Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Rabu, 19 Desember 2018 | 13:21 WIB

Dolar Tergelincir Jelang Data Ekonomi

Oleh : Wahid Ma'ruf | Rabu, 31 Oktober 2018 | 20:05 WIB

Berita Terkait

Dolar Tergelincir Jelang Data Ekonomi
(Foto: Inilahcom/Agus Priatna)

INILAHCOM, New York - Kurs dolar tergelincir menjelang data pekerjaan sektor swasta, tetapi bertujuan untuk bulan terbaik sejak Mei 2018.

Mata uang utama tertekan pada hari Rabu (31/10/2018), karena investor mengarungi data ekonomi dari zona euro dan China, dan dipersiapkan untuk angka pekerjaan sektor swasta AS.

Kalender data telah memasukkan inflasi harga konsumen zona euro, yang memenuhi ekspektasi dengan peningkatan 2,2% pada tahun ini, dan indeks pembelian manajer manufaktur China bulan Oktober, yang melambat menjadi 50,2, dibandingkan 50,6 yang diperkirakan. PMI di atas 50 menunjukkan pertumbuhan, dan pembacaan Oktober menunjukkan bahwa pertumbuhan aktivitas hampir datar seperti mengutip marketwatch.com.

"Pasar China berkinerja baik semalam sementara yuan terus menggoda dengan tujuh pegangan terhadap dolar. Hal ini dilihat oleh banyak orang sebagai level psikologis penting bagi mata uang, sebuah penembusan yang bisa mendorongnya lebih jauh, berpotensi menyebabkan ketegangan lebih lanjut antara kedua negara," tulis Craig Erlam, analis pasar senior di Oanda, dalam sebuah catatan.

Dolar AS sedikit lebih kuat dibandingkan yuan China, membeli 6,9724 yuan USDCNY, + 0,0919% di Beijing, dan 6,9758 yuan USDCNH, + 0,1205% di pasar luar negeri.

Euro EURUSD, -0,0793% naik tipis ke $ 1,1347. Untuk bulan ini, mata uang bersama turun 2,2%.

Di AS, para pedagang menunggu data pembayaran gaji sektor swasta pada pukul 8.15 pagi Timur, menjelang data klaim pengangguran mingguan pada hari Kamis dan laporan pekerjaan resmi Oktober pada hari Jumat.

Indeks Dollar Amerika Serikat, DXY, + 0,01% terakhir sedikit berubah pada 96,997. Pada hari perdagangan terakhir Oktober, indeks ini melihat kenaikan 2% setiap bulan, kinerja terbaiknya sejak Mei, menurut FactSet.

Baca: Pedagang dolar takut risiko pemilihan jangka menengah, tetapi inilah alasan mengapa uang tetap terlalu menarik untuk diabaikan

Di tempat lain, Bank of Japan meninggalkan kebijakan moneternya tidak berubah Selasa malam (30/10/2018). Tetapi mengurangi jumlah hari di mana BoJ akan membeli obligasi bertanggal pendek sambil meningkatkan jumlah yang dapat dibeli.

BOJ secara luas dianggap paling dovish di antara bank-bank sentral negara maju, dan dengan inflasi Jepang yang berjalan kuat di bawah target tahunan 2%. Ini menjadi pendekatan kebijakan moneternya yang mudah tidak diharapkan untuk segera berubah.

Versus dolar AS, yen Jepang, USDJPY, + 0,11% sedikit berubah Rabu pagi, dengan satu kali pembelian 113,16.

Komentar

x