Find and Follow Us

Kamis, 22 Agustus 2019 | 15:53 WIB

Tumpahan Minyak di Laut Parepare

Kapal SOCI Terancam Diberhentikan Pertamina

Oleh : M Fadil Djailani | Selasa, 5 Maret 2019 | 00:15 WIB
Kapal SOCI Terancam Diberhentikan Pertamina
(Foto: istimewa)

INILAHCOM, Jakarta - PT Pertamina (Persero) mengungkapkan, kapal tanker milik PT Soechi Lines Tbk (SOCI), MT Golden Pearl XIV terancam mengalami penghentian beroperasi selama satu tahun, lantaran peristiwa tumpahnya minyak di perairan Parepare, Sulawesi Selatan.

Menurut Direktur Logistik, Supply Chain dan Infrastruktur Pertamina, Gandhi Sriwidodo, saat ini tim dari Pertamina sudah melakukan investigasi terhadap kasus tumpahan minyak yang mencemari pantai di Parepare.

"Kami akan melihat lagi. Kalau nyata-nyata ada unsur kesengajaan, maka kami memberikan sanksi selama satu tahun," kata Gandhi usai Rapat Panja Migas bersama Komisi VII DPR di Gedung Parlemen Jakarta, Senin (4/3).

MT Golden Pearl XIV disewa oleh Pertamina untuk mendistribusikan solar. Kapal tanker ini dibuat pada 1995, single hull berukuran 6.715 DWT.

Gandhi juga menjelaskan, sesaat usai peritiwa tumpahnya minyak di perairan Parepare, pihak Pertamina maupun SOCI sudah melakukan pemblokiran terhadap potensi perluasan pencemaran.

"Pada waktu mulai tumpah (10 Januaroi 2019), kami sudah memakai oil boom dan sudah kami beri dispersant dan cek laboratorium segala macam. Sampai hari ini (pencemarannya) sudah di bawah ambang batas," papar Gandhi.

Namun demikian, kata dia, saat ini tim dari Pertamina masih terus melakukan investigasi. Gandhi menegaskan, hasil investigasi yang sudah dipublikasikan terkait dengan kadar minyak di perairan Parepare sudah barada di bawah baku mutu berdasarkan Peraturan Gubernur Sulawesi Selatan. [hid]

Komentar

Embed Widget
x