Find and Follow Us

Selasa, 16 Juli 2019 | 05:51 WIB

Empat Perusahaan AS Ini dalam Bidikan Antimonopoli

Oleh : Wahid Ma'ruf | Minggu, 23 Juni 2019 | 11:18 WIB
Empat Perusahaan AS Ini dalam Bidikan Antimonopoli
(Foto: istimewa)

INILAHCOM, New York - Momok aksi antitrust terhadap empat perusahaan teknologi terbesar di dunia telah berevolusi menjadi permainan di antara beberapa di Silicon Valley:

Menurut sejumlah pakar yang dihubungi oleh MarketWatch, Facebook Inc. FB, + 0,85% dan Apple Inc. AAPL, -0,34% paling berisiko jika regulator pemerintah serius melakukan tindakan antimonopoli terhadap Big Tech, meskipun masing-masing dari empat seperti Alphabet Inc. GOOG, + 0,94% GOOGL, + 1,09% dan Amazon.com Inc. AMZN, -0,36% adalah dua raksasa lainnya yang dilaporkan dalam pengawasan - menghadapi paparan dengan cara yang berbeda dari berbagai lembaga dan negara.

"Kami akhirnya sampai ke tempat di mana kami akan menginterogasi konsentrasi informasi yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, dan kekuatan yang timbul bagi mereka," Shoshana Zuboff, seorang profesor Sekolah Bisnis Harvard dan penulis "The Age of Surveillance Capitalism: The Berjuang untuk Masa Depan Manusia di Perbatasan Baru Kekuasaan," kata seperti mengutip marketwatch.com.

Dia mengatakan Makan Delrahim, asisten jaksa agung Departemen Kehakiman, memberi tip pada pidatonya pekan lalu di Tel Aviv, menilai satu atau dua "pemain penting" dalam pencarian internet, jaringan sosial, sistem operasi mobile dan desktop, dan penjualan buku elektronik.

"Hanya dua perusahaan (Google dan Facebook) yang mengambil bagian terbesar dari pengeluaran iklan online," kata Delrahim. (Peneliti pasar Gartner memperkirakan Google dan Facebook akan memerintahkan 75% dari pendapatan iklan digital di seluruh dunia pada tahun 2020.)

"Masing-masing dari empat perusahaan dapat dihukum sampai taraf tertentu - dari injunctive (Apple) ke struktural (Facebook). Tetapi perpisahan dalam bentuk apa pun "sangat tidak mungkin," kata Herbert Hovenkamp, seorang profesor di University of Pennsylvania yang mengajar di keduanya sekolah hukum dan bisnisnya.

Mereka yang secara ketat mengikuti regulator A.S. tidak mengharapkan perubahan radikal tetapi langkah-langkah preskriptif yang meredakan pembuat undang-undang dan pendukung privasi. Bank-bank investasi besar tampaknya beroperasi di bawah anggapan yang sama. Untuk saat ini, tidak satu pun dari empat perusahaan di bawah pengawasan peraturan telah menerima penurunan peringkat dari perusahaan Wall Street tingkat atas.

Salah satu alasannya adalah bahwa sementara regulator Eropa memiliki mandat untuk melindungi perusahaan kecil, mitra AS mereka fokus pada "kesejahteraan konsumen" sehingga mungkin sulit untuk memperdebatkan harga yang lebih rendah (dalam kasus Amazon) atau produk yang lebih baik (Google, Apple dan Facebook) Para konsumen Jefferies, Brent Thill menyimpulkan dalam sebuah catatan 12 Juni.

Namun, paling tidak, mereka semua bisa bertahan selama bertahun-tahun nilai pasar tertekan, seperti International Business Machines Corp IBM, + 0,25% dan Microsoft Corp MSFT, + 0,01% lakukan sebelum mereka ketika mereka menjadi target penyelidikan antimonopoli federal, seperti Goldman Sachs menunjukkan dalam analisis pekan lalu.

"Kami percaya bahwa tidak semua FAANG akan selamat dari pertempuran ini," analis Needham Laura Martin menulis dalam catatan 17 Juni, mencatat akronim yang banyak digunakan untuk perusahaan teknologi besar. "Fakta bahwa FTC sekarang memiliki yurisdiksi atas Facebook dan Amazon melemahkan posisi mereka sebagai alternatif investasi vs. Apple dan Google (yurisdiksi DOJ)."

