Find and Follow Us

Rabu, 19 Juni 2019 | 05:41 WIB

OECD Nilai Konflik AS-China Kian Tekan PDB Global

Oleh : Wahid Ma'ruf | Senin, 20 Mei 2019 | 15:33 WIB
OECD Nilai Konflik AS-China Kian Tekan PDB Global

INILAHCOM, Paris - Ketegangan perdagangan antara AS dan China menghentikan pemulihan global dan terus membahayakan investasi dan pertumbuhan, sekretaris jenderal OECD memperingatkan Senin.

"Kami berada di tengah pemulihan ketika semua keputusan tentang perdagangan ini dimulai dan tidak hanya menghambat pemulihan, itu pada dasarnya telah menghasilkan perlambatan dan potensi kerusakan yang lebih besar masih ada," kata Angel Gurria seperti mengutip cnbc.com, Senin (20/5/2019).

"Semua orang bertaruh hari ini, pada kesepakatan antara Cina dan AS, tetapi masalahnya adalah bahwa di muka itu ketegangan semakin besar dan, kedua, masalah atau efek limpahan dari ketegangan ini menjadi semakin jelas," tambahnya pada awal Forum Musim Semi OECD di Paris.

Tema-tema utama untuk forum tahun ini berkisar dari tantangan hingga kerja sama internasional dan prospek ekonomi global, hingga masa depan pekerjaan dan perdagangan serta kompetisi di era digital. Ketegangan perdagangan global yang meningkat antara China dan AS kemungkinan akan mendominasi forum.

Hubungan antara kedua negara adikuasa ekonomi memburuk awal bulan ini ketika Presiden Trump mengumumkan bahwa ia akan menaikkan tarif barang US$200 miliar dari 10% menjadi 25%. China merespons dengan menaikkan tarif atas barang-barang AS sebesar US$60 miliar.

Pembicaraan untuk mengakhiri perselisihan perdagangan Tiongkok-AS diyakini telah menghadang jalan dan sementara itu, data terbaru untuk April menunjukkan aktivitas konsumen dan industri yang melambat di AS dan China. Trump menegaskan tarif atas barang-barang Cina berdampak, namun, mengatakan mereka menyebabkan perusahaan untuk memindahkan produksi dari China ke Vietnam.

Eropa juga telah diancam dengan tarif impor AS yang akan menghukum industri mobilnya. Meskipun tarif tersebut belum dikenakan. Trump mengatakan pada hari Jumat bahwa Uni Eropa memperlakukan AS "lebih buruk dari China, mereka hanya lebih kecil."

Gurria mengatakan ketegangan perdagangan berdampak pada pertumbuhan dan investasi dan telah membuat OECD merevisi hampir 1% dari prediksi pertumbuhan globalnya sendiri dalam 12 bulan terakhir. Setahun yang lalu, ia memperkirakan pertumbuhan 3,9% pada 2019, sekarang diperkirakan 3,1%. Hal ini akan merilis prospek ekonomi terbaru pada hari Selasa (21/5/2019).

"Ketidakpastian adalah musuh terbesar pertumbuhan dan ketika Anda tidak memiliki investasi karena ketidakpastian perdagangan, maka tentu saja sebagai patokan, pertumbuhan akan turun dan inilah yang terjadi dalam periode waktu yang relatif singkat. Ini benar-benar pemandangan yang sangat buruk hari ini, ini merupakan sumber keprihatinan yang sangat besar," katanya.

"Mengapa Anda berinvestasi? Anda berinvestasi untuk menghasilkan, menjual, untuk mendapatkan laba yang wajar. Tetapi jika Anda tidak tahu apakah Anda akan memiliki akses ke pasar, Anda tidak tahu tarif apa yang akan Anda hadapi atau akan ada akses sama sekali, lalu apa yang Anda lakukan jika Anda kembali seorang investor yang bertanggung jawab adalah Anda menahan, jika Anda adalah konsumen yang bertanggung jawab, Anda menahan," kata Gurria.

"Investasi adalah benih pertumbuhan masa depan dan inilah mengapa, setelah periode waktu yang singkat, kami mengalami pemotongan yang sangat besar dalam proyeksi pertumbuhan ke depan."

Komentar

x