Find and Follow Us

Rabu, 23 Oktober 2019 | 04:54 WIB

Ini Langkah Richard Branson Antisipasi Brexit

Oleh : Wahid Ma'ruf | Kamis, 11 Juli 2019 | 18:45 WIB
Ini Langkah Richard Branson Antisipasi Brexit
(Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, London - United Kingdom (UK) segera meninggalkan Uni Eropa tanpa kesepakatan pada 31 Oktober yang akan menyebabkan pound mencapai "paritas" dengan dolar.

Demikian peringatan bos Virgin, Richard Branson. Dalam sebuah wawancara dengan BBC, Branson mengatakan Brexit yang keras akan "menghancurkan banyak perusahaan Virgin," dan akan memaksa grup untuk memindahkan investasi menjauh dari UK.

Brexit yang keras adalah yang di dalamnya bersamaan dengan meninggalkan Uni Eropa, AS juga meninggalkan pasar tunggal Eropa dan serikat pabean, menghapus perjanjian perdagangan bebas yang ada dengan blok tersebut.

Branson mengidentifikasi Virgin Atlantic sebagai yang paling rentan terhadap penurunan pound. "Pound akan runtuh sejajar dengan dolar jika ada Brexit yang sulit," katanya, menjelaskan bahwa semua biaya Virgin Atlantic adalah dalam dolar dan memproyeksikan "laba bersih" sekitar US$100 juta.

"Brexit yang keras akan menghasilkan barang yang kita dapatkan dari Eropa, yang kita pakai untuk Virgin Atlantic pergi ke Amerika, menghilang begitu saja, kita tidak akan mendapatkan barang itu, sehingga akan menjadi US$100 juta lagi di ujung, dan saya bisa melanjutkan," katanya kepada BBC.

"Ini jelas akan mengakibatkan kita menghabiskan lebih sedikit uang di Inggris dan hanya menempatkan semua energi kita ke negara lain," tambah Branson seperti mengutip cnbc.com.

Boris Johnson, kandidat yang paling mungkin untuk menggantikan Perdana Menteri Inggris Theresa May, telah bersumpah untuk mengeluarkan UK dari Uni Eropa dengan atau tanpa kesepakatan, dan telah menolak untuk mengesampingkan penangguhan parlemen untuk mendorong keberangkatan.

Pound diperdagangkan tepat di atas signifikan $ 1,25 pada hari Kamis, setelah menembus di bawahnya awal pekan ini.

Komentar

Embed Widget
x