Find and Follow Us

Minggu, 25 Agustus 2019 | 04:01 WIB

Harga Emas Berjangka Turun hingga 1%

Oleh : Wahid Ma'ruf | Sabtu, 20 Juli 2019 | 06:15 WIB
Harga Emas Berjangka Turun hingga 1%
(Foto: Inilahcom)

INILAHCOM, New York - Harga emas berjangka turun sekitar 1% pada hari Jumat (19/7/2019) karena dolar menguat dan investor mengambil untung setelah harga sempat melampaui US$1.450 untuk mencapai puncak enam tahun.

Pemicunya karena menangkap sinyal dovish dari Federal Reserve AS dan masih dalam jalur untuk kenaikan minggu kedua. Spot gold turun sekitar 1,65% pada US$1.422,2, setelah menyentuh level tertinggi sejak awal Mei 2013 di US$1.452,60.

Harga telah naik sekitar 3% dalam dua hari terakhir dan sekitar 1,2% sejauh minggu ini, di tengah meningkatnya ekspektasi kenaikan suku bunga oleh The Fed pada pertemuan akhir bulannya.

Emas berjangka AS turun 0,32% menjadi US$1.423,5. "Spekulan dan pedagang mengambil untung dari keuntungan setelah keuntungan baik yang kami miliki dalam dua hari terakhir. Juga, selalu ada sedikit tekanan pada emas ketika dolar naik," kata Michael Matousek, kepala pedagang di Investor Global AS seperti mengutip cnbc.com.

Dolar menguat 0,3% terhadap sekeranjang mata uang, pulih dari penurunan tajam yang dipicu oleh komentar dovish dari para pembuat kebijakan Fed.

Pada sebuah konferensi pada hari Kamis, Presiden Fed New York John Williams mengatakan para pembuat kebijakan tidak bisa menunggu bencana ekonomi melanda sebelum menambahkan stimulus.

Dalam sebuah wawancara, Wakil Ketua Fed, Richard Clarida mengatakan para pembuat kebijakan mungkin perlu bertindak lebih awal untuk merangsang ekonomi AS sebagai kebijakan asuransi terhadap risiko yang meningkat.

Suku bunga yang lebih rendah cenderung meningkatkan emas karena mengurangi biaya peluang memegang non-yield bullion dan juga membebani dolar.

"Emas masih terlihat bagus. Suku bunga dan lingkungan dolar, ketidakpastian perang dagang AS-Tiongkok dan sekarang situasi geopolitik menjadi penyebab utama; semua ini telah menciptakan lingkungan yang sangat mendukung untuk emas," kata analis Mitsubishi Jonathan Butler.

Amerika Serikat mengatakan bahwa angkatan lautnya telah menghancurkan sebuah pesawat tanpa awak Iran di Selat Hormuz. Sementara Iran mengatakan semua pesawat tanpa awaknya telah kembali ke pangkalan dengan aman dan tidak ada tanda-tanda eskalasi besar di Teluk.

Emas adalah aset pilihan selama masa ketidakpastian politik atau ekonomi.

"Dengan segala ketegangan (geo-politik), kami umumnya membeli secara bertahap untuk emas. Tetapi dalam aksi harga hari ini yang tidak terjadi atau lebih tepatnya, ia dikalahkan (dengan aksi ambil untung), "tambah Matousek.

Platinum stabil di US$849,20 per ounce, setelah mencapai tertinggi dua bulan, sementara paladium turun 1,2% menjadi US$1.507,68.

Perak tergelincir 0,7% menjadi US$16,23, setelah melonjak ke level tertinggi dalam setahun, tetapi berada di jalur untuk minggu terbaik sejak Juli 2016, setelah naik hampir 7%.

Komentar

Embed Widget
x