Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Minggu, 21 Oktober 2018 | 20:24 WIB

Kenaikan Euro akan Terhenti Pekan Depan?

Oleh : Wahid Ma'ruf | Sabtu, 9 Juni 2018 | 00:17 WIB

Berita Terkait

Kenaikan Euro akan Terhenti Pekan Depan?
(Foto: Ilustrasi)

INILAHCOM, New York - Euro tidak mungkin untuk melihat kenaikan besar-besaran pada pekan depan karena bank sentral bertemu untuk membahas akhir stimulus moneter di kawasan itu.

Mata uang umum telah pulih dari guncangan politik selama beberapa hari terakhir, mencapai level tertinggi pada hari Kamis (7/6/2018) sejak 15 Mei di $ 1,1838. Ini pada saat yang sama bahwa para bankir sentral telah memberi isyarat bahwa mereka akan mempersiapkan akhir program stimulus moneter selama empat tahun minggu depan.

Meskipun diskusi semacam itu dapat mendorong mata uang lebih tinggi, masuk ke pertemuan, karena Kamis di Latvia, analis tidak memprediksi kenaikan yang solid di euro.

"Dengan tidak ada perubahan segera dalam kebijakan yang akan datang, pertanyaannya adalah apakah pembuat kebijakan mulai memberi sinyal peta jalan untuk keluar dari akomodasi baru-baru ini," Todd Elmer, ahli strategi valuta asing di Citigroup seperti mengutip cnbc.com.

Dia menambahkan bahwa reli yang sedang berlangsung di euro lebih tentang penyesuaian dalam posisi jangka pendek daripada pada harapan bahwa Bank Sentral Eropa (ECB) akan mengubah kebijakannya. "Kami ragu ada ruang lingkup yang berkelanjutan untuk memperkuat ke dalam pertemuan kebijakan," tambahnya.

Para pembuat kebijakan ECB telah menyarankan mereka siap untuk mulai mempersiapkan akhir dari apa yang disebut program pelonggaran kuantitatif (QE) pada pertemuan Kamis depan pada saat ini QE diatur untuk bertahan hingga September dengan kecepatan 30 miliar euro ($ 35,41 miliar) pembelian bulanan. Ini berarti bahwa pengetatan kebijakan moneter sedang berlangsung, yang akhirnya dapat mendorong euro lebih tinggi karena suku bunga yang lebih tinggi.

Namun kinerja mata uang tampaknya dibayangi oleh apa yang terjadi dalam politik.

"Saya mengharapkan beberapa kekuatan jangka pendek, tetapi risiko politik dan perbedaan suku bunga harus membatasi reli yang signifikan dari sini," Patrick Armstrong, managing partner di Plurimi Investment Managers.

Meskipun demikian, Armstrong menambahkan bahwa ia mengharapkan ECB akan memandu pasar untuk merencanakan mengakhiri QE pada bulan Desember.

Anatoli Annenkov, dari Societe Generale, menulis dalam catatan Rabu bahwa ECB akan memiliki "nada percaya diri namun hati-hati" Kamis depan, tetapi pengumuman tentang bagaimana QE akan berakhir hanya akan terjadi pada bulan Juli, paling cepat.

Dia memperingatkan bahwa jika pengumuman datang terlalu awal, ECB akan menghadapi pertanyaan kredibilitas.

Stefan Kipar, ekonom di BayernLB, juga mengatakan kepada CNBC dia meramalkan pengumuman pada QE-akhir bulan depan, dan tidak pada hari Kamis. "Kami berharap ini menjadi sedikit kekecewaan bagi euro, sehingga mata uang tunggal akan memberikan beberapa keuntungan baru-baru ini terhadap dolar," katanya melalui email.

Pada akhirnya, ada kekhawatiran jangka menengah bahwa perubahan dalam politik akan benar-benar terbukti negatif bagi euro.

"Masalahnya adalah bahwa prospek reformasi struktural dan integrasi Eropa yang lebih besar kemungkinan telah menurun setelah pembentukan pemerintahan baru di Italia," kata Todd. "Pada margin, ini benar-benar mengurangi ruang lingkup baik untuk ECB dan otoritas fiskal untuk bertindak sebagai benteng melawan potensi krisis di masa depan."

Komentar

x