Find and Follow Us

Kamis, 22 Agustus 2019 | 16:44 WIB

AS-Eropa Menghangat Bahas Tarif Perdagangan

Oleh : Wahid Ma'ruf | Minggu, 14 Juli 2019 | 02:01 WIB
AS-Eropa Menghangat Bahas Tarif Perdagangan
(Foto: ist)

INILAHCOM, New York - Jika pernah ada "perang yang salah pada waktu yang salah," konflik perdagangan transatlantik yang mendidih musim panas ini mendefinisikannya.

Strategi Keamanan Nasional Presiden Trump sendiri menggambarkan tantangan utama AS sebagai persaingan kekuasaan besar dengan China dan Rusia, yang otoriter. Namun negara-negara demokrasi terkemuka dunia malah bisa dikunci dalam serangkaian pertikaian moral, perlambatan pertumbuhan, dan pertikaian politik yang terpolarisasi.

Bahayanya terungkap di beberapa bidang aeronautika Airbus-Boeing, pajak Prancis baru (dan segera Inggris) pada raksasa digital AS, kemungkinan sanksi terhadap pemasok pipa gas North Stream 2 dan tarif baru impor mobil Eropa.

Mengingat kemauan politik dan perhatian kepemimpinan, perselisihan ini dapat dihindari. Pejabat Uni Eropa dan AS dapat menegosiasikan sengketa Airbus-Boeing secara bilateral.

OECD dapat mempercepat pembicaraan yang sedang berlangsung tentang pajak teknologi. Jerman dapat menghindari sanksi North Stream dengan mendapatkan komitmen Rusia untuk tetap transit gas melalui Ukraina. Tarif otomatis dapat dikelola dalam pembicaraan perdagangan dan investasi baru.

Pembuat kesepakatan Trump harus mengarahkan negosiatornya tidak hanya untuk menyelesaikan potensi sengketa ini tetapi pada saat yang sama menghidupkan kembali pembicaraan trans-Atlantik, yang dikenal sebagai TTIP, yang dibatalkan pada awal pemerintahannya.

Logikanya cukup meyakinkan mengingat bahwa Cina adalah pelaku perdagangan yang lebih signifikan. Lebih penting lagi, ekonomi Amerika Utara-Eropa masih merupakan blok ekonomi terbesar dan paling makmur di dunia, menyumbang sepertiga dari PDB global dalam hal daya beli dan menghasilkan hingga 16 juta pekerjaan di kedua sisi Atlantik. AS dan Eropa menyumbang 64% dari investasi asing langsung keluar global dan 51% dari konsumsi pribadi global.

Apa yang hilang dalam administrasi Trump yang lebih transaksional dan berfokus pada tarif adalah sentralitas ruang ekonomi transatlantik sebagai yang paling penting di dunia baik dalam menetapkan aturan global dan, lebih sering daripada tidak, mempermainkannya.

Menjelang pemilihan presiden tahun 2020, langkah Trump untuk mengakui dan menindaklanjuti ini juga akan memungkinkannya untuk menangkal kritik paling persuasif terhadap kebijakan luar negerinya, yaitu bahwa ia mengasingkan sekutu tanpa menunjukkan kemenangan di empat bidang penting terkait saingan: China dan perdagangan yang tidak adil, Iran dan perilakunya yang jahat, proliferasi nuklir Korea Utara dan kediktatoran despotik Venezuela.

"Jika Anda melakukan analisis biaya-manfaat dari kebijakan luar negeri Trump," tulis David Ignatius di Washington Post, "kerusakan yang ia lakukan pada sekutu akan jauh lebih besar daripada keuntungan apa pun terhadap musuh potensial."

Kandidat presiden Demokrat terkemuka, mantan Wakil Presiden Joe Biden, pekan ini menegaskan bahwa ia akan menghadapi Trump sebagai seseorang yang telah memeluk otokrat dan mengabaikan sekutu dan mempertahankan demokrasi secara global.

"Tidak ada pasukan di Bumi yang dapat menandingi gagasan elektrik kebebasan," kata Biden minggu ini dalam pidato kebijakan luar negerinya yang pertama tentang kampanye di City University of New York seperti mengutip cnbc.com.

