Find and Follow Us

Senin, 26 Agustus 2019 | 13:58 WIB

Bursa Saham AS Mampu Naik Tajam

Oleh : Wahid Ma'ruf | Rabu, 14 Agustus 2019 | 05:57 WIB
Bursa Saham AS Mampu Naik Tajam
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, New York - Bursa saham AS berakhir naik tajam pada Selasa (13/8/2019) setelah pemerintahan Trump mundur karena mengenakan tarif pada beberapa impor China mulai 1 September 2019.

Hal ini, menyusul penurunan tajam baru-baru ini di pasar ekuitas dan menjelang kenaikan harga barang-barang konsumen yang merusak secara politis pada akhir tahun ini karena usulan retribusi.

Berita tentang penurunan perdagangan akibat perang dagang membayangi kekhawatiran tentang melambatnya pertumbuhan ekonomi. Selain itu potensi Beijing untuk menindak protes di Hong Kong, salah satu pusat keuangan dan perdagangan terpenting di Asia.

DowIA Industrial Average DJIA, + 1,44% naik 382,20 poin, atau 1,48%, pada 26.279,91 untuk kenaikan terbesar dalam dua bulan. Indeks S&P 500 SPX, + 1,48% menambahkan 43,23 poin, atau 1,5%, menjadi 2.926,32. Indeks Nasdaq Composite COMP, + 1,95% naik 152,95 poin, atau 1,95%, menjadi 8.016,36.

Pada hari Senin, Dow merosot 389,73 poin, atau 1,5%, berakhir pada 25.897,71. Sementara S&P 500 turun 35,56 poin, atau 1,2%, menjadi berakhir pada 2.883,09. Nasdaq Composite ditutup pada 7.863,41, jatuh 95,73 poin atau 1,2%.

Beberapa investor mengambil pengumuman Selasa sebagai tanda bahwa Gedung Putih memahami perang perdagangan mulai merugikan konsumen AS, meskipun Presiden Trump mengklaim bahwa China menanggung biaya tarif.

Selasa pagi, Perwakilan Dagang AS mengumumkan revisi besar-besaran terhadap tarif 10% yang direncanakan pada US$300 miliar impor tahunan dari Tiongkok yang sebelumnya diumumkan oleh Presiden Trump pada 1 Agustus.

Produk yang tidak akan dikenakan tarif mulai September termasuk "ponsel, komputer laptop, konsol video game, mainan tertentu, monitor komputer, dan barang-barang alas kaki dan pakaian tertentu," menurut pernyataan itu.

Penundaan berarti bahwa barang bernilai US$152 miliar, atau lebih dari setengah dari daftar asli US$300 miliar, sekarang tidak akan dipukul dengan tarif sampai pertengahan Desember. Apple AAPL, + 4,23%, salah satu penerima manfaat utama dari tarif yang tertunda pada ponsel, biasanya memperkenalkan model iPhone baru pada bulan September.

Seorang juru bicara USTR juga mengatakan kepada MarketWatch bahwa Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengadakan diskusi dengan Wakil Perdana Menteri China Liu He, dan para pejabat akan berbicara lagi dalam dua minggu. Menurut outlet berita China CGTN, seruan agar dua ekonomi terbesar dunia bertemu lagi di perdagangan datang dari Lighthizer, bukan Cina.

"Penundaan tiga bulan untuk pengenaan tarif pada lebih dari setengah dari US$300 miliar impor China, yang semula dijadwalkan mulai berlaku bulan depan, jelas dirancang untuk menghindari kenaikan harga konsumen yang merusak secara politis menjelang musim liburan," kata Andrew Hunter, ekonom senior AS, di Capital Economics seperti mengutip marketwatch.com.

"Itu tidak boleh disalahartikan sebagai tanda bahwa ketegangan perdagangan mereda," tambahnya.

"Ketegangan mungkin akan terus surut dan mengalir selama beberapa bulan mendatang, yang menghasilkan serangan volatilitas lebih lanjut di pasar, tetapi kami masih melihat peningkatan lanjutan sebagai hasil yang paling mungkin."

Risiko geopolitik tetap menjadi faktor bagi investor meskipun dengan pengunjuk rasa memadati Bandara Internasional Hong Kong untuk hari kedua berturut-turut Selasa, sehari setelah mereka memaksa pusat transportasi ditutup sepenuhnya.

Jumlah pengunjuk rasa telah turun dari sekitar 2 juta yang berbaris pada 16 Juni menjadi 350.000 selama pemogokan umum yang mengganggu transportasi minggu lalu, tetapi protes telah tumbuh lebih keras.

Hong Kong hanya menyumbang sekitar 3% dari PDB Tiongkok saat ini, turun dari 20% sebelum Inggris menyerahkan ke Cina pada tahun 1997. Tetapi Hong Kong yang menjadi tuan rumah bursa saham terbesar keempat dan perbankan lintas batas dunia telah berlipat ganda dalam dekade terakhir dengan sebagian besar darinya untuk perusahaan China meminjam dalam dolar AS.

Sekitar 60% dari US$2 triliun investasi asing langsung ke Cina mengalir melalui Hong Kong.

Opini: Sebuah 'solusi' Tiananmen di Hong Kong akan menghancurkan ekonominya

Argentina kembali menjadi perhatian bagi investor juga setelah terjun oleh peso Argentina USDARS, + 0,0312% setelah hasil buruk yang ditunjukkan oleh Presiden pro-bisnis, Mauricio Macri dalam pemilihan utama pada hari Minggu.

"Perkembangan di pusat keuangan Hong Kong menambah gambaran geopolitik yang sudah tegang di tengah ketegangan perdagangan AS-Sino yang sedang berlangsung," kata Fiona Cincotta, analis pasar senior di City Index dalam sebuah catatan.

"Investor sekali lagi menarik keluar dari aset berisiko seperti ekuitas," sementara aliran ke aset surga sedang meningkat."

Kekhawatiran tentang Hong Kong menambah keraguan pada prospek ekonomi global, yang juga diperkuat oleh data suram dari ekonomi terbesar zona euro. Indikator ZEW untuk sentimen ekonomi Jerman turun ke -44.1 di Agustus, turun dari -24.5 di Juli dan menandai pembacaan terendah sejak Desember 2011. Ekonom yang disurvei oleh FactSet telah mencari pembacaan -28.

Saham Eropa juga melakukan perubahan haluan mengikuti berita perdagangan, dengan Stoxx Europe SXXP, + 0,54% naik 0,5% setelah jatuh sebanyak 1% pada hari Selasa sebelumnya.

Aset Safe-have juga berbalik arah pada Selasa pagi, dengan imbal hasil 10 tahun US Treasury note TMUBMUSD10Y, + 3,37%, menghapus penurunan hingga naik 4 basis poin menjadi 1,68%.

Sementara emas berjangka GCZ19, -0,17% turun sekitar 0,2 % hingga US$1.501 per ons. Spread antara imbal hasil dua dan 10 tahun mencapai titik tersempit sejak 2007.

Harga minyak mentah CLU19, -0,79% naik 3,7% menjadi sekitar US$57.

Pasar Asia turun pada Senin malam karena investor mengawasi perkembangan di Hong Kong, dengan Indeks Hang Seng HSI, -2,10% jatuh 2,1%, membawa penurunan Agustus menjadi 9%. CSI 300 000300 China, -0,90% kehilangan 0,9% dan Nikkei 225 NIK Jepang, -1,11% menumpahkan 1,1% semalam.

Komentar

Embed Widget
x