Find and Follow Us

Selasa, 16 Juli 2019 | 21:45 WIB

Kenapa AS Kucurkan US$50 M ke Kawasan TimTeng?

Oleh : Wahid Ma'ruf | Minggu, 23 Juni 2019 | 14:09 WIB
Kenapa AS Kucurkan US$50 M ke Kawasan TimTeng?
(Foto: ilustrasi)

INILAHCOM, Washingtion - Gedung Putih pada hari Sabtu (22/6/2019) waktu AS, menguraikan rencana investasi AS untuk ekonomi Timur Tengah senilai US$50 miliar.

Rencana ini diklaim akan menciptakan dana investasi global untuk mengangkat ekonomi negara-negara Arab Palestina dan negara-negara tetangga.

Kucuran investasi segar ini juga untuk mendanai koridor transportasi US$5 miliar untuk menghubungkan Tepi Barat dan Gaza.

Rencana "perdamaian menuju kemakmuran", yang akan dipresentasikan oleh penasihat senior Gedung Putih, Jared Kushner pada konferensi internasional di Bahrain pekan depan. Rencana tersebut mencakup 179 proyek infrastruktur dan bisnis.

Ini sesuai dengan rincian rencana dan wawancara dengan pejabat AS. Pendekatan ke arah menghidupkan kembali proses perdamaian Israel-Palestina yang hampir mati dikritik oleh Palestina pada hari Sabtu (22/6/2019).

Rencana kebangkitan ekonomi yang ambisius, produk dari dua tahun kerja oleh Kushner dan asisten lainnya, akan terjadi hanya jika solusi politik untuk masalah jangka panjang di kawasan itu tercapai.

Lebih dari setengah dari US$50 miliar akan dihabiskan di wilayah Palestina yang mengalami kesulitan ekonomi lebih dari 10 tahun terakhir. Sementara sisanya akan dibagi antara Mesir, Lebanon dan Yordania.

Beberapa proyek akan berada di semenanjung Sinai Mesir, di mana investasi dapat bermanfaat bagi warga Palestina yang tinggal di Gaza yang berdekatan, daerah kantong pantai yang padat dan miskin.

Rencana itu juga mengusulkan hampir satu miliar dolar untuk membangun sektor pariwisata Palestina, sebuah gagasan yang tampaknya tidak praktis untuk saat ini mengingat seringnya pertikaian antara pasukan Israel dan gerilyawan dari Gaza yang dikuasai Hamas, dan keamanan lemah di Tepi Barat yang diduduki.

Palestina menolak pendekatan 'ekonomi pertama' Kushner untuk perdamaian Timur Tengah Factbox: Rencana AS untuk ekonomi Palestina membayangkan investasi US$50 miliar Lihat lebih banyak cerita Pemerintahan Trump berharap bahwa negara-negara Teluk yang kaya dan negara-negara di Eropa dan Asia, bersama dengan investor swasta, akan menginjakkan kaki sebagian besar RUU, Kushner mengatakan kepada Reuters seperti mengutip cnbc.com.

"Seluruh gagasan di sini adalah bahwa kami ingin orang-orang menyetujui rencana tersebut dan kemudian kami akan berdiskusi dengan orang-orang untuk melihat siapa yang tertarik dalam berpotensi melakukan apa," kata Kushner kepada Reuters Television.

Pembukaan cetak biru ekonomi menyusul dua tahun perundingan dan penundaan dalam meluncurkan rencana perdamaian yang lebih luas antara Israel dan Palestina. Palestina, yang memboikot acara tersebut, telah menolak untuk berbicara dengan pemerintahan Trump karena mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel pada akhir 2017.

Negosiator veteran Palestina Hanan Ashrawi menolak proposal pada hari Sabtu, mengatakan: "Ini semua niat, ini semua janji abstrak" dan mengatakan hanya solusi politik yang akan menyelesaikan konflik.

Dalam dua wawancara dengan Reuters, Kushner yang juga menantu Trump ini memperjelas bahwa ia melihat formula terperinci sebagai pengubah permainan, terlepas dari pandangan banyak pakar Timur Tengah bahwa ia hanya memiliki sedikit peluang untuk berhasil di mana upaya-upaya perdamaian yang didukung AS selama beberapa dekade gagal.


"Saya tertawa ketika mereka menyerang ini sebagai 'Kesepakatan Abad Ini'," kata Kushner tentang para pemimpin Palestina yang telah menolak rencananya sebagai upaya untuk membeli aspirasi mereka untuk kenegaraan. "Ini akan menjadi 'Peluang Abad Ini' jika mereka memiliki keberanian untuk mengejarnya."

Kushner mengatakan beberapa eksekutif bisnis Palestina telah mengkonfirmasi keikutsertaan mereka dalam konferensi. Tetapi dia menolak untuk mengidentifikasi mereka. Mayoritas besar komunitas bisnis Palestina tidak akan hadir, kata para pengusaha di kota Ramallah, Tepi Barat, kepada Reuters.

Beberapa negara Teluk Arab, termasuk Arab Saudi, juga akan berpartisipasi dalam pertemuan 25-26 Juni yang dipimpin AS di ibukota Bahrain, Manama, untuk peluncuran Kushner dari fase pertama rencana perdamaian Trump. Kehadiran mereka, beberapa pejabat AS mengatakan secara pribadi, tampaknya dimaksudkan untuk menjilat Trump ketika ia mengambil garis keras melawan Iran, musuh bebuyutan regional negara-negara itu.

Gedung Putih mengatakan pihaknya memutuskan untuk tidak mengundang pemerintah Israel karena Otoritas Palestina tidak akan berada di sana, karena itu lakukan dengan delegasi bisnis kecil Israel.

Ada keraguan kuat apakah pemerintah donor potensial akan bersedia untuk membuka buku cek mereka dalam waktu dekat, selama pertikaian politik berduri di jantung konflik Palestina yang telah berlangsung beberapa dekade tetap belum terselesaikan.

Kushner yang berusia 38 tahun, yang seperti ayah mertuanya datang ke pemerintahan yang tenggelam dalam dunia pembuatan kesepakatan real estat New York - tampaknya memperlakukan perdamaian dengan beberapa cara seperti transaksi bisnis, analis dan mantan pejabat AS. mengatakan.

Para pejabat Palestina menolak upaya perdamaian keseluruhan yang dipimpin AS karena sangat condong pada Israel dan cenderung menyangkal mereka sebagai negara yang sepenuhnya berdaulat dari negara mereka sendiri.

Upaya Kushner untuk memutuskan prioritas ekonomi terlebih dahulu sementara awalnya menghindari politik mengabaikan realitas konflik, kata banyak ahli.

"Ini benar-benar di luar urutan karena masalah Israel-Palestina terutama didorong oleh luka historis dan tumpang tindih klaim atas tanah dan ruang suci," kata Aaron David Miller, mantan negosiator Timur Tengah untuk pemerintahan Republik dan Demokrat.

Komentar

x