Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Sabtu, 16 Desember 2017 | 00:38 WIB

Bursa Saham Asia Ikuti Jejak Wall Street

Oleh : Wahid Ma'ruf | Rabu, 22 November 2017 | 18:01 WIB
Bursa Saham Asia Ikuti Jejak Wall Street
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, Tokyo - Rekor tertinggi Wall Street telah memicu penguatan bursa saham Asia pada akhir perdagangan Rabu (22/11/2017).

Indeks utama Hong Kong berada di puncak level 30.000 di pasar terbuka. ASX 200 Australia naik 22,89 poin atau 0,38 persen pada 5.986,41, dengan sebagian besar sektor maju. Subindex energi naik 1,22 persen dan sektor bahan naik 0,81 persen. Subindex finansial tertimbang berat badan naik 0,18 persen bahkan karena tiga bank besar Empat negara tersebut jatuh.

Saham ANZ turun 0,31 persen, Westpac turun 0,41 persen dan National Australia Bank kehilangan 0,27 persen. Saham Commonwealth Bank naik 0,58 persen.

Nikkei 225 Jepang naik 106,67 poin atau 0,48 persen menjadi 22.523,15, sedangkan Topix menambahkan 5,95 poin atau 0,34 persen menjadi 1.777,08. Di Korea Selatan, Kospi menguat 9,81 poin atau 0,39 persen menjadi 2.540,51.

Pasar Cina selesai dicampur. Komposit Shanghai naik 20,05 poin atau 0,59 persen menjadi 3.430,54 dan komposit Shenzhen turun 5,16 poin atau 0,26 persen menjadi 1.982,28.

Indeks Hang Seng Hong Kong memecahkan level 30.000 pada perdagangan pagi dan ditutup naik 185,42 poin atau 0,62 persen pada 30.003,49.

"Pasar sebagian besar masih terikat menjelang liburan Thanksgiving, meskipun ada pelonggaran kecil dalam dolar secara luas," Wei Liang Chang, ahli strategi mata uang di Mizuho Bank, menulis dalam sebuah catatan pagi.
Khawatir akan kurva hasil perataan

Hasil utang pemerintah A.S. jangka panjang turun pada hari Selasa, sementara imbal hasil Treasury jangka pendek meningkat. Tren "merata" biasanya hadir sebelum terjadi penurunan ekonomi karena risiko meningkatkan imbal hasil hutang jangka pendek.

Seorang ekonom mengatakan bahwa tren yang merata tidak berarti resesi sudah dekat.

"Kami menulis tentang hal ini beberapa waktu yang lalu, mencatat bahwa [kurva imbal hasil yang merata] tidak mungkin menjadi panduan yang andal untuk menanggung risiko resesi, terlepas dari melambatnya nama pasar untuk merangkul pandangan ini," Rob Carnell, kepala penelitian untuk Asia di ING, menulis dalam sebuah catatan seperti mengutip cnbc.com.

Carnell menjelaskan bahwa pada akhir kurva hasil, hal-hal "sangat stabil." Dia menunjukkan bahwa perubahan ada di ujung depan kurva imbal hasil.

"Dan yang tampaknya mendorong kenaikan front-end ini adalah realisasi akhir dari pasar bahwa Fed bukanlah organisasi" satu dan selesai," tapi benar-benar akan menindaklanjuti kenaikan Desember dengan yang lain, dan mungkin lain tahun depan, " dia berkata.

Carnell juga menunjukkan bahwa pasar sebelumnya "dengan enggan menetapkan harga hanya dalam mengencangkan satu pertemuan pada satu waktu, bersiap untuk mempercepat kenaikan berikutnya, hanya sekali yang terakhir aman di dalam tas."

Pada Rabu sore waktu Asia, imbal hasil pada catatan Treasury 10 tahun benchmark berada di 2.3506, sementara yield pada obligasi 30 tahun berada di level 2.7531 at 3:48 p.m. HK / SIN. Imbal hasil obligasi bergerak terbalik terhadap harga.
Dolar mundur terhadap sekeranjang mata uang

Di pasar mata uang, dolar turun terhadap sekeranjang pesaing pada perdagangan Asia hari Rabu. Indeks dolar berada di 93.846 at 3:48 p.m. HK / SIN, jatuh dari level tertinggi sebelumnya di 94.165.

Di antara mata uang utama, yen Jepang diperdagangkan pada 112,05 terhadap dolar, yang sedikit lebih kuat dari level 112,6 yang diperdagangkan di dekat pada Selasa sore waktu setempat.

Eksportir Jepang kebanyakan lebih tinggi; saham Toyota naik 0,73 persen, Honda naik 0,38 persen dan Sony menambahkan 1,34 persen.

Dolar Australia diperdagangkan pada $ 0,7572, sementara euro mengambil $ 1,176 pada pukul 03:49. HK / SIN. Mata uang bersama telah berjuang untuk memecahkan level $ 1,176 awal pekan ini setelah berita pecah bahwa usaha Kanselir Jerman Angela Merkel untuk membentuk pemerintah koalisi telah gagal. Merkel kemudian mengatakan bahwa dia lebih memilih pergi ke pemungutan suara karena memimpin sebuah pemerintahan minoritas.

Sementara itu, pakar mata uang di bank Swiss UBS memperkirakan bahwa dolar AS akan mengalami pelemahan yang mengecewakan terhadap euro pada 2018 meskipun Federal Reserve melanjutkan siklus kenaikan suku bunga ke tahun depan. Sementara kenaikan suku bunga acuan biasanya menguntungkan bagi greenback karena lebih banyak orang berduyun-duyun ke aset A.S. untuk mengantisipasi imbal hasil yang lebih tinggi, UBS mengatakan bahwa euro akan menguat - apa pun yang dilakukan dolar tahun depan.
Harga minyak naik pada Rabu waktu Asia, mengikuti kenaikan semalam, menjelang pertemuan OPEC minggu depan di Wina. Produsen minyak utama ditetapkan untuk memutuskan apakah mereka akan memperpanjang penurunan produksi melampaui Maret 2018 untuk mengatasi kekeringan pasokan global.

Minyak mentah AS naik 2,01 persen menjadi US$57,97 per barel pada pukul 3:50 sore. HK / SIN, dan global benchmark Brent menambahkan 1,29 persen menjadi US$63,38 per barel.

Minyak di Australia sebagian besar lebih tinggi dengan saham Santos naik 1,18 persen, Oil Search naik 1,26 persen dan Woodside Petroleum positif sebesar 1,49 persen. Di Jepang, saham Inpex naik 1,48 persen dan Japan Petroleum menambahkan 2,53 persen.
Dalam berita perusah

Komentar

 
x