Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Rabu, 17 Oktober 2018 | 19:44 WIB

Bursa Eropa Abaikan Perang Tarif di Area Hijau

Oleh : Wahid Ma'ruf | Kamis, 20 September 2018 | 17:07 WIB

Berita Terkait

Bursa Eropa Abaikan Perang Tarif di Area Hijau
(Foto: Istimewa)

INILAHCOM, London - Saham Eropa diperdagangkan sebagian besar lebih tinggi pada hari Kamis (20/9/2018), menelusuri kenaikan di Wall Street. Investor tampak kurang peduli tentang perang perdagangan antara AS dan China.

Pan-Eropa Stoxx 600 naik 0,1 persen, dengan bursa-bursa utama sebagian besar positif. Indeks CAC naik 0,6%, indeks DAX menguat 0,3% dan indeks FTSE maju 0,2%, seperti mengutip cnbc.com.

Sektor-sektor menunjuk ke arah yang berbeda, dengan bank-bank menjadi yang terbaik, naik 0,8 persen dan perawatan kesehatan di ujung spektrum lainnya, turun 0,15 persen.

IG Group merosot ke bagian bawah Stoxx 600 setelah perusahaan perdagangan membukukan laba. Kelompok itu mengatakan pendapatan kuartal pertama telah jatuh sebesar 4,7 persen, terpukul oleh penurunan volatilitas pasar dan aktivitas klien. Saham jatuh lebih dari 6 persen.

Pasar global tampaknya mengabaikan kekhawatiran dan meningkatnya perang dagang antara AS dan China. Pada hari Senin, AS menampar tarif 10 persen pada $ 200 miliar barang-barang China. Tiongkok membalas dengan mengenakan tarif sebesar $ 60 miliar untuk barang-barang AS.

Meskipun perdagangan meluas meningkat, saham AS naik pada Rabu karena suku bunga yang lebih tinggi mendorong kenaikan di sektor perbankan. Sentimen di Wall Street juga didorong karena investor bertaruh bahwa perang perdagangan antara AS dan China tidak akan seburuk yang dikhawatirkan sebelumnya.

Pasar Asia lebih berhati-hati, bagaimanapun, perdagangan bervariasi pada Kamis dengan pasar Cina daratan lebih rendah.

Ketegangan perdagangan beriak melalui sektor bisnis. Jack Ma, pendiri raksasa ritel Cina Alibaba, telah menarik kembali janjinya kepada Donald Trump untuk menciptakan 1 juta pekerjaan AS.

"Janji itu dibuat atas dasar kemitraan ramah AS-China dan hubungan perdagangan yang rasional," kata Ma kepada situs berita China Xinhua. "Premis itu sudah tidak ada lagi hari ini, jadi janji kita tidak bisa dipenuhi."

Di Eropa, perhatian akan difokuskan pada pertemuan informal para pemimpin Uni Eropa di Austria pada hari Kamis. Brexit dan imigrasi diatur menjadi poin utama diskusi. Perdana Menteri Inggris Theresa May, di bawah tekanan di dalam dan luar negeri untuk mencapai kesepakatan Brexit yang bisa diterapkan, telah menyerukan "niat baik" dan fleksibilitas dari rekan-rekan Uni Eropa-nya. Masa depan perbatasan Irlandia / Irlandia Utara tetap menjadi batu sandungan dalam pembicaraan.

Dalam berita lain, regulator Uni Eropa memeriksa apakah pengecer online AS Amazon menggunakan data pedagang dengan cara yang mencegah persaingan, kata kepala antitrust Eropa pada hari Rabu.

Di depan data dan pendapatan, Diageo mengadakan rapat umum tahunan dan Manchester United merilis hasil kuartal keempat dan setahun penuh. Data penjualan ritel untuk bulan Agustus dirilis oleh U.K. dan keputusan kebijakan moneter dikeluarkan dari bank sentral Swiss dan Norwegia.

Komentar

x