Find and Follow Us

Selasa, 17 September 2019 | 21:19 WIB

Bank Central China Siapkan Senjata Baru

Oleh : Wahid Ma'ruf | Minggu, 18 Agustus 2019 | 11:53 WIB
Bank Central China Siapkan Senjata Baru
(Foto: istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, Beijing - Bank sentral China meluncurkan reformasi suku bunga utama pada hari Sabtu (7/8/2019) untuk membantu mengarahkan biaya pinjaman lebih rendah bagi perusahaan.

Selain itu untuk mendukung ekonomi yang melambat yang telah dirugikan oleh perang dagang dengan Amerika Serikat.

Bank Rakyat China (PBOC) mengatakan akan meningkatkan mekanisme yang digunakan untuk menetapkan suku bunga dasar kredit (LPR) mulai bulan ini. Tujuannya untuk lebih lanjut menurunkan suku bunga riil bagi perusahaan sebagai bagian dari reformasi pasar yang lebih luas.

Analis mengatakan langkah itu, yang datang setelah data yang menunjukkan pertumbuhan ekonomi lebih lemah dari yang diperkirakan pada Juli dan mengikuti pengumuman kabinet pada Jumat, menggarisbawahi upaya pemerintah untuk menggunakan reformasi untuk mendukung ekonomi yang melambat.

"Dengan mereformasi dan meningkatkan mekanisme pembentukan LPR, kami akan dapat menggunakan metode reformasi berbasis pasar untuk membantu menurunkan suku bunga kredit riil," kata PBOC dalam sebuah pernyataan yang dipublikasikan di situs webnya.

Kutipan LPR baru bank-bank Tiongkok akan didasarkan pada tingkat operasi pasar terbuka, dan pusat pendanaan antar bank nasional akan berwenang untuk mempublikasikan nilai dari 20 Agustus, kata PBOC. Ia menambahkan tingkat akan dipublikasikan setiap bulan pada tanggal 20, efektif bulan ini.

Bank-bank harus menetapkan suku bunga pada pinjaman baru dengan terutama merujuk pada LPR dan menggunakan LPR sebagai patokan untuk menetapkan suku bunga mengambang, PBOC mengatakan, menambahkan bahwa bank-bank akan dilarang menetapkan dasar implisit pada suku bunga pinjaman dengan cara yang terkoordinasi.

Langkah ini mengikuti janji dari Dewan Negara China pada hari Jumat bahwa negara akan bergantung pada langkah-langkah reformasi berbasis pasar untuk membantu menurunkan suku bunga riil bagi perusahaan.

Bank sentral mengatakan akan memperkuat pengawasannya terhadap kuotasi suku bunga bank dan menghukum bank atas penyimpangan yang mengganggu tatanan pasar.

Data minggu ini secara luas menunjukkan ekonomi China tersandung lebih tajam dari yang diperkirakan pada awal kuartal ketiga, karena perang perdagangan yang semakin intensif dengan Amerika Serikat berdampak lebih besar pada bisnis dan konsumen. Pertumbuhan ekonomi kuartal kedua melambat ke level hampir 30 tahun dekat.

Tang Jianwei, seorang ekonom di Bank of Communications di Shanghai, mengatakan reformasi dapat dilihat sebagai pemangkasan suku bunga acuan karena PBOC dapat memandu tingkat operasi pasar terbuka, yang akan diikuti oleh LPR.

"Alat ini (reformasi kutipan LPR) sama dengan pemangkasan suku bunga acuan, dan hanya didorong oleh PBOC pada saat-saat penting," kata Dai Zhifeng, analis Zhongtai Securities Co seperti mengutip marketwatch.com.

Bank sentral telah berjanji untuk secara bertahap menyatukan dua "jalur" suku bunga - suku bunga berbasis pasar yang dikembangkan dalam beberapa tahun terakhir dan patokan deposito bank dan suku bunga pinjaman.

Analis mengatakan tingkat LPR baru akan lebih rendah dari level saat ini, tetapi mereka dibagi atas ruang lingkup pengurangan pada biaya pinjaman untuk perusahaan.

Untuk membebaskan dana untuk pinjaman dan mengakomodasi pembiayaan proyek pemerintah daerah, sebagian besar analis masih berharap bank sentral akan memangkas rasio persyaratan cadangan bank (RRR) lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang, di atas enam pengurangan sejak awal 2018.

Pada bulan Juli, kepala bank sentral, Yi Gang mengatakan China akan mempertahankan suku bunga deposito acuan untuk waktu yang relatif lama, tetapi akan menghapuskan suku bunga acuan pinjaman dalam upaya untuk menyatukan suku bunga acuan pinjaman dan suku bunga berbasis pasar.

Bank-bank China saat ini menetapkan harga pinjaman berdasarkan tingkat suku bunga pinjaman yang telah dipertahankan sejak Oktober 2015, menghambat upaya bank sentral untuk menurunkan biaya pinjaman.

PBOC meluncurkan LPR pada 2013 untuk mencerminkan suku bunga yang dibebankan bank kepada klien terbaik mereka. Tetapi LPR telah bereaksi sedikit terhadap permintaan dan penawaran pasar, dengan tingkat satu tahun saat ini di 4,31%, dibandingkan dengan tingkat suku bunga pinjaman satu tahun sebesar 4,35%.

Tingkat pasar uang jangka pendek China telah jatuh lebih cepat dalam beberapa bulan terakhir karena suntikan uang tunai bank sentral.

Komentar

Embed Widget
x