Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Rabu, 20 Juni 2018 | 20:25 WIB
 

Kenaikan Suku Bunga Bertahap Hijaukan Wall Street

Oleh : - | Kamis, 24 Mei 2018 | 06:10 WIB
Kenaikan Suku Bunga Bertahap Hijaukan Wall Street
(Foto: ilustrasi)

INILAHCOM, New York - Saham-saham AS berakhir dengan keuntungan kecil pada Rabu atau Kamis (24/5/2018) pagi WIB, setelah risalah dari pertemuan terbaru Federal Reserve menunjukkan inflasi yang lebih tinggi mungkin tidak menghasilkan kenaikan suku bunga lebih cepat.

Sebagian besar pembuat kebijakan Fed berpikir kemungkinan kenaikan suku bunga lagi akan dijamin "segera" jika prospek ekonomi AS tetap utuh, dan banyak peserta melihat sedikit bukti dari "overheating" umum pasar tenaga kerja, kata notulen rapat kebijakan terakhir bank sentral.

Saham-saham berubah lebih tinggi setelah berita itu, dengan sektor utilitas dan real estate S&P 500 yang sensitif terhadap suku bunga mengakhiri hari dengan persentase keuntungan terbesar. Sektor finansial yang mendapat manfaat dari lingkungan kenaikan suku bunga, mengakhiri hari turun 0,6 persen.

"Pasar mungkin bernapas sedikit lega karena mengetahui bahwa inflasi sekalipun sedikit di atas 2,0 persen belum tentu berarti kenaikan suku bunga yang lebih cepat," kata Mike Baele, direktur pelaksana pada U.S. Bank Private Client Wealth Management di Portland, Oregon.

Bank sentral telah menaikkan biaya pinjaman sekali sepanjang tahun ini, pada Maret, dan pembuat kebijakan saat ini secara merata memisahkan antara mereka yang mengharapkan dua kenaikan suku bunga tahun ini dan mereka yang mengantisipasi tiga kenaikan suku bunga. Investor sangat memperkirakan kenaikan suku bunga di pertemuan berikutnya pada 12-13 Juni.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 52,4 poin atau 0,21 persen, menjadi berakhir di 24.886,81 poin, indeks S&P 500 naik 8,85 poin atau 0,32 persen, menjadi ditutup di 2.733,29 dan indeks Komposit Nasdaq menambahkan 47,50 poin atau 0,64 persen, menjadi berakhir di 7.425,96 poin.

Sebelumnya pada hari itu, komentar Presiden AS Donald Trump yang memicu skeptisisme lebih lanjut atas pembicaraan perdagangan antara Amerika Serikat dan Tiongkok membebani pasar.

Trump telah memberi isyarat arah baru untuk pembicaraan perdagangan, mengatakan jalur saat ini muncul "terlalu sulit untuk diselesaikan," sehari setelah mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak senang dengan pembicaraan baru-baru ini.

Saham-saham peritel beragam, dengan Target tenggelam 5,7 persen setelah laba kuartalannya naik lebih rendah dari yang diperkirakan karena pemotongan harga, upah yang lebih tinggi dan investasi dalam bisnis online-nya memperlemah marjin.

Tiffany melonjak 23,3 persen setelah hasil kuartalan perusahaan perhiasan itu melesat melewati perkiraan, dan perusahaan menaikkan prediksi laba setahun penuh serta mengumumkan program pembelian kembali saham senilai satu miliar dolar AS.

Ralph Lauren juga melonjak, berakhir naik 14,3 persen setelah margin perusahaan yang lebih tinggi membantu memberikan laba lebih kuat mengalahkan perkiraan para analis.

Selain itu, Lowe's melambung 10,4 persen setelah peritel perbaikan rumah itu mempertahankan target keuangan tahunannya dan investor miliarder Bill Ackman mengatakan bahwa hedge fund-nya telah mengambil sekitar satu miliar dolar AS saham di perusahaan.

Jumlah saham-saham yang naik melebihi yang turun di New York Stock Exchange dengan rasio 1,07-terhadap-1, dan di Nasdaq dengan rasio 1,15 terhadap.

S&P 500 membukukan sembilan tertinggi baru dan tiga terendah baru 52-minggu; Komposit Nasdaq mencatat 82 tertinggi baru dan 42 terendah baru.

Sekitar 6,4 miliar saham berpindah tangan di bursa AS. Itu dibandingkan dengan rata-rata harian 6,6 miliar saham selama 20 hari perdagangan terakhir, menurut data Thomson Reuters. [tar]

Komentar

 
x