Find and Follow Us

Rabu, 11 Desember 2019 | 05:18 WIB

Kebijakan Bank Sentral Mulai Mengecewakan?

Oleh : Wahid Ma'ruf | Sabtu, 14 September 2019 | 00:15 WIB
Kebijakan Bank Sentral Mulai Mengecewakan?
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, Brussels - Mantan kepala Bank Sentral Eropa (ECB), Jean-Claude Trichet mengutuk serangan terhadap bank sentral setelah Presiden saat ini Mario Draghi menghadapi reaksi keras atas paket stimulus utama yang diumumkan Kamis (12/9/2019).

Satu surat kabar tabloid Jerman pada hari Jumat menampilkan gambar Draghi ketika Count Dracula "menghisap 'penabung" uang jauhnya. Sementara Gubernur Bank Nasional Austria baru, Robert Holzmann menyatakan keprihatinan publik atas umur panjang kebijakan Draghi dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg TV.

Presiden Donald Trump juga mengikuti Twitter setelah pengumuman ECB, yang mencakup 20 miliar euro dalam pembelian aset bersih per bulan untuk jangka waktu tidak terbatas dan pemotongan suku bunga setoran 10 basis poin, untuk menuduh ECB mendepresiasi euro dengan ketukan -pengaruh merugikan ekspor AS.

"Bank sentral, sayangnya, sudah sejak periode waktu yang cukup lama kurang lebih satu-satunya permainan di kota. Sangat tidak adil untuk menyerang mereka, menurut saya," kata Trichet seperti mengutip cnbc.com. "Pada hari Jumat, menyebut tanggapan oleh beberapa surat kabar" benar-benar tidak dapat diterima."

"Ini tidak sama di AS, karena di Amerika Serikat, kepala cabang eksekutif sendirilah yang memulai beberapa serangan, bahkan serangan pribadi. Tentu tidak demikian halnya di Eropa, tidak ada hal seperti itu di tingkat kepala pemerintahan atau kepala negara," tambahnya.

Masalah upaya politisasi bank sentral telah diperkuat akhir-akhir ini, dengan Trump berulang kali mengejar Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell. Pemerintah di Italia, India, Turki dan Argentina juga telah bergerak untuk meningkatkan pengaruh mereka terhadap pembuat kebijakan moneter.

"Saya harus mengatakan, sungguh, bahwa bank sentral telah terbukti sangat bertanggung jawab di semua ekonomi maju, dan kami dibiarkan sangat sendirian oleh mitra lain, yang tidak normal," kata Trichet.

Komentar

Embed Widget
x