MarketWatch meminta Hovenkamp, Zuboff, dan para ahli lainnya untuk menilai ancaman pengaturan untuk keempat perusahaan. Mereka terdaftar di sini dalam urutan risiko konsensus bahwa beberapa jenis tindakan akan diambil.

Facebook
Perusahaan berusia 15 tahun ini telah mencapai statusnya sebagai opsi sosial-media de facto untuk lebih dari 2 miliar anggota, memungkinkannya untuk melahap 83% dari belanja iklan sosial AS tahun ini, menurut eMarketer, sebagian melalui akuisisi.

Tim Wu, seorang profesor bidang hukum, sains, dan teknologi di profesor Universitas Columbia, memperkirakan Facebook mengambil setidaknya 92 perusahaan, banyak di antara mereka adalah pesaing yang memasukkan WhatsApp dan Instagram. Sejak 2007 tanpa pemerintah federal menantang satu pembelian. Ini menutup 39 perusahaan, beberapa di antaranya mungkin telah mewakili pesaing masa depan, kata Wu.

Beberapa analis mengklaim Instagram, yang diperoleh Facebook untuk US$1 miliar pada 2012, sekarang bernilai sekitar US$100 miliar, sebagian besar karena itu adalah jejaring sosial paling populer di kalangan remaja, menurut survei Piper Jaffray.

"Sisanya memiliki banyak musuh yang membenturkan pot, terutama Amazon, tetapi dalam hal hukum yang sebenarnya, Facebook adalah buah yang mudah digantung," kata Wu, penulis "The Curse of Bigness: Antitrust di Zaman Baru Emas."

Profesor hukum Universitas Vanderbilt, Rebecca Allensworth mengatakannya dengan terus terang. Dia menganggap Facebook yang paling rentan dari empat karena "status dominannya di pasar yang mudah ditentukan." Solusinya jelas, katanya: Bersihkan properti media sosial WhatsApp dan Instagram , yang diakuisisi dengan nilai penggabungan US$20 miliar sejak 2012.

Analis UBS Eric J. Sheridan, dalam catatan 17 Juni, percaya bahwa Facebook adalah perusahaan yang paling terekspos terhadap denda, potensi pendapatan headwinds, dampak pada penilaian dan potensi putus. Dia mempertahankan peringkat beli pada saham Facebook dan target harga $ 177,47, 5% di bawah harga saat ini.

Apple
Keputusan Agung A.S. pada Mei yang memungkinkan konsumen untuk bergerak maju dengan gugatan yang telah berjalan lama yang mengklaim Apple menggunakan dominasi pasarnya untuk menaikkan harga melalui komisi 30% di App Store-nya. Taktik perusahaan dengan App Store juga membuatnya rentan terhadap tindakan pengaturan, para ahli antitrust berpendapat.

"Ada klaim yang cukup bagus terhadap Apple untuk transaksi eksklusifnya dengan App Store," kata Hovenkamp. "Ini bisa mengarah pada obat hukuman."

Sementara eksklusivitas pada dasarnya tidak anti-kompetitif, Delrahim mencatat dalam pidato minggu lalu, ada kasus-kasus di mana perusahaan dapat menggunakan eksklusivitas "untuk mencegah masuknya atau mengurangi kemampuan saingan untuk mencapai skala yang diperlukan, dengan demikian secara substansial menutup persaingan."

Regulator Eropa sudah melihat ke biaya pembuat iPhone biaya perusahaan untuk menjual melalui App Store setelah Spotify Technology SPOT, -0,97% menuduh Apple "memiringkan lapangan bermain untuk merugikan pesaing," Financial Times melaporkan pada bulan Mei.

Analis Instinet, Christopher Eberle mengatakan layanan, divisi Apple yang tumbuh cepat yang mencakup App Store, menghadapi risiko di luar biaya 30% yang diperebutkan secara hukum. Regulator kemungkinan akan melihat batasan yang diberikan Apple pada pesaing untuk mengiklankan dan mempromosikan harga berlangganan yang lebih rendah yang tersedia jauh dari App Store, katanya, yang dapat memengaruhi pendapatan di divisi tersebut, yang tumbuh 24% menjadi $ 37,2 miliar pada 2018.

Alfabet
Raksasa Silicon Valley telah memperluas pengaruhnya jauh melampaui media pencarian dan sosial dan menjadi kecerdasan buatan, robot, dan energi terbarukan melalui 270 akuisisi, menurut Wu.

