Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Rabu, 19 Desember 2018 | 03:54 WIB

Saham Teknologi dan Otomotif Angkat Bursa Eropa

Oleh : Wahid Ma'ruf | Jumat, 14 September 2018 | 17:03 WIB

Berita Terkait

Saham Teknologi dan Otomotif Angkat Bursa Eropa
(Foto: istimewa)

INILAHCOM, London - Bursa saham Eropa bergerak naik pada awal perdagangan Jumat (14/9/2018). Penguatan seiring bangkitnya saham teknologi merespon positif saham Apple di AS.

Indeks acuan Eropa, Stoxx 600 naik sekitar 0,4 persen selama transaksi pagi, dengan hampir semua sektor dan bursa utama di wilayah positif. Indeks FTSE naik 0,1%, indeks DAX menguat 0,3% dan indeks CAC maju 0,3%, seperti memgutip cnbc.com.

Saham otomotif dan teknologi Eropa menjadi yang terbaik setelah lonceng pembukaan, naik lebih dari 0,6 persen untuk melacak kenaikan semalam di Asia.

Melihat saham individu, Investec Inggris melonjak ke puncak patokan Eropa, menyusul berita perusahaan telah mengumumkan rencana untuk tinggal dan secara terpisah daftar unit manajemen asetnya. Perombakan strategis datang menjelang keberangkatan pendiri perusahaan dan bos bulan depan. Saham kelompok jasa keuangan Afrika-Afrika Selatan naik 12 persen di tengah berita.

Sementara itu, Ahold Delhaize, operator rantai belanja Belanda di Amerika Serikat dan Eropa, merosot ke bagian bawah indeks setelah UBS memangkas rekomendasi sahamnya untuk "menjual" dari "netral." Saham perusahaan turun 2 persen pada Jumat pagi, menyentuh level terendah dua bulan.

Fokus pasar sebagian besar selaras dengan perkembangan perdagangan global. Perrhatian pasar ini di tengah harapan AS dan China akan segera meluncurkan putaran baru pembicaraan perdagangan.

Berita tentang potensi pertemuan lain antara Washington dan Beijing terjadi di tengah perang perdagangan yang meningkat antara dua ekonomi terbesar dunia.

Pada hari Jumat, para pejabat Cina menyambut undangan AS untuk melakukan pembicaraan, kurang dari 24 jam setelah Presiden Donald Trump mentweet AS tidak "memiliki tekanan untuk membuat kesepakatan dengan China."

Administrasi Trump sedang mempersiapkan untuk mengenakan biaya pada daftar akhir senilai $ 200 miliar dalam impor Cina, dengan banyak pelaku pasar takut bahwa langkah tersebut dapat berdampak negatif terhadap pertumbuhan global.

Kembali di Eropa, bank sentral Turki bergerak untuk mendukung lira jatuh pada hari Kamis, mengangkat suku bunga 625 basis poin menjadi 24 persen. Krisis mata uang di Turki dan Argentina telah memicu kekhawatiran penularan dalam beberapa pekan terakhir, memperburuk sentimen negatif yang lebih luas di pasar negara berkembang.

Komentar

x