Find and Follow Us

Selasa, 25 Juni 2019 | 00:23 WIB

Wall Street di Jalur Pelemahan

Oleh : Wahid Ma'ruf | Jumat, 22 Maret 2019 | 18:45 WIB
Wall Street di Jalur Pelemahan
(Istimewa)

INILAHCOM, New York - Indeks saham berjangka AS jatuh pada Jumat di tengah kegelisahan yang dipicu oleh prospek berhati-hati Federal Reserve untuk ekonomi terbesar di dunia.

Pada sekitar 5:50 pagi ET, Dow Jones Industrial Average berjangka turun 130 poin, menunjukkan penurunan lebih dari 100 poin pada pembukaan. Futures pada S&P 500 dan Nasdaq 100 terlihat beragam seperti mengutip cnbc.com.

Saham Nike juga menekan saham berjangka. Saham perusahaan pakaian olahraga turun 4,2 persen di belakang pertumbuhan penjualan triwulanan yang lemah di Amerika Utara.

Bank sentral AS mengejutkan para investor dengan mengadopsi sikap dovish yang tajam pada hari Rabu, tidak memproyeksikan kenaikan suku bunga lebih lanjut tahun ini dan mengakhiri roll-off neraca.

Sentimen pasar didorong oleh prospek The Fed yang diperbarui pada suku bunga, tetapi alasan di baliknya menyebabkan beberapa kekhawatiran.

Di Eropa, hasil bund 10-tahun Jerman turun ke wilayah negatif untuk pertama kalinya sejak 2016 setelah rilis data manufaktur Jerman yang mengecewakan. IHS Markit mengatakan Jumat bahwa aktivitas manufaktur di Jerman turun ke level terendah dalam lebih dari enam tahun pada bulan Maret.

Delegasi perdagangan A.S., dipimpin oleh Perwakilan Dagang Robert Lighthizer dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin, akan mengunjungi China untuk pertemuan dua hari pada akhir minggu depan.

Wakil Perdana Menteri China Liu He kemudian diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Washington pada awal April.

Perselisihan perdagangan yang telah berlangsung lama antara dua ekonomi terbesar di dunia telah menghancurkan pasar keuangan dalam beberapa bulan terakhir, memburuknya sentimen bisnis dan konsumen.

Di depan data, manufaktur dan layanan data PMI untuk bulan Maret akan dirilis sekitar jam 9:45 ET. Angka perdagangan grosir untuk bulan Januari dan penjualan rumah yang ada untuk bulan Februari akan dirilis segera setelah itu, dengan data anggaran federal bulanan terbaru akan dirilis pukul 2 malam. ET.

Sementara itu, Tiffany diharapkan untuk mempublikasikan hasil kuartalan terbarunya sesaat sebelum bel pembukaan.

Komentar

Embed Widget
x