Find and Follow Us

Selasa, 16 Juli 2019 | 05:06 WIB

Analis Ragukan Niat AS kucurkan US$50 M ke Timteng

Oleh : Wahid Ma'ruf | Rabu, 26 Juni 2019 | 00:15 WIB
Analis Ragukan Niat AS kucurkan US$50 M ke Timteng
(Foto: istimewa)

INILAHCOM, Bahrain - Rencana Gedung Putih untuk pertumbuhan ekonomi dan perdamaian di Timur Tengah yang akan dipresentasikan oleh penasihat senior, Jared Kushner pada pertemuan puncak di Bahrain pekan ini telah disambut dengan skeptis.

Para ahli mengatakan KTT itu adalah buang-buang waktu mengingat bahwa Israel maupun Palestina tidak hadir. Kushner, menantu Presiden Donald Trump dan penasihat senior Gedung Putih, akan mempresentasikan rencana Perdamaian untuk Kemakmuran US$50 miliar pemerintah di Manama pada hari Selasa.

Rencana tersebut menyerukan dana investasi untuk mendorong pertumbuhan dan lapangan kerja di Palestina, serta ekonomi tetangganya, selama 10 tahun ke depan. Di antara proyek-proyek bisnis lainnya, ia membayangkan "investasi besar dalam proyek-proyek transportasi dan infrastruktur (yang) akan membantu Tepi Barat dan Gaza," kata Gedung Putih, yang meninjau rencana tersebut pada hari Sabtu.

Itu adalah bagian dari rencana perdamaian Timur Tengah yang lebih besar (belum terungkap) bahwa Gedung Putih telah menyebut "kesepakatan abad ini" tetapi proposal tersebut memiliki kritik.

Presiden Otoritas Palestina, Mahmoud Abbas dilaporkan menyatakan pada akhir Mei bahwa kesepakatan itu dapat "masuk neraka," menambahkan bahwa "hal yang sama berlaku untuk lokakarya ekonomi Bahrain yang mereka rencanakan untuk bulan depan, untuk menjual lebih banyak ilusi kepada kami."

KTT minggu ini diselenggarakan oleh Departemen Keuangan AS, Gedung Putih, pemerintah Bahrain dan kementerian keuangannya. Sekitar 300 tamu akan berada di sana, termasuk Christine Lagarde dari Dana Moneter Internasional, Steve Schwarzman dari Blackstone dan mantan Perdana Menteri Inggris Tony Blair.

Delegasi lain yang dikonfirmasi terutama berasal dari Arab Saudi dan Uni Emirat Arab sementara Yordania dan Mesir mengatakan mereka akan hadir, tetapi tidak pada tingkat menteri. Khususnya, para pejabat Palestina dan Israel tidak akan hadir.

Tidak adanya pejabat dari kedua pemerintah di mana acara ini konon fokus membuat acara menjadi semakin tidak berguna, kata Hussein Ibish, sarjana senior di Institut Negara Teluk Arab di Washington (AGSIW), kepada CNBC, Senin.

"Itu memberitahuku bahwa semuanya hanya buang-buang waktu," kata Ibish.

"Rencana pembangunan yang konkret, alih-alih 'visi' Jared Kushner dan penasihat Gedung Putih Israel, Jason Greenblatt, sering merujuk ketika menggambarkan lokakarya, tidak hadir tanpa kehadiran pejabat Israel atau Palestina, seperti promosi rekonsiliasi Israel-Arab atau 'normalisasi'," kata Ibish.

"Jadi, apa gunanya ?," dia bertanya. "Hampir semua orang yang kukenal takut akan hal terburuk."

Gedung Putih tidak segera tersedia ketika dihubungi oleh CNBC. Kushner mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara baru-baru ini bahwa ia melihat formula terperinci sebagai pengubah permainan meskipun ada kritik.

Akademisi juga telah menolak rencana Perdamaian dan Kemakmuran sebagaimana adanya, bersikeras bahwa solusi politik untuk konflik jangka panjang antara Israel dan Palestina adalah apa yang dibutuhkan.

Mereka menambahkan bahwa kebijakan Trump terhadap Israel dan Palestina juga telah menandakan pergeseran dari solusi dua negara yang dianggap oleh banyak orang sebagai cara terbaik (dan mungkin satu-satunya) untuk memastikan koeksistensi damai antara kedua pihak.

Para sarjana regional khawatir pemerintahan Trump telah berbuat terlalu banyak untuk merusak perannya sebagai "perantara yang jujur" dalam proses perdamaian.

Selain mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel, titik nyala yang selalu bergantung pada negosiasi inklusif, administrasi Trump telah menutup misi diplomatiknya ke Yerusalem Timur dan kantor perwakilan Palestina di Washington, D.C., memotong banyak saluran untuk keterlibatan diplomatik.

Ini juga memotong dana untuk UNRWA (Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina) dan rumah sakit di Yerusalem Timur, dengan alasan ketidaksetujuan tentang bagaimana uang tersebut digunakan.

Ditanya dalam wawancara Axios sebelumnya pada bulan Juni apakah para pemimpin Palestina harus percaya padanya, Kushner mengatakan: "Saya di sini bukan untuk dipercaya." Dia juga mengatakan kepada Jonathan Swan, Axios bahwa dia pikir rakyat Palestina tidak akan "menilai apa pun berdasarkan kepercayaan saya," katanya.


"Tetapi sebaliknya akan menilai rencana perdamaian Trump" berdasarkan pada fakta dan kemudian membuat keputusan: Apakah mereka berpikir ini akan memungkinkan mereka untuk memiliki jalan menuju kehidupan yang lebih baik atau tidak? "

Palestina mengatakan tuntutan politik utama mereka adalah jalan setapak? untuk kenegaraan; Kushner melihatnya secara berbeda. "Ketika saya berbicara dengan orang-orang Palestina, yang mereka inginkan adalah mereka menginginkan kesempatan untuk hidup lebih baik. Mereka menginginkan kesempatan untuk membayar hipotek mereka," kata Kushner kepada Axios.

Yossi Mekelberg, profesor hubungan internasional di Regent's University London, mengatakan belum pernah bertemu siapa pun di Israel atau Palestina "yang menganggap serius rencana perdamaian" sementara AGSIW Ibish mengatakan "rencana yang dirilis sama sekali tidak realistis dan sebagian besar dipotong dan disisipkan dari berbagai proposal sebelumnya," kata Ibish.

Komentar

Embed Widget
x