Logo Inilah Round Logo Inilah Letter

Find and Follow Us

Selasa, 24 Oktober 2017 | 03:42 WIB

Bursa Asia Berakhir Menguat

Oleh : Wahid Ma'ruf | Senin, 19 Juni 2017 | 17:04 WIB
Bursa Asia Berakhir Menguat
(Foto: istimewa)
facebook twitter

INILAHCOM, Sydney - Pasar Asia berakhir menguat pada perdagangan Senin (19/6/2017) karena pasar menunggu perkembangan politik di Eropa.

Pasar Asia membuat keuntungan menjelang negosiasi Brexit antara Inggris dan Uni Eropa. Investor terus mengawasi serangan mematikan terhadap pemuja yang meninggalkan sebuah masjid di London.

Sebuah insiden yang melibatkan sebuah van yang melaju ke kerumunan orang di Area Taman Finsbury di London sekarang sedang diperlakukan sebagai serangan teroris, kata Reuters. Satu orang telah dilaporkan tewas sementara seorang individu telah ditahan oleh polisi. "Pertanyaan berlanjut," polisi metropolitan menulis dalam sebuah pemberitahuan mengenai insiden tersebut.

Ini terjadi menjelang perundingan yang dijadwalkan antara negosiasi antara Uni Eropa dan Inggris mengenai pengaturan Brexit yang akan dimulai akhir-akhir ini. Pound Inggris naik sedikit ke perdagangan di US$1,2781, tingkat tertinggi dalam lebih dari seminggu, sementara euro sebagian besar datar di US$1,1200.

Indeks acuan Jepang Nikkei 225 naik 0,62 persen atau 124,49 poin menjadi ditutup pada 20.067,75 dan Kospi Korea Selatan naik tipis 0,38 persen atau 9,07 poin untuk mengakhiri sesi di level 2.370,9.

Indeks ASX 200 naik 0,54 persen atau 31.166 poin menjadi berakhir pada 5.805,2, dengan kekuatan dari sub-indeks utilitas dan keuangannya.

Pasar di China lebih besar berada di hijau, dengan Indeks Hang Seng Hong Kong melonjak 1,11 persen pada pukul 3:00 sore. HK / SIN Di daratan, Shanghai Composite menambah 0,7 persen atau 21,8511 poin menjadi ditutup pada 3.145.0173 dan Komposit Shenzhen naik 0,579 persen atau 10.7977 poin menjadi berakhir di 1.876.8499.

Ini menyusul pelepasan harga rumah baru di China untuk bulan Mei, yang mencerminkan bahwa harga naik 10,4 persen pada tahun dibandingkan dengan kenaikan 10,7 persen yang terlihat pada bulan April,

Saham teknologi Korea Selatan sebagian besar cenderung lebih tinggi. Saham Samsung Electronics ditutup menguat 2,15 persen dan SK Hynix melonjak 3,8 persen menjadi ditutup pada 62.800 won.

Nomura telah mempertahankan panggilan "Buy" nya di SK Hynix dan menaikkan target harga dari 60.500 won menjadi 100.000 lembar saham dalam sebuah catatan dari Jumat lalu. "Hal ini disebabkan oleh berkurangnya risiko kelebihan pasokan di pasar memori dan prospek yang lebih baik untuk kesepakatan Toshiba akan selesai," kata CW Chung, seorang analis riset Nomura.

Saham pedagang komoditi Noble Group yang terdaftar di Singapura melonjak hampir 10 persen pada awal sesi setelah Reuters melaporkan bahwa kreditor telah memperpanjang tenggat waktu pembayaran penting hingga empat bulan. Saham Noble Group bertahan lebih tinggi 12,31 persen.

Dolar mengambil sebanyak 110,93 yen menyusul rilis data perdagangan Jepang untuk bulan Mei. Sedikit lebih tinggi dari level di sekitar 110,88 yang terlihat sebelumnya. Dollar / yen terakhir diperdagangkan di 111,07.

Pakar Strategi Mata Uang Commonwealth Bank of Australia Joseph Capurso mengatakan kepada CNBC bahwa dia melihat penurunan lebih lanjut terhadap dolar / yen dalam beberapa bulan mendatang, menuju 108 yen terhadap dolar, didorong oleh surplus akun Jepang saat ini.

Data pemerintah terakhir menunjukkan ekspor dari Jepang naik 14,9 persen pada tahun dibandingkan dengan kenaikan 16,1 persen yang diproyeksikan oleh jajak pendapat Reuters. Neraca perdagangan Jepang mencatat defisit 203,4 miliar yen ($ 1,83 miliar), dibandingkan dengan surplus 76 miliar yen yang diperkirakan.

Komentar

 
x