Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Kamis, 21 Maret 2019 | 19:25 WIB

Kapan Peluang Masuk Bursa Lagi?

Oleh : Wahid Ma'ruf | Minggu, 10 Februari 2019 | 00:15 WIB

Berita Terkait

Kapan Peluang Masuk Bursa Lagi?
(Foto: istimewa)

INILAHCOM, New York - Rebound pasar saham pada awal 2019 terjadi setelah periode sentimen pasar yang suram dalam tiga bulan terakhir tahun 2018 lalu.

Ketegangan perdagangan AS-Tiongkok, ketidakpastian Brexit, dan kekhawatiran tentang pertumbuhan global meningkat pada akhir 2018, mendorong saham AS mendaftarkan Desember terburuknya sejak Depresi Hebat.

Namun, meningkatkan sentimen pasar sejak awal 2019 telah membantu Dow Jones Industrial Average melonjak lebih dari 7 persen, dengan pan-European Stoxx 600 juga naik lebih dari 6 persen.

"Pasar saham Eropa telah menikmati reli sepanjang tahun ini hingga saat ini seperti halnya sebagian besar yang lain juga. Tapi, secara fundamental, yang mengatakan, kami pikir pertumbuhan laba akan sangat lemah tahun ini," kata Goldman Sachs, Peter Oppenheimer mengatakan kepada CNBC pada hari Jumat (8/2/2019).

"Perlu dicatat bahwa kami mengharapkan pertumbuhan laba yang cukup lemah di semua wilayah utama tahun ini. Di situlah kami mendapatkan ide semacam pasar kurus dan datar, pengembalian yang relatif rendah dalam rentang perdagangan yang cukup sempit," tambahnya.

Pada awal tahun, para ekonom di Goldman Sachs berpendapat pasar keuangan terlalu mahal risiko resesi global. "Akibatnya, valuasi jatuh terlalu jauh, kata Oppenheimer.

Bank investasi AS juga memperkirakan bahwa ketika risiko inflasi mulai moderat selama beberapa minggu pertama tahun 2019, para pelaku pasar perlu memastikan bahwa mereka telah diinvestasikan dalam ekuitas untuk menghindari kehilangan potensi pengembalian.

Ketika ditanya apakah investor telah melihat sebagian besar, jika tidak semua, dari kenaikan pasar saham mereka tahun ini, Oppenheimer menjawab: "Sebagian besar, saya pikir, ya."

"Didukung oleh pertumbuhan laba yang relatif sederhana, kita akan melihat kenaikan harga yang cukup kecil dari sini," kata Oppenheimer.

Komentarnya muncul di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang melambatnya pertumbuhan ekonomi global.

Pada hari Kamis, Presiden Donald Trump mengatakan dia tidak berencana untuk bertemu dengan Presiden Cina Xi Jinping sebelum batas waktu 1 Maret untuk mencapai kesepakatan.

Sikap Trump mengguncang investor berharap resolusi positif untuk sengketa perdagangan jangka panjang antara dua ekonomi terbesar di dunia.

Sementara itu, Komisi Eropa menurunkan tajam perkiraan pertumbuhan ekonomi zona euro pada 2019 dan 2020 pada Kamis. Berita itu memperburuk kekhawatiran bahwa penurunan ekonomi global menyebar ke Eropa.

Komentar

x