Hanya satu kesepakatan, akuisisi 2010 dari perusahaan pencarian perjalanan ITA, ditantang oleh pemerintah federal, meskipun disetujui secara kondisional. Penyelidikan FTC berikutnya menyebabkan tidak ada tindakan pada tahun 2013, namun kasus Departemen Kehakiman yang lebih sempit dapat menimbulkan masalah, prediksi analis Needham Martin.

Praktik Google "memaksa pasar handset untuk melakukan pra-instal aplikasi Google pada sistem operasi Android" memiliki persamaan yang jelas dengan masalah eksklusivitas yang menjadi pusat kasus antimonopoli Microsoft, sebuah kasus yang sering dikutip oleh Delrahim, analis Evercore ISI Lee Horowitz mengatakan dalam catatan 15 Juni.

Komisi Eropa telah melarang praktik-praktik ini, menetapkan preseden yang jelas untuk diikuti oleh Departemen Kehakiman. (Sejak 2017, EC telah mendenda Google lebih dari $ 9 miliar untuk praktik anti persaingan.)

Selain itu, kurangnya persaingan harga app store di Google Play Store dapat menghambat inovasi digital yang lebih luas karena praktik monetisasi yang ketat, vektor lain dimana Delrahim percaya pasar yang tidak kompetitif dapat menimbulkan kerugian konsumen, menurut Horowitz.

Namun, tidak ada solusi mudah bagi Google di AS. Perpisahan dapat dengan mudah menyebabkan entitas yang lebih kuat.

Analis Needham, Martin, percaya bahwa Google akan mendapat manfaat terbesar dari perpisahan, dengan sisi positif bagi pemegang saham sekitar 148% - atau $ 1.579 per saham. Bisnis Google Search saja bernilai sekitar $ 600 per saham, katanya, dan YouTube bernilai sekitar $ 200 per saham. Dia mempertahankan rekomendasi beli dan target harga $ 1.350 dalam catatan 10 Juni.

"Ada kemungkinan" YouTube diputar, kata Hovenkamp kepada MarketWatch, "tetapi itu membutuhkan suatu pertunjukan bahwa pasar akan lebih kompetitif."

Amazon
Investigasi paling aneh bisa berkisar di sekitar Amazon, yang bisa menghadapi penyelidikan FTC luas serta tekanan tinggi dari Eropa.

"Dalam ritel, banyak praktik sistemiknya dikenali sebagai kekuatan monopoli tradisional," kata profesor Harvard Zuboff. "Ini menyikut pesaing yang lebih kecil dalam penjualan buku, produk kesehatan dan kecantikan - sebut saja."

Tetapi regulator AS tidak mungkin menyentuh Amazon karena tidak mendominasi pasar tertentu, kata Sheridan UBS dalam catatannya pada 17 Juni. "Dalam hal terjadi perpecahan perusahaan, kami melihat nilai terbuka untuk GOOG dan AMZN karena berbagai bagian dalam perusahaan kemungkinan akan menjamin penilaian yang lebih tinggi," tulisnya. "Mengingat pangsa pasar Amazon yang lebih rendah (sebagai% dari penjualan ritel), kami pikir AMZN kurang berdampak dalam skenario ini."

Analis Cowen John Blackledge memperkirakan Amazon Web Services akan bernilai $ 500 miliar sebagai perusahaan terpisah, menjadikannya salah satu dari 10 perusahaan paling bernilai di dunia.

Untuk berita lebih lanjut: Big Tech dibangun dengan jenis tindakan antimonopoli yang sama yang sekarang dapat menghancurkannya

Namun, di bawah interpretasi Eropa tentang masalah peraturan yang melindungi perusahaan kecil, Amazon dapat menghadapi gejolak, kata Thibault Schrepel, asisten profesor di departemen hukum ekonomi publik di Universitas Utrecht di Amsterdam.

Margrethe Vestager, kepala kebijakan persaingan di Eropa, pada bulan April mengatakan penyelidikan penuh Uni Eropa terhadap penggunaan data Amazon tentang pedagang pihak ketiga bisa datang akhir tahun ini. Dia dan yang lainnya khawatir Amazon dapat menggunakan informasi sensitif tentang produk-produk pesaingnya untuk keuntungan sendiri.

Komentar

Embed Widget
x