam ketegangan perdagangan dengan China adalah bahwa banyak industri Tiongkok tertutup bagi perusahaan asing atau didominasi oleh badan usaha milik negara. Akhirnya mempersulit perusahaan-perusahaan Amerika untuk bersaing di tanah yang sama dengan rekan-rekan mereka dari China.

Perselisihan antara dua ekonomi terbesar di dunia telah meningkatkan tekanan pada bisnis lintas batas, dengan penerapan tarif barang-barang bernilai miliaran dolar dari kedua negara.

AS juga menempatkan beberapa perusahaan teknologi besar China di daftar hitam yang secara efektif melarang mereka melakukan bisnis dengan pemasok Amerika.

Tetapi China ingin menarik lebih banyak modal asing ke pasarnya dan membantu industri keuangan lokal menjadi matang.

Pembukaan pasar keuangannya "akan membantu mempromosikan internasionalisasi pasar berjangka China, meningkatkan pengaruh internasionalnya, dan membantunya menjadi pusat penetapan harga komoditas internasional," Yanghui Cao, wakil direktur Nanhua Futures Research Institute yang berbasis di Hangzhou, seperti mengutip cnbc.com.

Cao juga menunjukkan bahwa pasar internasional memiliki pengalaman yang relatif lebih besar dengan produk turunannya, dan masuknya pemain asing tersebut ke pasar China akan meningkatkan persaingan lokal.

Kerangka waktu yang diumumkan Jumat akan diluncurkan pada tahun 2020.

Jika perusahaan dapat memperoleh persetujuan dan izin usaha yang diperlukan, langkah itu akan mendekati pengumuman Perdana Menteri China, Li Keqiang yang sepadan pada bulan September tahun lalu, ketika dia mengatakan dia berharap bahwa "dalam waktu tiga tahun, akan ada sejumlah usaha asing yang memenuhi syarat untuk lisensi penuh, operasi kepemilikan penuh di sektor keuangan. "

Pada Juli tahun ini, Li juga mengatakan China akan mencabut pembatasan kepemilikan asing atas perusahaan sekuritas, berjangka dan asuransi jiwa pada 2020 - setahun lebih awal dari yang direncanakan sebelumnya.

"Yang terlihat adalah jadwal implementasi jadwal yang cepat. Ini bisa menyiratkan bahwa negosiasi perang perdagangan memiliki beberapa tekanan pada pembuatan kebijakan Tiongkok," Tianjun Wu, wakil ekonom di The Economist Intelligence Unit, mengatakan dalam email.

China lambat dalam membuka pasar domestiknya untuk pemain asing, sering menunggu sampai perusahaan lokal punya waktu untuk tumbuh cukup besar. Keluhan asing adalah bahwa sementara perusahaan pemrosesan pembayaran Cina seperti UnionPay telah mampu berkembang pesat di luar negeri, Visa dan Mastercard masih menghadapi tantangan dalam mengakses China.

Pada akhir September, PayPal mengatakan itu menjadi platform pembayaran asing pertama yang dilisensikan untuk menyediakan layanan pembayaran online di Cina. November lalu, American Express menerima persetujuan untuk aplikasi usaha patungan untuk menyelesaikan transaksi kartu bank.

Perusahaan asing lainnya sedang menunggu kesempatan tahun depan untuk memanfaatkan pasar keuangan China.

Fidelity International lengan luar negeri yang sekarang independen dari raksasa manajemen aset AS, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa "berharap untuk membawa kemampuan penelitian investasi luar biasa kami kepada investor Tiongkok. Dengan memanfaatkan kehadiran lebih dari 1.000 staf kami di Tiongkok, kami akan siap untuk membuat aplikasi lisensi asing (perusahaan manajemen aset) pada waktunya."

"Ini adalah realisasi akhir dari komitmen China untuk membuka pasar kepada pemain asing," Ray Chou, mitra di perusahaan konsultan Oliver Wyman, mengatakan pengumuman Jumat dalam email.

Chou mencatat bahwa hambatan peraturan dan dominasi oleh pemain lama lokal menghadirkan tantangan, tetapi perubahan struktural seperti itu menciptakan peluang bagi pemain asing dengan menunjukkan komitmen jangka panjang ke China.

Pada bulan April, peringkat tahunan 25 manajer uang asing Z-Ben Advisors di China menemukan bahwa kesenjangan semakin meningkat di antara yang teratas.

Komentar

Embed Widget
x