Find and Follow Us

Selasa, 16 Juli 2019 | 21:22 WIB

Krisis Trump Bisa Hampiri Industri Keuangan AS

Oleh : Wahid Ma'ruf | Minggu, 16 Juni 2019 | 09:27 WIB
Krisis Trump Bisa Hampiri Industri Keuangan AS

INILAHCOM, New York - Investor tampaknya ingin memastikan diri terhadap ketegangan geopolitik yang meluas di Timur Tengah dan Hong Kong minggu ini, dengan emas melompat pada hari Jumat (14/6/2019).

Sementara itu, saham teknologi AS mungkin tidak memenangkan kontes popularitas karena bendera merah muncul tentang bagaimana perang perdagangan menggigit industri itu.

Konglomerat teknologi Broadcom meluncur dalam aktivitas pra-pasar setelah memangkas pedoman pendapatannya, mengutip hit dari larangan ekspor pada pelanggan besar China Huawei. Untuk itu bisa jadi Nasdaq COMP, -0,52% yang memimpin pasar selatan saat para pedagang menuju akhir pekan seperti mengutip marketwatch.com.

Ketegangan perdagangan juga merupakan salah satu alasan Chief Executive Officer DoubleLine Capital, Jeffrey Gundlach, sekarang melihat peluang lebih besar terjadinya resesi. Potensi ini menghantam pantai-pantai AS di masa depan yang tidak terlalu jauh.

Gundlach memperkirakan kemungkinan 40% hingga 50% dari resesi AS dalam enam bulan ke depan dan kemungkinan 65% dari itu terjadi dalam 12 bulan ke depan, dalam webcast ke klien Kamis malam, menurut sebuah laporan tentang komentar dari Reuters dan outlet media lainnya. Dia mengatakan tanda-tanda perlambatan di depan ekonomi global juga mengkhawatirkan.

Yang disebut sebagai raja obligasi dan peramal pasar yang diawasi dengan ketat bukanlah satu-satunya yang mulai resah. Kepala strategi kuantum JPMorgan, Marko Kolanovic mengatakan dalam sebuah catatan minggu ini bahwa pertempuran perdagangan Presiden Donald Trump telah menelan biaya triliunan perusahaan AS, dan dapat memicu penurunan yang akhirnya dikenal sebagai "resesi Trump."

Sementara itu, Morgan Stanley melaporkan pada hari Kamis bahwa Indeks Kondisi Bisnis yang diawasi ketat turun paling tinggi pada Juni ke level 13, mendekati level yang tidak terlihat sejak penurunan 2008, meskipun ekonom Ellen Zentner mengatakan analis mereka tidak benar-benar menyalahkan itu pada perdagangan.

Tidak diragukan lagi, seruan agar Federal Reserve untuk mencegah penurunan semakin keras dari hari ke hari. Gundlach tidak mengharapkan penurunan suku bunga ketika Fed bertemu minggu depan. Sebaliknya, ia mencatat pasar obligasi memberi tip dua atau tiga pemotongan pada akhir tahun.

Adapun di mana Gundlach meletakkan uangnya, dia mengatakan dia "pasti emas panjang," mengingat harapan dolar, yang akan menerima pukulan jika The Fed menurunkan suku bunga, akan menutup tahun yang lebih lemah.

Nasdaq COMP, -0,52% memimpin saham lebih rendah, dengan Dow DJIA, -0,07%, S&P SPX, -0,16% juga merah, setelah serangkaian data optimis mungkin telah menekuk beberapa harapan penurunan suku bunga.

Kegugupan geopolitik telah mendorong emas GCQ19, + 0,06% di atas level teknis besar, dan dolar DXY, + 0,45% lebih kuat. Minyak CLN19, + 0,02% mundur setelah keuntungan besar Kamis dipicu oleh serangan tanker Selat Hormuz.

Saham lebih rendah di seluruh Eropa SXXP, -0,40% ditimbang oleh data produksi China yang lemah. Asia mengalami hari yang buruk, dipimpin oleh Hang Seng HSI Hong Kong, -0,65% menjelang potensi kerusuhan lebih lanjut akhir pekan ini.

Kekhawatiran pelemahan ekonomi telah mereda setelah laporan penjualan ritel yang kuat, sementara produksi industri juga mengalahkan perkiraan. Indeks sentimen konsumen dan inventaris bisnis Universitas Michigan masih akan datang.

"Indikator Bull & Bear Bank of America Merrill Lynch membuat kami dalam ketegangan. Minggu lalu, indikator pelawan utama mereka membuat lompatan menarik ke area yang mengindikasikan investor sangat bearish sehingga saatnya untuk membeli saham."

Sayangnya, di pekan terakhir, seperti yang ditunjukkan grafik kami hari ini, indikator belum bergerak, tertahan di 2,5. Tujuan utama indikator adalah untuk memetakan apakah investor yang membeli atau menjual saham telah bergerak terlalu jauh pada skala nol hingga 10. Indikator jatuh minggu lalu ke level 2,5, dari 3,6 langkah sebelumnya.

Militer AS pada hari Jumat merilis sebuah video yang dikatakannya menunjukkan kapal patroli Iran mengeluarkan sebuah ranjau yang tidak meledak dari salah satu kapal tanker yang diserang di dekat Selat Hormuz, Kamis. Iran membantah terlibat.

Komentar

x