Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Jumat, 15 Desember 2017 | 13:17 WIB

BCA Utamakan Pembiayaan Sektor Ramah Lingkungan

Oleh : - | Rabu, 9 Agustus 2017 | 05:00 WIB
BCA Utamakan Pembiayaan Sektor Ramah Lingkungan
Ketua Dewan Komisioner OJK, Muliaman D Hadad (tengah) memberikan apresiasi kepada Direktur PT Bank Central Asia Tbk (BCA) Rudy Susanto (kedua kanan) pada penutupan pilot project First Movers on Sustainable Banking di Bali, Rabu (12/7/2017). - (Foto: BCA)
facebook twitter

INILAHCOM, Bali - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) terus berupaya menyukseskan pelaksanaan Program Keuangan Berkelanjutan (Sustainable Finance). Hal tersebut bertujuan untuk meningkatkan portofolio industri jasa keuangan pada sektor ekonomi ramah lingkungan khususnya sektor energi baru terbarukan dan konservasi energi.

Selain itu dengan pengembangan sistem keuangan berkelanjutan, diharapkan dapat meningkatkan efektiftas sistem keuangan dalam menggerakkan ekonomi nasional yang memiliki keselarasan antara aspek ekonomi sosial dan lingkungan.

Secara umum, pemerintah ingin lembaga jasa keuangn Indonesia melakukam inovasi produk dan layanan ramah lingkungan. Dengan hal ini juga diharapkan bisa meningkatkan daya tahan dari industri keuangan Indonesia.

Salah satu bank yang secara konsisten mewujudkan komitmen menerapkan prinsip Keuangan Berkelanjutan yang digagas oleh OJK sejak tahun 2015 tersebut adalah PT Bank Central Asia Tbk.

Prinsip tersebut tidak hanya berupaya untuk meningkatkan porsi pembiayaan dan meningkatkan daya tahan serta daya saing lembaga jasa keuangan, namun juga mengintegrasikan aspek lingkungan, sosial, dan tata kelola (LST) dalam keseharian operasional bank.

Di sela penutupan pilot project First Movers on Sustainable Banking di Bali, beberapa waktu lalu, Direktur BCA Rudy Susanto mengungkapkan komitmen BCA terhadap keuangan berkelanjutan diwujudkan dengan meningkatkan porsi pembiayaan di sejumlah sektor seperti produk ramah lingkungan, konservasi energi, dan pertanian organik.

"Sehubungan dengan keuangan berkelanjutan, total komitmen BCA per 31 Mei 2017 mencapai Rp8,25 triliun," terang Rudy.

Rudy menambahkan, perbankan perlu mengadaptasikan diri dengan prinsip keuangan berkelanjutan karena manfaat bisnisnya dapat dirasakan dalam jangka panjang.

"Kami memasukkan faktor lingkungan, sosial, dan tata kelola (LST) dalam pembuatan proposal kredit dan menganalisa credit risk rating untuk menentukan kelayakan kredit debitur. Pendanaan kredit juga kami prioritaskan untuk mengembangkan produk dan layanan ramah lingkungan yang sesuai standar internasional," paparnya.

Tidak hanya pengembangan bisnis yang ramah lingkungan, BCA juga mendorong seluruh karyawan dan manajemen BCA menerapkan prinsip Reuse, Reduce, dan Recycle dalam menjalankan aktivitas operasional sehari-hari.

Sejumlah inisiatif rutin dijalankan di antaranya mematikan lampu dan monitor komputer saat jam istirahat, gunakan tumbler saat meeting, serta budayakan printing dua sisi untuk segala macam dokumen.

"Lingkungan dan iklim yang sehat dapat mendorong laba yang solid dan berkelanjutan. Oleh karena itu, BCA menjadikan prinsip Reuse, Reduce, dan Recycle sebagai budaya yang mengakar yang juga merupakan bentuk dukungan kami terhadap gerakan nasional Go Green," tutup Rudy. [adv]

Komentar

 
x