Find and Follow Us

Senin, 16 September 2019 | 03:51 WIB

Ini Tujuan Tawaran Hong Kong ke Bursa London

Oleh : Wahid Ma'ruf | Kamis, 12 September 2019 | 08:09 WIB
Ini Tujuan Tawaran Hong Kong ke Bursa London
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, Hong Kong - Bursa Hong Kong dan Kliring Terbatas (HKEX) mengatakan Rabu pihaknya telah membuat proposal kepada dewan London Stock Exchange Group Plc (LSE) untuk menggabungkan kedua perusahaan.

Tawaran tersebut senilai LSE sekitar 29,6 miliar atau setara dengan US$36,6 miliar.

HKEX mengatakan kesepakatan itu akan didanai oleh kombinasi kas yang ada dan fasilitas kredit baru. Namun ia mengingatkan bahwa pernyataannya kepada pasar harus dianggap sebagai pengumuman untuk membuat penawaran yang mungkin dan bukan konfirmasi niat perusahaan untuk mengajukan penawaran.

Pernyataan dari HKEX mengatakan pengumuman lebih lanjut akan dibuat "sebagaimana dan ketika sesuai."

HKEX telah mengusulkan 20,45 per saham dalam bentuk tunai, serta 2,495 saham HKEX yang baru diterbitkan. Saham LSE menguat tak lama setelah pukul 10:00 waktu London, naik 8,5% sebelum melepaskan beberapa keuntungan awal.

Dalam panggilan konferensi berikutnya yang diadakan untuk media dan analis, eksekutif HKEX menggambarkan kesepakatan itu sebagai sarana untuk menghubungkan perdagangan dan modal antara Timur dan Barat.

Mereka menambahkan kesepakatan itu akan menciptakan zona perdagangan 18 jam dan juga membantu kebangkitan yuan Tiongkok sebagai mata uang yang diperdagangkan secara global.

Charles Li, kepala eksekutif HKEX, mengecilkan ketegangan di sekitar perusahaan China yang mengambil kendali atas merek strategis Inggris dengan akses ke informasi pasar yang sensitif.

"Kami bukan perusahaan China. Kami bahkan bukan perusahaan khusus Hong Kong. Kami adalah perusahaan global," katanya seperti mengutip cnbc.com.

HKEX mengatakan pihaknya mengharapkan manajemen kunci LSE untuk mempertahankan pekerjaan mereka dan bekerja untuk pemilik baru.

"Dewan HKEX percaya bahwa kedua bisnis sangat saling melengkapi dan dengan demikian, berharap untuk bekerja sama dengan pihak berwenang terkait untuk memberikan jalan yang jelas untuk penyelesaian," kata HKEX.

HKEX menambahkan bahwa kesepakatan yang diusulkan hanya akan berjalan jika LSE mundur dari rencananya untuk membeli Refinitiv. Kelompok data, yang mayoritas dimiliki oleh kelompok ekuitas swasta Blackstone, tahun lalu dipisah dari layanan kawat berita Reuters.

LSE telah mengumumkan rencana untuk menghabiskan US$27 miliar pada Refinitiv untuk menyediakan layanan lengkap bagi bank dan pialang. Rencana ini membutuhkan platform untuk perdagangan, perangkat keras dan aliran data dan berita yang berkelanjutan.

Itu dianggap sebagai strategi yang akan secara langsung menantang terminal dan paket data Bloomberg.

Tawaran pertukaran Hong Kong untuk LSE bukan tentang pound murah, kata Xavier Rolet

Dalam catatan yang dirilis Rabu, analis di bank Swiss UBS menyarankan ambisi untuk membeli Refinitiv mungkin melihat LSE enggan untuk menghibur minat HKEX.

"Mengingat pengumuman transformasi baru-baru ini oleh LSE untuk memperoleh Refinitiv pada awal Agustus, yang dibuat oleh CEO hanya 12 bulan dalam perannya, kami akan terkejut melihat manajemen dan dewan LSE lebih suka tawaran pengambilalihan dari HKEX," kata UBS.

UBS menambahkan bahwa protes baru-baru ini di Hong Kong juga dapat bertindak sebagai rem pada kesepakatan apa pun.

HKEX sudah menjadi pemilik dan operator London Metal Exchange, pasar opsi dan kontrak berjangka terbesar di dunia untuk bahan baku dan logam lainnya. Ia membeli LME pada 2012 sebesar 1,4 miliar.

Komentar

x