Find and Follow Us

Selasa, 16 Juli 2019 | 05:07 WIB

Ini Harapan Global dari Pertemuan AS-China di G20

Oleh : Wahid Ma'ruf | Rabu, 26 Juni 2019 | 08:01 WIB
Ini Harapan Global dari Pertemuan AS-China di G20
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, New York - Bursa saham cenderung melihat beberapa sentimen positif sementara dan obligasi bisa dijual jika ada 'gencatan senjata' yang dinyatakan dalam perang perdagangan antara AS dan China akhir pekan ini.

Walaupun perlambatan ekonomi global dapat berlanjut sampai kesepakatan akhir perang tarif terjadi. Wall Street telah menghambat hasil pertemuan yang sangat diantisipasi antara Presiden Donald Trump dan Presiden Xi Jinping.

Banyak investor percaya keduanya kemungkinan akan setuju untuk menunda tarif baru dan memulai kembali negosiasi. Tetapi tarif yang ada tidak akan dibatalkan sama sekali.

Pertemuan, pada KTT G-20, sangat penting sehingga pro pasar secara luas melihatnya sebagai peristiwa yang dapat mempengaruhi jalannya pasar untuk sisa tahun ini.

Forum ini juga berdampak pada lintasan pertumbuhan ekonomi global. Karena akan membantu menentukan kapan dan tindakan apa yang akan dilakukan Federal Reserve dan bank sentral lainnya.

"Anda hanya meningkatkan peluang yang lebih besar bahwa kita akan mengalami resesi global, jika tidak ada perbedaan antara AS dan China. Sehubungan dengan G-20, saya tidak berpikir akan ada sesuatu yang negatif, dan itu mungkin akan menjadi momen 'kumbaya'," kata Peter Boockvar, kepala strategi investasi di Bleakley Advisory Group seperti mengutip cnbc.com.

Perwakilan perdagangan telah bertemu menjelang makan malam Osaka antara Trump dan Xi Sabtu pekan ini (29/6/2019), dan bahkan dengan begitu banyak yang dipertaruhkan.

Mungkin juga tidak ada harapan untuk kesepakatan yang signifikan dalam waktu dekat. Bank of America Merrill Lynch mensurvei investor dan menemukan bahwa sekitar dua pertiga memperkirakan tidak akan ada kesepakatan akhir pekan ini, tetapi tidak akan ada tarif baru juga.

Sementara beberapa mengharapkan kegagalan mutlak pada pertemuan itu, ekonom UBS mengatakan jika itu yang terjadi dan perang perdagangan meningkat dengan tarif baru, dunia bisa melihat perlambatan pertumbuhan seperti resesi.

"Jika perang perdagangan meningkat, kami memperkirakan pertumbuhan global akan menjadi 75 [basis poin] lebih rendah selama enam kuartal berikutnya dan bahwa konturnya akan menyerupai 'resesi global' yang ringan - sama besarnya dengan krisis zona euro, keruntuhan minyak di pertengahan 1980-an dan krisis 'Tequila' pada 1990-an," tulis kepala riset ekonomi global UBS Arend Kapteyn dalam sebuah catatan.

Skenario Gencatan Senjata
Seorang pejabat administrasi Trump yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada Reuters pada hari Selasa bahwa tujuan AS untuk perundingan adalah membuka kembali perundingan dan mungkin ada kesepakatan yang mungkin tentang tidak ada tarif baru. Pejabat itu mengatakan AS ingin negosiasi untuk melanjutkan di mana mereka mogok di bulan Mei.

Boockvar mengatakan pasar harus bereaksi positif terhadap skenario "gencatan senjata", dan saham bisa menguat, sementara obligasi dijual dan dolar bisa melambung. "Faktanya tarif masih akan membatasi tingkat reli bantuan itu," katanya.

"Jika tiba-tiba orang mengatakan the Fed tidak akan harus seagresif karena ada potensi untuk kesepakatan perdagangan, maka Anda akan melihat penyesuaian di pasar obligasi."

Setelah berbulan-bulan membiarkan suku bunga ditahan, Fed mengisyaratkan minggu lalu bahwa ia bisa menaikkan suku bunga tahun ini, dengan pemotongan pertama mungkin pada bulan Juli. The Fed mengatakan prihatin dengan perdagangan dan ekonomi global yang melambat.

Ekonom global Citigroup, Cesar Rojas mengatakan ia mengharapkan "gencatan senjata dengan perjanjian jabat tangan" antara Trump dan Xi yang akan menghindari eskalasi masalah dan tarif keamanan nasional, dan bertujuan untuk kesepakatan akhir tahun ini.

Trump kemungkinan akan menahan diri dari mengancam 25% tarifnya atas sisa US$300 miliar barang Tiongkok yang sejauh ini belum terpengaruh.

"Itu masih membahayakan perekonomian karena kita masih memiliki tarif pada $ 250 miliar dan juga karena Anda akan terus ketidakpastian," katanya.

Rojas mengatakan hit ke ekonomi AS dari tarif yang ada diperkirakan sekitar 0,1 poin persentase dari PDB, tetapi 0,8 poin persentase untuk pertumbuhan Tiongkok selama satu hingga dua tahun ke depan.

