Find and Follow Us

Selasa, 16 Juli 2019 | 21:50 WIB

Bursa Asia Berakhir Naik Respon Sikap Fed

Oleh : Wahid Ma'ruf | Kamis, 11 Juli 2019 | 16:01 WIB
Bursa Asia Berakhir Naik Respon Sikap Fed
(Istimewa)

INILAHCOM, Shanghai - Pasar saham Asia sebagian besar naik pada hari Kamis (11/7/2019) setelah Ketua Federal Reserve AS, Jerome Powell mengisyaratkan semalam bahwa bank sentral AS dapat segera memotong suku bunga.

Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,72%.

Saham China bervariasi pada hari itu. Komposit Shanghai naik secara fraksional menjadi 2.917,76, sedangkan komponen Shenzhen turun 0,15% menjadi 9.152,77 dan komposit Shenzhen turun 0,125% menjadi 1.548,93. Indeks Hang Seng Hong Kong naik 0,75%, pada pukul 3:15 siang. HK / SIN.

Nikkei 225 naik 0,51% menjadi ditutup pada 21.643,53, sementara Topix naik 0,47% untuk menyelesaikan hari perdagangannya di Tokyo pada 1,578,63. Saham pembuat game Nintendo melonjak 4,15% sehari setelah perusahaan mengumumkan versi yang lebih murah dari konsol video game Switch-nya.

Di bursa Korea Selatan, indeks Kospi menambahkan 1,06% menjadi ditutup pada 2,080,58.

Hubungan antara Tokyo dan Seoul tetap membeku, dengan Jepang mengatakan pekan lalu akan memperketat pembatasan ekspor tiga bahan yang digunakan dalam tampilan dan chip ponsel pintar, karena perselisihan dengan Seoul mengenai warga Korea Selatan yang dipaksa bekerja untuk perusahaan-perusahaan Jepang selama Perang Dunia Kedua.

Pada hari Kamis, Korea Selatan mengumumkan bahwa hingga 300 miliar won (sekitar $ 256 juta) akan disisihkan untuk mengatasi pembatasan ekspor Jepang.

Saham perusahaan yang berpotensi terkena dampak pembatasan ekspor, seperti Samsung Electronics dan SK Hynix, masing-masing naik 1,43% dan 3,57% pada Kamis.

Untuk indeks ASX 200 Australia naik 0,39% menjadi ditutup pada 6.716,10, karena sektor-sektor maju. Bank-bank menjadi sorotan, dengan regulator perusahaan Australia mengancam pada hari Kamis untuk menuntut beberapa pemberi pinjaman terbesar di negara itu atas penjualan produk-produk asuransi konsumen dalam dekade terakhir.

Semalam di Amerika Serikat, S&P 500 menembus level 3.000 untuk pertama kalinya, tetapi mengupas kenaikan untuk menutup 0,5% lebih tinggi pada 2.993,07. Dow Jones Industrial Average naik 76,71 poin untuk menyelesaikan hari perdagangannya di Wall Street pada 26.860,20, sedangkan Nasdaq Composite melihat rekor penutupan pada 8.202,53.

Dalam kesaksian kepada Komite Jasa Keuangan House, Ketua Fed Powell mengatakan investasi bisnis di seluruh AS telah melambat "terutama" baru-baru ini karena ketidakpastian atas prospek ekonomi berlama-lama.

"Banyak peserta FOMC melihat bahwa kasus untuk kebijakan moneter yang agak lebih akomodatif telah menguat," kata Powell dalam sambutan yang disiapkan. "Sejak itu, berdasarkan data yang masuk dan perkembangan lainnya, tampak bahwa ketidakpastian seputar ketegangan perdagangan dan kekhawatiran tentang kekuatan ekonomi global terus membebani prospek ekonomi AS."

"Siapa pun yang takut bahwa ketua Fed Jay Powell mungkin akan melemparkan aspirasi tentang kemungkinan FOMC menyetujui untuk menurunkan suku bunga ketika pertemuan berikutnya pada 30 dan 31 Juli tidak perlu khawatir," Ray Attrill, kepala strategi valuta asing di National Australia Bank, menulis dalam nota pagi.

"Saya pikir itu jauh lebih jelas bahwa kita memiliki penurunan suku bunga, satu pada akhir bulan ini, saya pikir itu cukup matang sekarang. Dan kemudian mungkin diikuti oleh satu atau lebih penurunan suku bunga ... dalam beberapa bulan ke depan, "Rajeev De Mello, kepala investasi di Bank Singapura seperti mengutip cnbc.com.

De Mello menambahkan bahwa The Fed kemungkinan akan mulai dengan pemotongan 25 basis poin.

Indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang rekan-rekannya, berada di 96,912 setelah tergelincir dari level di atas 97,5 kemarin.

Yen Jepang diperdagangkan pada 108,03 melawan dolar setelah menguat dari level di atas 108,5 pada sesi sebelumnya, sementara dolar Australia berada di $ 0,6974 setelah memantul dari level di bawah $ 0,695 kemarin.

Harga minyak lebih tinggi pada sore hari jam perdagangan Asia, dengan patokan internasional kontrak berjangka minyak mentah Brent naik 0,45% menjadi US$67,31 per barel, sementara minyak mentah AS naik 0,41% menjadi US$60,68 per barel.

Harga minyak melonjak lebih dari 4% pada hari Rabu menyusul penurunan yang lebih besar dari perkiraan dalam persediaan minyak mentah AS serta evakuasi rig di Teluk Meksiko oleh produsen utama sebelum badai yang diperkirakan.

Komentar

Embed Widget
x