Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 16 Oktober 2018 | 02:27 WIB

Yen Naik Jelang Forum Perdagangan AS-Jepang

Oleh : Wahid Ma'ruf | Kamis, 9 Agustus 2018 | 13:45 WIB

Berita Terkait

Yen Naik Jelang Forum Perdagangan AS-Jepang
(Foto: istimewa)

INILAHCOM, Tokyo - Yen naik ke level terkuat terhadap dolar dalam sembilan hari pada Kamis (9/8/2018) menjelang pembicaraan perdagangan antara Amerika Serikat dan Jepang dan spekulasi mengenai kapan bank sentral Jepang akan keluar dari kebijakan moneternya yang ultra-mudah.

Di tempat lain di pasar mata uang, dolar Selandia Baru tergelincir karena bank sentralnya mengintai kebijakan dovish.

Sementara pasar masih di atas perang perdagangan pembuatan bir antara Amerika Serikat dan China, para pedagang mengharapkan acara utama pada Kamis akan berlangsung di Washington. Jepang akan memasuki pembicaraan yang berusaha untuk mencegah tarif yang curam pada ekspor mobil dan menangkis permintaan AS. untuk perjanjian perdagangan bebas bilateral.

Yen telah jatuh sekitar 4 persen terhadap dolar selama enam bulan terakhir. Jadi memicu spekulasi bahwa penyusutannya bisa menjadi masalah dalam pembicaraan.

Apalagi pemerintahan Trump telah meningkatkan kekhawatiran atas negara-negara yang dengan sengaja melemahkan mata uang mereka.

Yen telah menerima kenaikan pada hari Rabu setelah rilis menit dari rapat dewan BOJ 30-31 Juli yang menunjukkan satu anggota ingin memungkinkan hasil jangka panjang untuk bergerak dalam band yang lebih luas dari kisaran yang ditunjukkan oleh bank sentral.

Untuk menjadikan kebijakannya lebih mudah berkelanjutan, BOJ telah menyesuaikan skema kontrol kurva imbal hasil (YCC) - dengan cara yang memandu suku bunga jangka panjang sekitar nol persen- dan memutuskan untuk mengizinkan imbal hasil bergerak sekitar 20 basis poin pada sisi target.

Beberapa orang melihat tweak kebijakan pekan lalu sebagai pesan penyerahan diam oleh BOJ, pengakuan bahwa itu tidak bisa memicu inflasi dan berjalan kembali langkah yang dimaksudkan untuk melakukannya.

"Tren pembelian yen telah meningkat sejak awal Agustus dan gerakan yang dihasilkan pada berita BOJ terbaru menambahkan momentum lebih lanjut," kata Junichi Ishikawa, ahli strategi FX senior di IG Securities di Tokyo seperti mengutip cnbc.com.

Spekulasi tentang waktu keluar dari sikap kebijakan ultra mudah BOJ, bersama dengan kehati-hatian menjelang pembicaraan perdagangan, menyebabkan penguatan mata uang Jepang menjadi 110,74 yen terhadap dolar, terkuat dalam sembilan hari.

"Ini adalah kelanjutan dari pelonggaran posisi pendek yang dibuat sebelumnya terhadap yen. Tapi masih tetap harus dilihat apakah akan ada peserta yang bersedia untuk mulai melakukan long time terhadap yen setelah short covering peters keluar," kata Koji Fukaya, presiden. dari FPG Securities di Tokyo.

Penggerak besar dalam mata uang G10 adalah dolar Selandia Baru, yang jatuh lebih dari 1 persen pada $ 0,6665, terendah sejak Maret 2016.

Kiwi jatuh setelah Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) pada Kamis (9/8/2018) secara tidak terduga berkomitmen untuk mempertahankan suku bunga di rekor terendah hingga 2020. Padahal kondisi aktivitas ekonomi masih mengecewakan. Jadi sebuah belokan dovish yang membuat pasar lengah.

Gubernur RBNZ Adrian Orr mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara bahwa bank sentral akan perlu memastikan "meniup angin ke layar" ekonomi negara itu untuk beberapa waktu.

Antipodeannya menandingi dolar Australia bernasib lebih baik, perdagangan terakhir naik 0,2 persen menjadi $ 0,7449.

Aussie telah meningkat selama dua sesi terakhir, sebagian didukung sebagai retret baru-baru ini oleh yuan China yang berhenti untuk sementara waktu.

Sterling sedikit berubah pada $ 1,2877 setelah penurunan ke $ 1,2854 hari sebelumnya, terendah dalam setahun. Terhadap yen, itu tergelincir ke level terendah 11 bulan di 142,34.

Pound merosot pada Rabu karena investor meningkatkan taruhan pada Inggris meninggalkan Uni Eropa tanpa kesepakatan dengan Brussels mengenai hubungan masa depan mereka.

Euro menjadi lebih tinggi pada $ 1,1616 setelah naik sekitar 0,1 persen pada hari Rabu. Mata uang tunggal memperpanjang kerugian semalam untuk diperdagangkan pada 128.625 yen untuk kerugian 0,15 persen.

Rubel Rusia mundur ke level terendah sejak November 2016 semalam, melemah di luar batas psikologis penting 65 per dolar, setelah Washington mengatakan akan memberlakukan sanksi baru terhadap Moskow.

Komentar

Embed Widget
x