Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 24 Oktober 2017 | 03:32 WIB

Wall Street Menghijau Tak Gentar Politik Korut

Oleh : - | Sabtu, 23 September 2017 | 16:17 WIB
Wall Street Menghijau Tak Gentar Politik Korut
(Foto: Istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, New York - Wall Street menguat dengan S&P 500 ditutup sedikit lebih tinggi pada Jumat (Sabtu pagi WIB), meski Apple menjadi hambatan.

Lantaran, para investor mengabaikan kekhawatiran tentang Korea Utara serta proposal UU Kesehatan terbaru Washington. Para investor di pasar yang lebih luas juga didorong oleh lompatan dalam indeks saham-saham berkapitalisasi kecil Russell 2000, yang diakhiri dengan rekor penutupan tertinggi.

Setelah hari bergejolak, sektor perawatan kesehatan S&P berakhir 0,1% lebih tinggi, karena saham-saham asuransi kembali menguat setelah Senator Republik John McCain mengatakan bahwa dia menentang upaya rekan-rekan Republiken untuk menggantikan UU Kesehatan Presiden Barack Obama.

Sektor teknologi S&P berhasil memperoleh keuntungan kecil karena para investor memiliki selera risiko lebih besar, sekalipun terjadi penurunan satu persen pada saham Apple karena reaksi yang diredam terhadap peluncuran produk iPhone terbaru. "Penghapusan UU Kesehatan yang menggantung, fakta dampak Korea Utara terhadap pasar semakin berkurang dan pergerakan Russell

Dan, 2000 telah membuat semua investor berpikir cerdas bahwa pasar terus berputar lebih tinggi," kata Michael Antonelli, direktur pelaksana perdagangan penjualan institusional di Robert W Baird di Milwaukee.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 9,64 poin atau 0,04%, menjadi ditutup pada 22.349,59 poin, indeks S&P 500 naik 1,62 poin, atau 0,06% menjadi berakhir di 2.502,22 poin, dan indeks komposit Nasdaq ditutup bertambah 4,23 poin atau 0,07% menjadi 6.426,92 poin.

Beberapa investor beralih ke aset-aset "safe haven" seperti emas, setelah Korea Utara mengatakan mungkin akan menguji bom hidrogen di atas Samudera Pasifik sebagai tanggapan terhadap ancaman Presiden AS Donald Trump yang akan menghancurkan negara itu jika menyerang AS atau sekutunya.

Tetapi yang lainnya merasa bahwa pasar akan bertahan dengan perseteruan yang sedang berlangsung antara negara-negara tersebut, yang telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir.

Lima dari 11 sektor utama S&P berakhir lebih rendah dan utilitas memimpin penurunan dengan kerugian 0,7%. Setelah turun 0,5%, sektor kesehatan berakhir 0,08 persen lebih tinggi.

Sebelumnya, kekhawatiran tentang RUU kesehatan Graham-Cassidy telah mendatangkan malapetaka pada saham-saham perusahaan asuransi, dengan UnitedHealth ditutup turun 1,1% setelah jatuh sebanyak 3,6% di awal perdagangan.

Indeks layanan telekomunikasi kecil, dengan hanya empat saham, mencatat persentase kenaikan terbesar dengan 1,4% karena spekulasi konsolidasi, sementara indeks energi naik 0,5% karena harga minyak berjangka lebih tinggi.

T-Mobile menguat satu persen setelah Reuters melaporkan bahwa operator jaringan ponsel itu sudah dekat untuk menyetujui persyaratan sementara pada kesepakatan untuk bergabung dengan Sprint, yang saham melonjak 6,1%.

Laporan tersebut juga mendorong saingannya yang lebih besar, Verizon Communications dan AT&T Inc, yang bisa diuntungkan dari berkurangnya satu pesaing. Sekitar 5,26 miliar saham berpindah tangan di bursa AS dibandingkan dengan rata-rata 6,03 miliar selama 20 sesi terakhir. [tar]

Komentar

 
x