Perang dagang telah menjadi rumit oleh masalah lain, seperti daftar hitam AS perusahaan telekomunikasi Cina Huawei. Di sisi lain, Cina memiliki dominasi atas mineral tanah jarang dan dapat menyebabkan embargo yang merusak. Ada juga sumber ketegangan lainnya, seperti sanksi AS terhadap Iran, pemasok minyak Cina.

Kerusakan ekonomi juga terlihat dalam data perdagangan kedua negara. Defisit perdagangan A.S. menyempit 2,1% pada bulan April, tetapi penurunan dalam impor dan ekspor mengisyaratkan bahwa AS kurang diperdagangkan dengan negara-negara lain di dunia. Defisit dengan China, bagaimanapun, melonjak 29,7% pada bulan April menjadi US$26,9 miliar.

Capital Economics mengatakan ekspor barang-barang China yang tidak di bawah tarif meningkat ke AS. Tetapi ekspor China tertentu, yang dikenakan tarif, turun.

"Pengiriman barang dalam daftar US$50 [miliar] hampir 30% lebih rendah dalam empat bulan pertama tahun 2019 daripada tahun sebelumnya. Ekspor barang dalam daftar US$200 [miliar], yang telah bertahan cukup baik tahun lalu, kini juga merosot," tulis Capital Economics.

"Sebaliknya, ekspor barang non-tarif ke AS telah tumbuh dengan kecepatan yang sama dengan ekspor China ke seluruh dunia. Ini akan menjadi yang berikutnya di garis tembak jika ada eskalasi lebih lanjut dalam perang dagang."

Di AS, perang perdagangan telah memukul kepercayaan bisnis dan memperlambat pengeluaran investasi, dan itu bisa berlanjut. "Sejauh ada ketidakpastian yang tersisa, kita akan melihat penundaan dalam investasi, dan itu menghantam perekonomian," kata Rojas.

Jika Trump dan Xi setuju untuk terus bernegosiasi yang dapat mencegah masalah yang lebih parah tetapi tidak menghentikan dampak dari konflik perdagangan menyebar, kata para ekonom.

Pada hari Selasa, pembacaan kepercayaan konsumen terbaru turun tajam ke 121,5, sekitar 10 poin lebih rendah dari Mei. The Conference Board mengatakan kenaikan tarif dan ketegangan perdagangan awal bulan ini "tampaknya telah mengguncang kepercayaan konsumen."

Ekonom Bank of America Merrill Lynch mengatakan ada sedikit kemungkinan "tawaran besar" dapat dicapai di Osaka, dan pada kenyataannya pemerintahan Trump telah menurunkan harapan untuk satu.

Mereka mencatat bahwa misalnya, Sekretaris Perdagangan, Wilbur Ross mengatakan bahwa "yang paling banyak keluar dari G-20 mungkin adalah kesepakatan untuk secara aktif melanjutkan pembicaraan."

Sementara kedua negara pada akhirnya menginginkan kesepakatan, Cina mungkin bersedia memainkan permainan panjang dan Trump belum ditekan oleh pemilihan 2020. Poros oleh Fed ke posisi untuk penurunan suku bunga telah membantu menenangkan pasar dan mendorong saham ke posisi tertinggi baru, memberikan Trump lebih banyak kelonggaran.

"Alasan lain untuk memudar peluang terobosan adalah bahwa pemerintah AS tidak di bawah banyak tekanan untuk berkompromi saat ini. Kerangka kerja kami untuk perang dagang secara konsisten adalah 'tanpa rasa sakit, tidak ada kesepakatan.'

Dengan pasar saham mendekati tertinggi sepanjang masa, pasar mengharapkan 'Powell put' yang kuat dan pertumbuhan PDB berjalan lebih dari 3% yoy, AS adalah mungkin mencoba untuk mendorong penawaran yang sulit. Suka atau tidak suka, pesan dovish The Fed tentang mengimbangi risiko penurunan mendorong eskalasi perang perdagangan," demikian catatan para ekonom BofA.

Mereka juga mencatat bahwa kedua belah pihak tampaknya sangat berjauhan, dan pembicaraan terhenti pada Mei karena China dilaporkan tidak ingin berkomitmen untuk mengubah hukumnya untuk membantu menghilangkan kekhawatiran AS tentang pencurian kekayaan intelektual, transfer teknologi paksa, dan manipulasi mata uang.

"Tanpa komitmen seperti itu, sulit untuk membayangkan bahwa AS akan menyetujui garis merah China bahwa setiap perjanjian perdagangan harus mencakup penghapusan semua kenaikan tarif sejak tahun lalu," catat para ekonom.

Bahkan jika ada perjanjian jabat tangan pada hari Sabtu, ketegangan perdagangan dapat meningkat kemudian, seperti yang terjadi setelah kedua pemimpin bertemu di Argentina tahun lalu.

"Hanya karena dia tidak melakukan [tarif lagi] sekarang tidak berarti dia pada akhirnya tidak melakukannya," kata Boockvar. Tetapi ada juga alasan bagi Trump untuk mengambil sikap yang lebih moderat.

"Saya pikir data menjadi jelas bahwa kita melihat melambat, dan dia mendapat pemilihan yang akan datang."

Komentar

Embed Widget
x