"Ini melompati batas dan melampaui bahasa. Dan dapat membanjiri masyarakat, warga negara biasa dan aktivis. Kita harus sekali lagi memanfaatkan kekuatan itu dan menggalang dunia bebas."

Bagi Trump untuk meredakan potensi musim panas ini untuk meningkatnya konflik perdagangan trans-Atlantik, masalah pertama yang diangkat dalam agenda adalah sengketa Airbus-Boeing, dan yang mungkin mengatur nada untuk hubungan keseluruhan.

Pada saat yang sama, AS pekan ini mengumumkan telah memulai penyelidikan bagian 301 tentang apakah pajak Prancis baru pada perusahaan teknologi besar tidak adil, langkah yang sama yang mendahului tarif hukuman di Cina. Di akhir musim panas, sanksi AS dapat menghadapi perusahaan-perusahaan Eropa yang terlibat dalam pipa North Stream 2. Tarif impor mobil Eropa bisa menyusul pada November.

Pada awal minggu depan, arbiter WTO diharapkan untuk memutuskan berapa banyak dari tarif US$11,2 miliar yang terancam oleh administrasi Trump di Uni Eropa dapat diterapkan. Uni Eropa telah menerbitkan daftar pendahuluan barang-barang AS sendiri dalam rencana tit-for-tat US$20 miliar untuk retaliatory retribusi atas subsidi kepada Boeing, meskipun arbiter WTO akan memutuskan beberapa bulan kemudian.

Intinya adalah bahwa WTO telah menentukan bahwa Boeing dan Airbus, dua pembuat pesawat terbesar di dunia, telah menerima miliaran subsidi pemerintah ilegal atau tidak patut untuk mendapatkan keuntungan di pasar global.

"Kami berdua adalah orang berdosa, jadi dengan itu kami berhak untuk mengambil tindakan terhadap satu sama lain," kata Komisaris Perdagangan Uni Eropa Cecilia Malmstrom minggu ini di Brussels. "Tentu saja ini sangat disayangkan, karena meskipun kita berdua telah berdosa, kita harus meletakkan sanksi yang berbeda di dalam freezer dan berkata," mari kita bicara."

Untuk bagiannya, Perwakilan Dagang Amerika Serikat menetapkan panggung dengan menerbitkan bulan ini daftar hit US$4 miliar barang UE untuk menargetkan sebagai balasan atas subsidi pesawat Eropa. Produk-produknya meliputi keju, ceri, daging, dan zaitun bersama wiski, helikopter, dan tabung dan pipa besi. USTR akan mengadakan audiensi publik pada daftar pada 5 Agustus.

Sebelumnya, Uni Eropa menerbitkan daftar awal barang-barang AS senilai US$20 miliar dalam target tarif pembalasan atas subsidi kepada Boeing. Daftar itu termasuk pertarungan makanan dari kecap dan kacang-kacangan serta pedal sepeda dan konsol video game.

Tindakan ini akan dikenakan sanksi WTO, tetapi sulit membayangkan waktu yang lebih baik untuk solusi yang dinegosiasikan karena konsumen dan perusahaan kecil di kedua sisi Atlantik akan kalah dan hanya produsen Cina yang akan memperoleh keuntungan.

Menteri Ekonomi Jerman Peter Altmaier berada di Washington minggu ini bersama dengan Peter Beyer, koordinator transatlantik Jerman dan anggota parlemen, mencoba untuk menghentikan perang pesawat, sanksi North Stream 2 dan tarif penting mobil Eropa.

Altmaier mengatakan pada acara Dana Marshall Jerman bahwa Washington dan Brussels dapat mencapai kesepakatan perdagangan pada produk industri pada akhir tahun, apakah ada kemauan politik.

Dia mengatakan jika kedua belah pihak dapat "merampingkan dan mengoordinasikan upaya kami masing-masing sedikit lebih banyak," mereka bisa lebih baik mengatasi China. "Kita harus bertindak sekarang," katanya.

Solusi hanya akan ditemukan, namun, jika kedua belah pihak mengakui pertarungan itu bukan hanya tentang pesawat tetapi apakah seseorang dapat beralih dari konfrontasi ke tujuan bersama untuk lebih membentuk masa depan global.

Komentar

Embed Widget
x