Find and Follow Us

Selasa, 22 Oktober 2019 | 03:56 WIB

Inilah Risalah Fed Bulan Juli 2019

Oleh : Wahid Ma'ruf | Kamis, 22 Agustus 2019 | 07:07 WIB
Inilah Risalah Fed Bulan Juli 2019
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, Washington - Pejabat Reserve Federal yang memilih untuk menurunkan suku bunga tiga pekan lalu setuju bahwa langkah itu tidak boleh dilihat sebagai indikasi bahwa ada "kursus yang telah ditetapkan" untuk pemotongan di masa depan, menurut risalah pertemuan yang dirilis Rabu (21/8/2019).

Ringkasan menunjukkan bahwa pembuat kebijakan memandang langkah itu sebagai penyesuaian pertengahan siklus. Ini jadi sebuah ungkapan yang digunakan oleh Ketua Jerome Powell dalam konferensi pers sesudahnya yang dianggap berkontribusi terhadap penjualan pasar saham setelah pertemuan 30-31 Juli seperti mengutip cnbc.com.

Pasar telah menetapkan harga dalam serangkaian penurunan suku bunga. Untuk itu penggunaan istilah spread spreads Powell bahwa The Fed mungkin tidak akomodatif dengan kebijakan yang diantisipasi.

Pada akhirnya, Komite Pasar Terbuka Federal, yang menetapkan kebijakan moneter, memberikan suara untuk menurunkan suku bunga acuan bank sentral sebesar 25 basis poin ke kisaran target 2% hingga 2,5%. Itu adalah penurunan suku bunga pertama dalam 11 tahun, sejak krisis keuangan.

Namun, anggota tidak berkomitmen untuk pemotongan di masa depan.

"Dalam diskusi mereka tentang prospek kebijakan moneter di luar pertemuan ini, para peserta umumnya menyukai pendekatan di mana kebijakan akan dipandu oleh informasi yang masuk dan implikasinya terhadap prospek ekonomi dan yang menghindari kesan mengikuti kursus yang telah ditentukan sebelumnya."

Dokumen itu selanjutnya mengatakan bahwa "sebagian besar peserta" melihat pemotongan kuartal-poin "sebagai bagian dari kalibrasi ulang sikap kebijakan, atau penyesuaian pertengahan siklus" dalam menanggapi perubahan kondisi.

"Sejumlah peserta menyarankan bahwa sifat dari banyak risiko yang mereka anggap membebani ekonomi, dan tidak adanya kejelasan mengenai kapan risiko tersebut dapat diselesaikan, menyoroti perlunya pembuat kebijakan untuk tetap fleksibel dan fokus pada implikasi dari data yang masuk untuk prospek, "kata berita acara.

Pengungkapan itu terjadi di tengah-tengah seruan Presiden Donald Trump untuk pemotongan yang lebih agresif. Dia menulis beberapa tweet pada hari Rabu yang membahas Powell dan bank sentral untuk langkah pelonggaran mereka.

Mereka yang mendukung pemotongan suku bunga mengutip tiga faktor utama: aktivitas ekonomi yang melambat, terutama pengurangan investasi bisnis dan manufaktur; "Manajemen risiko" pada saat aktivitas ekonomi yang melambat dan ketegangan perdagangan; dan inflasi yang lemah, dengan pembacaan yang tetap rendah target 2% The Fed.

Risalah mencatat bahwa anggota "pasangan" menginginkan pemotongan 50 basis poin, terutama didasarkan pada pembacaan inflasi yang lemah. Pada saat yang sama, "beberapa" tidak bergerak mengingat risiko telah "berkurang" sejak pertemuan Juni.

Pada akhirnya, meskipun para anggota sepakat bahwa ekonomi telah menunjukkan beberapa perbaikan pada hari-hari menjelang pertemuan, mereka menyetujui penurunan suku bunga.

Risalah mengatakan mereka yang memilih mendukung pemotongan merasa akan "lebih baik memposisikan sikap keseluruhan kebijakan untuk membantu melawan efek pada prospek pertumbuhan global yang lemah dan ketidakpastian kebijakan perdagangan.

Hal ini memastikan terhadap risiko penurunan lebih lanjut dari sumber-sumber tersebut, dan mempromosikan pengembalian inflasi yang lebih cepat ke tujuan simetris 2 persen Komite daripada yang seharusnya terjadi. "

Para pejabat itu melihat langkah itu "sebagai bagian dari penilaian ulang yang berkelanjutan" terhadap kebijakan yang dimulai pada 2018, tahun ketika Fed menaikkan suku bunga empat kali.

Ada dua tidak ada suara dalam pertemuan itu, dari presiden Fed Eric Rosengren dari Boston dan Esther George dari Kansas City.

Ada juga beberapa diskusi pada pertemuan seputar keputusan komite untuk mengakhiri pengurangan neraca dua bulan sebelumnya.

The Fed telah memungkinkan tingkat hasil yang dibatasi dari portofolio obligasi untuk bergulir setiap bulan, menghasilkan pengurangan lebih dari $ 600 miliar dalam neraca. Anggota memilih untuk mengakhiri program pada 1 Agustus daripada akhir September.

Beberapa anggota khawatir bahwa akhir mungkin menantang pandangan Fed menyatakan bahwa alat utama untuk kebijakan adalah tingkat dana, sementara yang lain mengatakan melanjutkan pengurangan akan tidak konsisten dengan penurunan suku bunga.

Komentar

Embed Widget
x