Find and Follow Us

Selasa, 16 Juli 2019 | 05:45 WIB

Apakah Jabatan Powell Aman di Fed?

Oleh : Wahid Ma'ruf | Rabu, 19 Juni 2019 | 08:03 WIB
Apakah Jabatan Powell Aman di Fed?
Jerome Powell - (Foto: Istimewa)

INILAHCOM, Washingtion - Presiden Donald Trump, belum ingin mengganti segera Jerome Powell dari jabatannya sebagai Gubernur Federal Reserve. Namun tetap memantau kebijakan baru Fed ke depan.

Trump ditanya apakah dia masih ingin menurunkan jabatan Ketua Federal Reserve Jerome Powell, kepada wartawan Selasa, "Mari kita lihat apa yang dia lakukan."

Pernyataan Trump datang sehari sebelum The Fed akan mengumumkan keputusannya berikutnya tentang suku bunga.

Presiden menambahkan bahwa dia menginginkan "level playing field" dari bank sentral.

Bloomberg News melaporkan Selasa pagi (18/6/2019) bahwa Gedung Putih telah berupaya menurunkan peringkat Powell pada bulan Februari. Penasihat ekonomi Gedung Putih Teratas, Larry Kudlow mengatakan bahwa pemerintahan Trump saat ini tidak mempertimbangkan langkah seperti itu.

The Fed akan membuat keputusan tentang suku bunga pada hari Rabu pukul 2 malam. ET, menyimpulkan pertemuan dua hari. Bank sentral tidak diharapkan untuk membuat perubahan kebijakan. Tetapi investor berharap bank sentral memberi sinyal penurunan suku bunga segera setelah Juli. Powell akan mengadakan konferensi pers hari Rabu (19/6/2019) waktu AS, setelah keputusan itu.

Saham-saham telah menguat bulan ini sebagian karena investor mengharapkan Fed untuk melonggarkan sikap kebijakan moneternya. S&P 500, Dow Jones Industrial Average dan Nasdaq Composite semuanya naik lebih dari 6% untuk Juni hingga penutupan Selasa.

Pedagang menilai kemungkinan lebih dari 80% bahwa Fed akan memangkas suku bunga bulan depan, menurut alat CMW Group FedWatch.

Trump dalam beberapa hari terakhir telah menekan the Fed di bawah Powell untuk tidak menaikkan suku bunga, mengklaim bahwa suku bunga yang relatif lebih rendah untuk euro memberikan keuntungan bagi negara-negara lain atas AS.

Garis serangan ini bukan hal baru: Trump telah mengklaim tujuh kenaikan suku bunga Fed pada tahun 2017 dan 2018 - dari level mendekati nol yang mengikuti krisis keuangan, telah menahan pertumbuhan ekonomi AS.

Pada hari Selasa pagi, Trump mengecam Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi untuk komentarnya menandakan keterbukaan terhadap lebih banyak stimulus moneter di Eropa, yang dapat menurunkan nilai euro dibandingkan dengan dolar.

Komentar Draghi "segera menjatuhkan Euro terhadap Dolar, membuatnya lebih tidak adil bagi mereka untuk bersaing melawan AS. Mereka telah lolos dengan ini selama bertahun-tahun, bersama dengan China dan lainnya, "tweeted Trump.

"Jika Anda melihat apa yang terjadi dengan euro, mereka memiliki sikap yang jauh berbeda dari orang-orang kami," kata Trump kepada wartawan di luar Gedung Putih pada Selasa sore.

"Seperti yang Anda tahu mereka melakukan sesuatu hari ini yang sangat dramatis, dan terus terang, itu membantu bagian dunia itu."

"Saya ingin diberi lapangan permainan yang setara. Dan sejauh ini saya belum," tambah presiden seperti mengutip cnbc.com.

Trump berbicara kepada wartawan di luar saat dalam perjalanan ke Orlando, Florida, di mana ia akan secara resmi meluncurkan tawaran pemilihan ulang 2020-nya.

Komentar

Embed Widget
x