Find and Follow Us

Selasa, 21 Mei 2019 | 06:43 WIB

Trump Protes Praktik Dagang Uni Eropa

Oleh : Wahid Ma'ruf | Minggu, 14 April 2019 | 05:27 WIB
Trump Protes Praktik Dagang Uni Eropa
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, Washington - Dengan pertumbuhan global sudah melambat, namun akan terbebani dengan perang dagang sekarang antara AS dan Uni Eropa yang mulai memanas, akan menjadi kesalahan politik dan ekonomi.

Demikian pernyataan Menteri Keuangan Prancis, Bruno Le Maire mengatakan Kamis (11/4/2019). Peringatan itu muncul karena Le Maire merasa khawatir bahwa perang perdagangan global berikutnya akan berpusat di AS dan Uni Eropa. Dalam dua pos Twitter pekan ini, Presiden AS, Donald Trump menyerang di blok itu, menyatakan itu "mitra dagang yang brutal."

"Kita harus menghindari perang dagang. Kami menghadapi perlambatan baik di tingkat global dan tingkat Eropa dan alasan mengapa ada perlambatan ekonomi adalah bahwa ada ketegangan perdagangan di seluruh dunia," kata menteri Prancis di Bank Dunia dan Internasional Pertemuan Dana Moneter di Washington seperti mengutip cnbc.com.

"Ada ketegangan perdagangan antara AS dan China. Kita seharusnya tidak menambahkan ketegangan perdagangan antara AS dan UE, itu akan menjadi kesalahan politik dan kesalahan ekonomi juga," tambahnya.

Sejak menjabat, Trump telah memanggil mitra dagang utama termasuk Uni Eropa, Cina dan Kanada untuk apa yang dianggapnya praktik tidak adil yang memengaruhi pekerja dan perusahaan Amerika. Trump menaikkan tarif pada beberapa impor AS, yang mengarah pada pertarungan perdagangan global yang oleh banyak pemerintah dan analis dituduh merusak aktivitas ekonomi.

IMF minggu ini memangkas perkiraan untuk pertumbuhan global untuk ketiga kalinya sejak Oktober lalu. Dana itu mengatakan ekonomi dunia diproyeksikan tumbuh sebesar 3,3 persen pada 2019, turun dari perkiraan sebelumnya sebesar 3,5 persen.

Ekonomi Eropa diperkirakan akan menjadi kontributor terbesar terhadap perlambatan global, menurut IMF. Itu datang pada waktu yang tidak tepat untuk blok itu, menurut Pierre Moscovici, komisaris Eropa untuk urusan ekonomi dan keuangan, perpajakan dan bea cukai.

Wilayah itu, jelasnya, saat ini sedang mempersiapkan kemungkinan pukulan lain: Inggris meninggalkan Uni Eropa tanpa kesepakatan.

Inggris dan Uni Eropa awal pekan ini mencapai kesepakatan untuk sekali lagi memperpanjang batas waktu Brexit hingga 31 Oktober. Enam bulan ke depan harus dihabiskan untuk memastikan Inggris tidak jatuh dari blok dan memperlambat ekonomi Eropa dan global bahkan lebih, Moscovici mengatakan kepada Bercetche CNBC pada pertemuan Washington yang sama.

"Mari kita hindari kesepakatan (Brexit)," katanya. "Kita harus benar-benar menemukan cara untuk hidup bersama dan untuk itu, kesepakatan - saya tidak tahu kesepakatan mana, tergantung (AS) untuk mengatakan secara tepat apa yang mereka inginkan, jauh lebih disukai daripada tidak ada kesepakatan."

Komentar

Embed Widget
x