Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Rabu, 20 Maret 2019 | 14:06 WIB

Ekonom Prediksi PDB China 2019 di Bawah 6%

Oleh : Wahid Ma'ruf | Rabu, 9 Januari 2019 | 00:17 WIB

Berita Terkait

Ekonom Prediksi PDB China 2019 di Bawah 6%
(Foto: istimewa)

INILAHCOM, Beijing - Seorang ekonom mengatakan pertumbuhan ekonomi China saat ini kemungkinan di bawah level 6 persen di tengah permintaan domestik yang goyah.

Sinyal terbaru tentang indikasi ekonomi terbesar kedua di dunia mengarah pada pertumbuhan yang lebih lemah, termasuk raksasa teknologi Apple baru-baru ini menurunkan pedoman pendapatan untuk kuartal pertama karena menyalahkan berbagai faktor termasuk permintaan China.

Dan, pada hari Senin, produsen mobil yang terdaftar di Hong Kong, Geely mengatakan mereka kehilangan target penjualan pada tahun 2018 dan memperkirakan penjualan tetap pada tahun 2019.

"Sangat menarik bahwa bagian permintaan domestik adalah bagian yang lemah, permintaan eksternal tidak seburuk itu," kata Taimur Baig, kepala ekonom di DBS Group Research, Selasa (8/1/2018) seperti mengutip cnbc.com.

"Permintaan domestik yang "sangat lemah" kemungkinan menandakan perubahan struktural dalam ekonomi Tiongkok," katanya.

Untuk bagiannya, DBS memperkirakan pertumbuhan PDB China akan "sub-6 persen" saat ini.

Tahun lalu, China melaporkan pertumbuhan ekonomi 6,5 persen pada kuartal ketiga - menandai langkah terlemahnya sejak krisis keuangan global. Namun, target pertumbuhan resmi negara untuk 2018 adalah sekitar 6,5 persen.

Sementara data resmi menunjukkan ekonomi China bertahan selama sebagian besar di tahun lalu. Sekarang tampaknya melambat karena metrik produksi dan pesanan ekspor jatuh di tengah sengketa perdagangan negara itu dengan AS, mitra dagang terbesarnya.

Di luar pertarungan tarif, ekonomi Cina menghadapi tantangan domestiknya sendiri. Bahkan sebelum Presiden AS, Donald Trump memulai peningkatan terbaru dalam ketegangan perdagangan, Beijing sudah berusaha mengelola perlambatan dalam ekonominya setelah puluhan tahun mengalami pertumbuhan yang sangat buruk.

Terlepas dari negosiasi antara kedua raksasa ekonomi yang sedang berlangsung di Beijing, Baig mengatakan perang kecil kemungkinan akan berakhir dalam tiga hingga enam bulan ke depan. Alasannya karena bidang pertikaian jauh melampaui impor dan ekspor.

Bahkan, dia berkata, "Kami akan bernapas sedikit lega jika keadaan tidak bertambah buruk."

Pada awal Desember 2018, Trump dan Presiden China, Xi Jinping menyetujui gencatan senjata 90 hari yang menunda rencana kenaikan tarif AS atas barang-barang Tiongkok senilai US$200 miliar yang awalnya akan mulai berlaku pada 1 Januari. Sementara kedua belah pihak mencoba menegosiasikan kesepakatan.

Sinyal positif, menurut Baig, akan menjadi perpanjangan dari gencatan senjata tiga bulan ke musim panas. Ini memberikan ekonomi global sedikit kelonggaran untuk paruh pertama tahun ini. "Tapi di luar itu, mari kita periksa harapan kita," katanya.

Komentar

x